HUBUNGAN PELATIHAN K3, PENGGUNAAN APD, PEMASANGAN SAFETY SIGN, DAN PENERAPAN SOP DENGAN TERJADINYA RISIKO KECELAKAAN KERJA (Studi Pada Industri Garmen Kota Semarang)

*Kirana Smartya Alfidyani  -  PUBLIC HEALTH DIPONEGORO UNIVERSITY, Indonesia
Daru Lestantyo  -  DIPONEGORO UNIVERSITY, Indonesia
Ida Wahyuni  -  DIPONEGORO UNIVERSITY, Indonesia
Received: 18 May 2020; Published: 30 Jun 2020.
View
LEMBAR PERSETUJUAN SKRIPSI
Subject
Type Research Instrument
  Download (191KB)    Indexing metadata
Lembar Pengesahan Artikel
Subject
Type Research Instrument
  Download (119KB)    Indexing metadata
Open Access
Citation Format:
Article Info
Section: Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Abstract

Abstrak: Kontributor terbesar kasus kecelakaan kerja disebabkan oleh faktor tindakan tidak aman, yaitu sekitar 80-85%. Tindakan tidak aman adalah kegagalan manusia dalam mengikuti prosedur kerja dan persyaratan yang telah diatur. Implementasi keselamatan dan kesehatan kerja telah dilakukan dengan baik, tetapi ada beberapa pekerja yang tidak mematuhi aturan dan nilai-nilai keselamatan dan kesehatan kerja. Seperti terlihat beberapa pekerja yang tidak menggunakan APD selama bekerja. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis hubungan antara pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja, penggunaan alat pelindung diri, pengaturan tanda keselamatan, dan praktik penerapan SOP dengan risiko kecelakaan kerja di Indusrty Garment Semarang. Desain penelitian yang digunakan adalah metode survei analitik dengan pendekatan cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah pekerja di area tebang di PT. X Industry Garment Semarang dengan total 86 pekerja. Sampel dalam penelitian ini diambil dari rumus cross sectional dan hasilnya adalah 46 pekerja. Instrumen penelitian ini adalah kuesioner dan lembar observasi. Berdasarkan hasil uji statistik Chi-Square menunjukkan bahwa ada korelasi antara pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja (ρ-value = 0,003; α = 0,05), penggunaan alat pelindung diri (ρ-value = 0,000; α = 0,05), pengaturan tanda keselamatan (ρ-value = 0,001; α = 0,05), dan menerapkan SOP (ρ-value = 0,001; α = 0,05) dengan risiko kecelakaan kerja. Perusahaan harus memperhatikan pelaksanaan pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja, mengontrol praktik penggunaan APD, pemantauan dan evaluasi tanda keselamatan, dan melibatkan pekerja dalam menetapkan nilai-nilai kesehatan dan keselamatan perusahaan. Sampel dalam penelitian ini diambil dari rumus cross sectional dan hasilnya adalah 46 pekerja. Instrumen penelitian ini adalah kuesioner dan lembar observasi. Berdasarkan hasil uji statistik Chi-Square menunjukkan bahwa ada korelasi antara pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja (ρ-value = 0,003; α = 0,05), penggunaan alat pelindung diri (ρ-value = 0,000; α = 0,05), pengaturan tanda keselamatan (ρ-value = 0,001; α = 0,05), dan menerapkan SOP (ρ-value = 0,001; α = 0,05) dengan risiko kecelakaan kerja. Perusahaan harus memperhatikan pelaksanaan pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja, mengontrol praktik penggunaan APD, pemantauan dan evaluasi tanda keselamatan, dan melibatkan pekerja dