Hubungan antara Tingkat Pendidikan dan Tingkat Pemahaman Pesan Kampanye Sosial Light On dengan Perilaku Menyalakan Lampu Utama Sepeda Motor

Received: 25 Jul 2013; Published: 30 Aug 2013.
View
Open Access
Citation Format:
Abstract

SUMMARY PENELITIAN
Hubungan antara Tingkat Pendidikan dan Tingkat Pemahaman
Pesan Kampanye Sosial Light On dengan Perilaku Menyalakan
Lampu Utama Sepeda Motor
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Masalah sosial yang akhir-akhir ini banyak diberitakan media salah
satunya adalah kecelakaan lalu lintas. Kecelakaan lalu lintas memakan korban
tidak sedikit. Masalah ini memang merupakan masalah keselamatan berkendara di
jalan. Namun menjadi masalah social kala menjadi sorotan dan perhatian
masyarakat. Polri sebagai salah satu lembaga pemerintahan yang bertugas
menangani langsung masalah lalu lintas tidak tinggal diam.
Banyak upaya yang dilakukan oleh Polri dalam mengubah perilaku
masyarakat agar lebih sadar tentang keselamatan berkendara. Bentuk kampanye
Polri untuk menekan angka kecelakaan salah satunya yaitu kampanye sosial Light
On. Kampanye sosial Light On merupakan imbauan pada masyarakat pengguna
kendaraan sepeda bermotor untuk menyalakan lampu motornya pada siang dan
malam hari. Asumsi dari menyalakan lampu sepeda motor pada siang dan malam
hari tersebut adalah, sepeda motor akan lebih mudah terlihat oleh pengemudi
sepeda motor dan pengemudi kendaraan bermotor lainnya. Dengan demikian,
pengemudi kendaraan bermotor lainnya akan lebih waspada dan berhati-hati
secara psikologis dalam berkendara (Lukas Adi Prasetya, 2009).
Kewajiban menyalakan lampu tersebut sesuai dengan UU No 22/2009
pasal 107, “Pengemudi kendaraan bermotor wajib menyalakan lampu utama
kendaraan bermotor yang digunakan di jalan pada malam hari dan pada kondisi
tertentu (1), Pengemudi sepeda motor selain mematuhi ketentuan sebagaimana
dimakusd pada ayat (1) wajib menyalakan lampu utama pada siang hari(2)”.
Sejak disahkannya UU No 22/2009 pada 22 Juni 2009, kampanye sosial
Light On disosialisasikan dan mulai diterapkan pada masyarakat. Namun, selama
pertengahan tahun 2009 hingga akhir tahun 2010, Polri hanya memberikan
imbauan pada masyarakat pengendara sepeda motor untuk menyalakan lampu
pada siang hari. Hingga akhirnya pada Januari 2011 mulai ada penindakan oleh
Polri dengan mengenakan sanksi pada pengendara yang tidak menyalakan lampu
motor di siang hari.
Meskipun telah intens dalam memberikan imbauan menyalakan lampu
motor pada siang hari, masih banyak pelanggaran yang terjadi. Menurut data
pelanggaran Light On tahun 2011 yang dipeoleh dari Ditlantas Polda Jawa
Tengah, Polresta Surakarta menyajikan data dengan pelanggaran tertinggi yaitu
3.105 kasus.
Berbanding terbalik dengan kondisi di Kota Solo, Kabupaten Magelang
menyajikan data pelanggaran dengan kasus paling rendah. Pelanggaran di
Kabupaten Magelang pada tahun 2011 berjumlah 10 kasus. Selisih angka antara
Kota Solo dan Kabupaten Magelang cukup tinggi. Dengan cara sosialisasi yang
sama, namun hasil dari kampanye sosial Light On berbeda di setiap kota. Beda
kota tentunya berbeda pula kondisi demografinya.
1.2 PERUMUSAN MASALAH
Menurut data pelanggaran Light On tahun 2011 yang dipeoleh dari
Ditlantas Polda Jawa Tengah, Polresta Surakarta menyajikan data dengan
pelanggaran tertinggi yaitu 3.105 kasus. Jumlah pelanggaran tersebut termasuk
angka yang tinggi mengingat sosialisasi yang dilakukan oleh Polri selama satu
setengah tahun sudah sangat intens. Berbeda dengan Kota Surakarta, Kabupaten
Magelang memegang peringkat terendah terhadap jumlah pelanggaran Light On
dengan jumlah hanya 10 pelanggaran.
Kondisi di tiap wilayah kota dan kabupaten di Jawa Tengah tentu saja berbeda
dari berbagai aspek. Salah satu perbedaan dari tiap daerah dapat diihat dari
kondisi demografisnya. Perbedaan tingkat pendidikan dan tingkat pemahaman
pesan kampanye sosial Light On juga yang mungkin membuat masyarakat
berbeda perilaku mengenai kepedulian keselamatan berkendara.
Berdasarkan perumusan masalah tersebut, maka timbullah pertanyaan
sebagai berikut, “apakah terdapat hubungan antara tingkat pendidikan dan tingkat
pemahaman pesan kampanye social Light On dengan perilaku menyalakan lampu
sepeda motor?”
BAB II
ANALISIS HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENDIDIKAN DAN
PEMAHAMAN PESAN KAMPANYE SOSIAL LIGHT ON DENGAN
PERILAKU MENYALAKAN LAMPU SEPEDA MOTOR
2.1 Landasan Teori
Kecelakaan di jalan saat kita berkendara merupakan hal yang akhir-akhir
ini semakin sering terjadi. Banyak upaya yang telah dilakukan oleh Polri untuk
menanggulangi angka kecelakaan yang terus meningkat setiap tahunnya. Upaya
yang pernah dilakukan oleh Polri salah satunya adalah menggalakkan Light On,
yaitu imbauan bagi pengendara menyalakan lampu motornya pada siang dan
malam hari. Agar segala sesuatu tentang Light On ini diketahu oleh masyarakat,
maka perlu diadakan sosialisasi melalui penyampaian pesan dan informasi.
Kegiatan yang paling tepat dalam hal ini yaitu dengan diadakannya kampanye
komunikasi.
Rogers dan Storey mendefinisikan kampanye sebagai serangkaian
tindakan komunukasi yang terencana dengan tujuan menciptakan efek tertentu
pada sejumlah besar khalayak yang dilakukan secara berkelanjutan pada kurun
waktu tertentu. Merujuk pada definisi ini, maka setiap aktivitas kampanye
komunikasi setidaknya harus mengandung empat hal yakni (1) tindakan
kampanye yang ditujukan untuk menciptakan efek atau dampak tertentu (2)
jumlah khalayak sasaran yang besar (3) biasanya dipusatkan dalam kurun waktu
tertentu dan (4) melalui serangkaian tindakan komunikasi yang terorganisasi
(Venus, 2009:7).
Kampanye pada hakikatnya adalah tindakan komunikasi yang bersifat goal
oriented (Venus, 2009:25). Semua kegiatan kampanye pasti ada tujuan yang ingin
dicapai oleh penyelenggara kampanye. Dalam menjalankan kampanye agar tujuan
dapat dicapai, tentu tidak bisa dilakukan tanpa perhitungan atau perencanaan.
Pelaksana kampanye harus menyusun manajemen kampanye secara sistematis dan
efektif. Manajemen kampanye adalah proses pengelolaan kegiatan kampanye
secara efektif dan efisien dengan memanfaatkan seluruh sumber daya yang ada
guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
Apapun latar belakang kampanye, suatu gagasan pada akhirnya akan
diwujudkan dalam bentuk yang bisa disampaikan kepada khalayak. Pesan-pesan
inilah yang akan dipersepsi, ditanggapi, diterima atau ditolak oleh khalayak.
Pesan-pesan kampanye dirancang secara sistematis agar dapat memunculkan
respon tertentu dalam pikiran khalayak. Agar respon tersebut muncul, mka
prasyarat yang harus dipenuhi adalah adanya kesamaan pengertian dan
pemahaman tentang symbol-simbol yang digunakan antara pelaku dan penerima
(Venus, 2009:70)
Kampanye sosial sebenarnya adalah kegiatan persuasi terhadap target
sasaran agar menimbulkan efek dari segi sikap dan perilaku. Namun perlu diingat
bahwa membuat seseorang untuk bertindak adalah lebih sulit daripada mendorong
mereka untuk berpikir tentang suatu hal. Setiap kegiatan kampanye memerlukan
strategi komunikasi yang merupakan perencanaan dan manajemen untuk
mencapai tujuan tertentu dalam praktik operasionalnya (Ruslan, 2007:38). Dalam
kampanye sosial Light On ini tentu dibutuhkan strategi komunikasi yang baik
untuk menyampaikan pesan guna mencapai tujuannya, yaitu agar masyarakat mau
menyalakan lampu sepeda motor.
Pesan atau informasi yang berasal dari kampanye sosial Light On
disampaikan kepada masyarakat sebagai sasaran yang dituju oleh program
kampanye tersebut. Kampanye ini memakai media untuk menyampaikan pesan
atau informasi tersebut. Mempertimbangkan bagaimana cara menyampaikan isi
pesan kampanye termasuk ke dalam manajemen kampanye. Penggunaan media
pada proses berlangsungnya kampanye sosial tidak akan pernah lepas sebagai alat
untuk menyampaikan pesan. Fungsi media massa adalah menyampaikan informasi
tentang keadaan disekitarnya kepada masyarakat. Fungsi menyampaikan
informasi ini diartikan bahwa media massa adalah penyebar informasi bagi
pembaca, pendengar atau pemirsa. Proses penyebaran informasi ini disebut
dengan komunikasi massa.
Mass communicatin is the process whereby media organizations produce
and transmit messages to large publics and the process by which those
messagse are sought, used, and influenced by audiences. Media
organizations distribute messages that affect and reflect the cultures of
societ, and they provide information simultaneously to large
heterogeneous audiences, making media part of society’s institutional
forces (Littlejohn, 2004:273).
Komunikasi massa adalah proses di mana media memproduksi dan
mengirim pesan-pesan kepada khalayak luas dan proses yang mana pesan tersebut
dicari, digunakan, dan dipengaruhi oleh audiens. Media mendistribusikan pesanpesan
yang mempengaruhi dan mencerminkan budaya masyarakat, dan pesanpesan
tersebut menyediakan informasi secara berkelanjutan pada audiens yang
luas, membuat media bagian dari perangkat institusi masyarakat.
Iklan-iklan layanan masyarakat mengenai Light On yang dikeluarkan oleh
Polri merupakan komunikasi massa melalui surat kabar, majalah, radio, televisi,
leaflet, poster, spanduk, MMT, billboards, dan lain-lain. Dikategorikan sebagai
komunikasi massa (nonpersonal) karena perusahaan sponsor (penyelenggara
kampanye) tersebut secara simultan berkomunikasi dengan penerima pesan yang
beranekaragam, bukan kepada individu tertentu atau personal atau kelompok kecil
(Shimp, 2003:5). Demikian pula dengan publisitas, hampir sama dengan iklan
namun penyelenggara kampanye tidak mengeluarkan biaya untuk waktu dan
ruang beriklan. Publisitas biasanya dilakukan dalam bentuk berita atau komentar
editorial mengenai produk atau jasa dari perusahaan. Bentuk-bentuk ini dimuat
dalam media cetak atau televisi secara gratis karena perwakilan media
menganggap informasi tersebut penting dan layak ditampilkan kepada khalayak
mereka (Shimp, 2003: 6). Misalnya sosialisasi Light On diberitakan dalam media
cetak,media menginformasikan kepada khalayak bahwa menyalakan lampu
sepeda motor pada siang dan malam hari penting untuk mengurangi angka
kecelakaan. Data dari Polri mengenai turunnya angka kecelakaan yang diberitakan
di media juga merupakan publisitas kampanye sosial Light On karena dianggap
informasi ini penting bagi masyarakat.
Selain iklan dan publisitas, kampanye sosial Light On juga menggunakan
ambient media untuk melengkapi sarana penyampaian pesan kampanye. ambient
media yang menyerupai bat untuk bermain tenis meja. Di kedua sisi bet tersebut
terdapat tulisan “Nyalakan Lampu Sepeda Motor Anda”. Bat tersebut dipegang
oleh polisi lalu lintas dan ditunjukkan pada pengendara sepeda motor. Penggunaan
ambient media ini saat patroli polisi lalu lintas pada pagi dan sore hari.
Produk yang ditawarkan dalam kampanye Light On adalah perubahan
perilaku pengendara sepeda motor. Tujuan utama dari kampanye ini adalah
terwujudnya perubahan perilaku masyarakat, yang awalnya hanya menyalakan
lampu sepeda motor pada malam hari, diharapkan menyalakan lampu sepeda
motor pada siang hari juga guna mengurangi angka kecelakaan. Oleh karena itu
dalam menyelenggarakan kampanye, pesan-pesan kampanye harus diautr
sedemikian rupa agar lebih efektif untuk diterima dan mempengaruhi target
sasaran. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Stuyek (1990) bahwa, penggunaan
sesuatu yang jelas dan bahasa yang sederhana dalam membuat pesan akan
membuat pesan tersebut lebih mudah dimengerti (Venus, 2009:81).
Pemahaman pesan pada kampanye sosial Light On akan mempengaruhi
perilaku khalayak sasarannya. Pada tahap afektif, muncul sikap seseorang
terhadap apa yang sudah diketahui dan dipahami. Muncul sikap positif atau
negative, percaya atau tidak percaya dalam menanggapi manfaat menyalakan
lampu sepeda motor ini. Hingga sampai pada tahap seseorang akan berperilaku
(behavior) sesuai dengan apa yang dirasakan dan disadarinya, yaitu menyalakan
lampu sepeda motor pada siang dan malam hari.
Khalayak atau target sasaran kampanye yang terterpa kegiatan komunikasi
pemasaran merupakan sasaran dari penyampaian pesan dan diharapkan
berperilaku seperti kegiatan yang sedang dikampanyekan. Khalayak adalah
individu-individu yang berpikir, memiliki perasaan, mengevaluasi, menentukan,
beraksi dan bereaksi atas sesuatu (Venus, 2009:116). Karena alasan ini maka
pesan-pesan kampanye akan dipersepsi secara berbeda oleh setiap individu dan
akhirnya menghasilkan efek yang beragam pula. Para pelaku kampanye
menyadari bahwa khalayak sasaran mereka tidaklah homogen. Mereka memiliki
keragaman dari segi demografis maupun psikografis. Keragamaan inilah yang
memunculkan perbedaan keinginan, kebutuhan, dan cara mereka merespon
lingkungan. Dengan demikian masing-masing kelompok khalayak memerlukan
pendekatan yang berbeda, mulai desain pesan, cara menyampaikannya hingga
siapa komunikator yang cocok menyampaikan pesan tersebut. Pernyataan tersebut
sesuai dengan bauran komunikasi yaitu who says what in which channel to whom
with what effect. Ini artinya segmentasi perlu dilakukan dalam menentukan
khalayak sasaran kampanye (Venus, 2009:124). Target sasaran yang sudah
ditentukan oleh penyelenggara kampanye diharapkan mendapat pengetahuan yang
cukup tentang kampanye melalui media, sehingga pesan secara efektif dapat
mempengaruhi audiens sampai ke tahap yang diinginkan. Menurut McQuail
(1972), salah satu fungsi media bagi individu yaitu sebagai identitas pribadi untuk
menemukan model perilaku (McQuail, 2005:72). Jadi, segmentasi khalayak
sasaran atau audience dilakukan agar kampanye tepat sasaraan. Setelah pesan
yang diberikan tepat sasaran, khalayak sasaran bisa paham mengenai isi pesan
kampanye. Lalu audience mempunyai pilihan, setuju untuk mengadopsi perilaku
dari isi pesan tersebut atau tidak.
Masyarakat sendiri menanggapi pesan kampanye berbeda satu dengan
yang lainnya. Respon khalayak terhadap pesan kampanye dipengaruhi oleh proses
penerimaan dan pengolahan pesan atau informasi yang dilakukan khalayak
(Venus, 2009:78). Maka dari itu pesan harus memiliki kemampuan tertentu yang
dapat mendorong khalayak untuk memberikan respon positif sesuai harapan
pelaku kampanye. Menurut Venus (2009), ada beberapa aspek yang perlu
mendapat perhatian dalam membaut pesan, yaitu :
a. Penekanan terhadap apa yang akan dipersepsi orang
b. Bagaimana pesan tersebut dapat menarik perhatian khalayak
c. Serta bagaimana informasi dalam pesan itu disimpan dan diingat oleh
penerimanya.
Selain itu, masyarakat juga menerima pesan dengan selektif. Orang akan
melihat apa yang ia lihat, mendengar apa yang ingin ia dengar. Maka, setiap orang
akan menginterpretasikan pesan sesuai dengan latar belakang dan pengalaman
yang dimilikinya. Garnett (1992) menyatakan bahwa persepsi selektif ditentukan
oleh latar belakang keluarga, karakteristik kepribadian fisik, tingkat pendidikan,
perbedaan budaya, dan factor lainnya (Venus, 2009:80). Tingkat pendidikan
merupakan salah satu faktor penting dalam mengasah kemampuan dan
ketrampilan. Proses pendidikan diharapkan dapat menciptakan manusia terdidik
yang mempunyai pola tingkah laku yang sesuai dengan tujuan pendidikan.
Olehkarena itu proses pendidikan dilakukan dalam suatu system. Pendidikan
formal adalah jalur pendidikan yang terstruktur dan berjenjang yang terdiri atas
pendidikan dasar, pendidikan menengah dan pendidikan tinggi.
Pendidikan memberikan kontribusi besar dalam berinteraksi dengan
lingkungan, ketrampilan dan pengetahuan yang diperoleh melalui bangku sekolah
membantu memperlancar daya tangkap seseorang dalam berkomunikasi.
Pendidikan masyarakat mempengaruhi persepsinya dan kemampuan konsepsinya
mengenai pesan yang diterima. Pada gilirannya akan berpengaruh pula terhadap
pengaturan pikiran dan perasaan ketika melaksanakan tanggapan atau
menyampaikan umpan balik kepada komunikator. Kemampuan yang dimiliki tiap
individu yang nantinya akan terlihat bagaimana ia berperilaku. Seluruh perilaku
manusia adalah hasil belajar, artinya perubahan perilaku organisme sebagai
pengaruh lingkungan (Rakhmat, 2007:21).
Sesuai dengan aliran Behaviorisme, seluruh perilaku manusia selain
insting merupakan hasil belajar (Syam, 2011:75). Oleh para ilmuan Behaviorisme
aliran ini lebih dikenal dengan Teori Belajar, Behaviorisme hanya ingin
mengetahui bagaimana perilaku manusia dikendalikan oleh faktor-faktor
lingkungan (Rakhmat, 2007:21). Salah satunya adalah media, sebagai saluran
komunikasi massa yang menjadi perangkat institusi masyarakat. Media juga
merupakan salah satu media pembelajaran bagi manusia. Dalam kampanye sosial
Light On, manusia belajar memahami pesan kampanye melalui media di
sekitarnya. Hasil belajar itu tidak semuanya sama. Semakin tinggi tingkat
pendidikan seseorang, maka kualitas belajarnya juga semakin bagus. Semakin
banyak pula pengalaman yang diperoleh dari lingkungan belajarnya dan akan
berpengaruh pada perilaku mereka. Demikian pula dalam kegiatan kampanye
sosial Light On, para pengendara sepeda motor tidak serta merta menyalakan
lampu sepeda motor. Namun merupakan hasil interaksi audiensnya dengan
lingkungan, yaitu melihat media yang berisi tentang imbauan menyalakan lampu
sepeda motor pada siang dan malam hari, serta pengetahuan manusia yang
merupakan hasil dari belajar dan pendidikan dalam memahami pesan tersebut.
Dalam pertumbuhannya, manusia bukan saja mengalami perkembangan
dalam segi jasmaniahnya, tetapi juga rohaniahnya. Dan perkembangan ini
membentuk jiwanya, sifat tabiat dan tingkahlakunya (Effendy, 1993:53). Lalu
muncul berbagai sikap terhadap pesan atau rangsangan yang mereka terima
berupa sikap yang merupakan kecenderungan untuk berperilaku dengan cara-cara
tertentu. Dengan kata lain, perilaku manusia adalah produk dari dorongandorongan
lingkungan.
Menurut De Fleur and Ball-Rokeach (1982) “Since individuals were not
seen as socially active, psychological and biological factors became more
important than social ones in explaining the behavior of people in mass
society. For example, characteristics such as instincts and psychological
drives become crucial when describing audience members,” (Windahl,
Signitzer with Olson, 2009:196)
Menurut McQuail dalam bukunya Teori Komunikasi Massa, apa yang
diungkapkan oleh DeFleur tersebut relevan bila dikaitkan dengan kerumitan pesan
media umumnya dan bila dibandingkan dengan jenis rangsangan yang digunakan
dalam hampir seluruh percobaan psikologi. Kedua, semakin jelas bahwa reaksi itu
berbeda-beda secara sistematis sesuai dengan kategori sosial penerima, yang
antara lain berdasarkan usia, pekerjaan, gaya hidup, jenis kelamin, agama, dan
sebagainya (2005:235).
Manusia satu sama lain tentu tumbuh dan berkembang di lingkungan yang
berbeda-beda. Dari lingkungan yang berbeda inilah akan terbentuk sikap, nilainilai,
serta kepercayaan individu yang mendasari kepribadian mereka, kemudian
akan mempengaruhi cara mereka memandang dan menghadapi sesuatu, sehingga
persepsi mereka pun berbeda. Begitu juga dalam kampanye sosial Light On dalam
rangka mengurangi angka kecelakaan, pesan yang disampaikan melalui media
massa menimbulkan rangsangan berupa persepsi dan respon berbeda pada tiap
individu.
Menurut DeFleur (1970), “Individuals differences theory argued that,
because of people vary greatly in their psychological makeup and because
they have different perceptions of things, media influence differs from
person to person. More specifically, media messages contain particular
stimulus attributes that have differential interaction with personality
characteristics of members of the audience” (Baran & Davis, 2006:149).
Teori tersebut menegaskan bahwa, setiap orang akan menanggapi isi media massa
berdasarkan dengan kepercayaan serta nilai-nilai sosial mereka. atas dasar bahwa
tiap individu tidak sama perhatiannya, kepentingannya, kepercayaan maupun
nilai-nilainya, maka dengan sendirinya selektivitas mereka terhadap komunikasi
massa juga berbeda. Dalam hal ini adalah proses pemahaman pesan dari
kampanye sosial Light On, yang selanjutnya akan berpengaruh terhadap tingkah
laku (behavioral) khalayak sasarannya.
BAB III
PENUTUP
Berbagai cara telah diupayakan oleh Polri untuk terus mengurangi angka
kecelakaan. Banyak program dan terobosan yang digalakkan oleh Polri agar angka
kecelakaan tidak semakin bertambah. Namun masyarakat seringkali tidak
mengindahkan bahkan menganggap sepele program-program dari Polri tersebut.
Polri pun terus mengupayakan cara yang lebih efektif dan diharapkan masyarakat
mau menerimanya. Melalui program Light On inilah Polri berupaya mengurangi
angka kecelakaan, terutama kecelakaan sepeda motor.
Jarak pandang manusia terhadap benda sangat terbatas, terlebih jika benda
tersebut bergerak dalam kecepatan tinggi. Sepeda motor bila dilihat dari kaca
spion kendaraan lain akan terlihat kecil dan kadang tidak terlihat jelas. Apalagi
jika pengendaranya mengendarai dengan kecepatan tinggi. Hal inilah yang sering
menyebabkan terjadinya kecelakaan sepeda motor, tidak terlihat oleh pengendara
kendaraan lainnya. Jika lampu utama sepeda motor tersebut selalu menyala akan
membantu penglihatan pengemudi kendaraan bermotor lainnya karena cahaya
mudah tertangkap oleh indera penglihatan manusia. Dengan demikian diharapkan
dapat menurunkan angka kecelakaan.
3.1 SIMPULAN
1. Penelitian pada kabupaten Magelang menunjukkan bahwa terdapat
hubungan yang signifikan antara tingkat pendidikan dengan perilaku
menyalakan lampu utama sepeda motor. Nilai korelasi antara tingkat
pendidikan dengan perilaku menyalakan lampu utama sepeda motor
sebesar 0,328. Sedangkan pada Kota Surakarta tidak ada hubungan yang
signifikan antara tingkat pendidikan dengan perilaku menyalakan lampu
utama sepeda motor, dan nilai korelasinya hanya sebesar -0,093.
2. Penelitian pada kabupaten Magelang menunjukkan bahwa terdapat
hubungan yang signifikan antara tingkat pemahaman pesan kampanye
sosial Light On) dengan perilaku menyalakan lampu utama sepeda motor
dengan nilai korelasi sebesar 0,301. Begitu pula pada Kota Surakarta,
terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat pemahaman pesan
kampanye sosial Light On dengan perilaku menyalakan lampu utama
sepeda motor dengan nilai korelasi sebesar 0,414.
3. Masyarakat Kabupaten Magelang nampak lebih banyak yang menyalakan
lampu utama sepeda motor pada siang dan malam hari jika dibandingkan
dengan masyarakat Kota Surakarta.
3.2 SARAN
1. Saran bagi Polri selaku penyelenggara kampanye hendaknya melakukan
pendekatan lebih pada masyarakat di Kota Surakarta agar mereka lebih
memahami arti penting dari Light On ini. Cara kampanye dan
penyampaian pesannya pun bisa lebih variatif agar bisa menarik perhatian
masyarakat. Namun sosialisasi yang dilakukan bisa dipertimbangkan dari
factor lain karena tingkat pendidikan tidak memiliki hubungan dengan
perilaku masyarakat Kota Surakarta dalam menyalakan lampu utama
sepeda motor. Sedangkan untuk Kabupaten Magelang yang masyarakatnya
sudah lebih banyak yang menyalakan lampu utama sepeda motor pada
siang dan malam hari tidak perlu ada sosialisasi lanjutan.
2. Untuk penelitian yang akan datang disarankan tidak hanya meneliti
mengenai hubungan, tetapi juga pengaruh intensitas kampanye. Penelliti
selanjutnya juga bisa menambahkan variable keefektifan kampanye karena
keefektifitasan kampanye juga mempengaruhi pemahaman pesan
masyarakat mengenai kampanye tersebut.
ABSTRAK
Kampanye sosial akhir-akhir ini semakin marak di kalangan masyarakat yang
bertujuan untuk membawa perubahan sosial atau perilaku masyarakat ke arah yang lebih
baik. Polri pun turut serta menjadi salah satu penyelenggara kampanye sosial. Kampanye
sosial dari Polri adalah kampanye yang bertujuan untuk mengurangi angka kecelakaan di
jalan raya, khususnya untuk kecelakaan kendaraan kecil seperti sepeda motor. Namun
tidak semua masyarakat berperilaku seperti apa yang diharapkan dalam kampanye ini,
yaitu menyalakan lampu utama sepeda motor. Factor yang mempengaruhi perilaku
masyarakat antara lain tingkat pendidikan dan tingkat pemahaman pesan kampanye sosial
Light On.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara tingkat
pendidikan dan tingkat pemahaman pesan kampanye sosial Light On dengan perilaku
menyalakan lampu sepeda motor. Teori yang digunakan adalah teori Behaviorisme dan
Individuals differences theory. Tipe penelitian yang digunakan dalam penelitian ini
adalah tipe explanatory dengan pendekatan metode penelitian kuantitatif. Populasi
penelitian ini adalah pengendara sepeda motor di Kabupaten Magelang dan Kota
Surakarta. Teknik pengambilan sampel menggunakan Non-Random Sampling dengan
sampel masing-masing kota sebanyak 50 responden.
Hasil penelitian pada Kabupaten Magelang menunjukkan bahwa terdapat
hubungan antara tingkat pendidikan dan perilaku menyalakan lampu sepeda motor
dengan nilai korelasi sebesar 0,328, dan terdapat hubungan antara tingkat pemahaman
pesan kampanye sosial Light On dengan perilaku menyalakan lampu utama sepeda motor
dengan nilai korelasi sebesar 0,301. Sedangkan hasil penelitian di Kota Surakarta
menunjukkan bahwa tidak terdapat hubungan tingkat pendidikan dan perilaku
menyalakan lampu sepeda motor dengan nilai korelasi hanya -0,093. Namun terdapat
hubungan antara tingkat pemahaman pesan kampanye sosial Light On dengan perilaku
menyalakan lampu utama sepeda motor dengan nilai korelasi sebesar 0,414.
Melihat hasil penelitian di dua kota yang berbeda dan hasil yang berbeda pula,
dapat dilihat bahwa masyarakat Kabupaten Magelang nampak lebih patuh dan tertib
dalam menyalakan lampu utama sepeda motor pada siang dan malam hari jika
dibandingkan dengan masyarakat Kota Surakarta.
Saran bagi Polri selaku penyelenggara kampanye hendaknya melakukan
pendekatan kepada masyarakat Kota Surakarta yang tidak berdasarkan tingkat pendidikan
karena tingkat pendidikan tidak memiliki hubungan dengan perilaku menyalakan lampu
utama sepeda motor. Bagi penelitian selanjutnya disarankan tidak hanya meneliti
mengenai hubungan, tetapi juga pengaruh intensitas kampanye. Penelliti selanjutnya juga
bisa menambahkan variable keefektifan kampanye karena keefektifitasan kampanye juga
mempengaruhi pemahaman pesan masyarakat mengenai kampanye tersebut.
Kata Kunci : Tingkat Pendidikan; Tingkat Pemahaman Pesan Kampanye Sosial Light
On; Perilaku Menyalakan Lampu Sepeda Motor
ABSTRACT
Nowadays, social campaign becomes more popular in the society which has a
purpose to bring the social changing or the public's behavior to be better. The Indonesian
National Police Department joins and becomes one of the organizers of social campaigns.
The social campaign of the police department is a campaign that aims to reduce the
number of accidents on the highway, especially for small vehicle accidents, like
motorcycle. However, not all people behave as what is expected in this campaign, which
is turning the motorcycle's main lamp on. The factors that influence people's behavior are
the level of education and the message comprehension level of Light On social campaign.
The purpose of this study is to recognize the relationship between the levels of
education and comprehension of the Light On social campaign message and the behavior
of turning the motorcycle's main lamp on. The theory that is used is the theory of
behaviorism and the individuals differences theory. This type of research used in this
study is the explanatory type with quantitative research method approach. The population
of this research were the bikers in Magelang regency and Surakarta city. The sampling
technique was non-random sampling with the sample of 50 respondents in each town.
The results showed that, in Magelang regency, there was a relationship between
the education level and the behavior of turning the motorcycle's main lamp on with the
correlation value of 0.328, and also a relationship between the message comprehension
level of Light On social campaign and the behavior of turning the motorcycle's main lamp
on with a correlation value of 0.301. On the other hand, the results of the research in
Surakarta showed that there was no correlation between the education level and the
behavior of turning the motorcycle's main lamp on with only -0.093 correlation value.
However, there was no relationship between the message comprehension level of Light
On social campaign and the behavior of turning the motorcycle's main lamp on with the
correlation value of 0.414.
Considering these results in two different cities with different results, it could be
concluded that the people of Magelang regency seemed to be more dutiful and orderly in
turning on the motorcycle's main lamp on on day and night compared to Surakarta's
people.
The suggestion for the Indonesian National Police Department as the organizer of
this campaign is to have a non educational-base approach, because the education level has
no relation with the behavior of turning the motorcycle's main lamp on. To the next
research, it is suggested that it is not only researching about the relationship, but also
about the campaign's intensity influence. The next researcher can also add the campaign
effectiveness variable, because the campaign effectiveness also influences the people's
message comprehension about that campaign.
Key words: education level; comprehension level of the light on social campaign
message; behavior of turning on the motorcycle's lamp
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, Abu. 2006. Pengantar Ilmu Kependidikan. Jakarta : Rieneka Cipta
Munib, Ahmad. 2001. Ilmu Kependidikan. Semarang : UPT MKK UNNES
Baran, Stanley J & Dennis K. Davis. 2006. Mass Communication Theory, 4th Edition.
USA : Thomson Wadsworth
Effendy, Onong Uchjana. 1993. Human Relations & Public Relations. Bandung : CV.
Mandar Maju
Gregory, Anne. 2001. Perencanaan dan Manajemen Kampanye Public Relations. Jakarta :
Erlangga
Gunawan, Ary H. 2000. Sosiologi Pendidikan. Jakarta : Rineka Cipta
Kriyantono, Rachmat. 2006. Teknik Praktis Riset Komunikasi. Jakarta : Kencana
Littlejhon, Stephen.W & Foss, Karen.A. 2004. Theories of Human Communication; Eight
Edition. Canada : Thomson Wadsworth
McQuail, Denis. 2005. Teori Komunikasi Massa, Edisi Kedua. Jakarta : Erlangga
Notoatmodjo, Soekidjo. 2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta : Rineka
Cipta
Priyanto, Duwi. 2009. 5 Jam Belajar Olah Data dengan SPSS 17. Yogyakarta : ANDI
Rakhmat, Jalaluddin. 2007. Psikologi Komunikasi. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya
Sarwono, Sarlito Wirawan. 2002. Psikologi Sosial. Jakarta: Balai Pustaka
Sarwono, Sarlito Wirawan. 2004. Teori-teori Psikologi Sosial. Jakarta : PT. Raja Grafindo
Persada
Severin, Werner J. & Tankard, James W. 2005. Teori Komunikasi; Sejarah, Metode, dan
Terapan di Dalam Media Massa. Jakarta : Kencana
Shimp, Terence A. 2003. Periklanan Promosi, Komunikasi Pemasaran Terpadu, Jilid I Edisi
ke 5. Jakarta : Erlangga
Singarimbun, Masri & Sofian Effendi. 1989. Metode Penelitian Survai. Jakarta : LP3ES
Siswoyo, Dwi dkk. 2008. Ilmu Pendidikan. Yogyakarta : UNY Press
Sugiyono. 2008. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif. Bandung : CV. Alfabeta
Syam, M.Noor dkk. 2003. Pengantar Dasar-dasar Pendidikan. Surabaya : Usaha Nasional
Venus, Antar. 2009. Manajemen Kampanye, Panduan Teoritis dan Praktis dalam
Mengefektifkan Kampanye Komunikasi. Bandung : Simbiosa Rekatama Media
Windahl, Sven & Benno Signitizer. 2009. Using Communication Theory, 2nd Edition, An
Introduction to Planned Communication. London : Sage Publications
Witherington. 1991. Psikologi Pendidikan. Jakarta : Rineka Cipta
Prasetya, Adi Lukas. 2009. Nyalakan Lampu Motor Siang Hari, Menekan Kecelakaan.
http://www.kompas.com/lipsus052009/antasariread/2009/09/27/19553723/Ny
alakan.Lampu.Motor.Siang.Hari..Menekan.Kecelakaan, diunduh pada tanggal 8
Februari 2012
Polres Wonogiri. 2009. Polwil Pantau Sosialisasi Light On dan Lajur Kiri.
http://polreswonogiri.com/beritakepolisian/detail/34/polwil-pantau-sosialisasilight-
on-dan-lajur-kiri diunduh pada tanggal 8 Februari 2012
Hapsari, Esti Dwi. 2011. Pengaruh Kampanye Keselamatan berkendara (Safety Riding)
Terhadap Persepsi Kedisiplinan dalam Berlalu Lintas.
http://etd.eprints.ums.ac.id/15932/1/2._HALAMAN_DEPAN.pdf, diunduh pada
tanggal 30 Mei 2012
Munawaroh, Siti. 2009. Efektivitas Komunikasi Kampanye Program Safety Riding
Polantas Polda Metro Jaya untuk Meningkatkan Pengetahuan (Studi Pelajar
SMK Binakarya Mandiri di Kabupaten Bekasi ).
http://digilib.mercubuana.ac.id/skripsi1.php?ID_Skripsi=0000014044&NIM=442
05010060, diunduh pada tanggal 30 Mei 2012

Article Metrics: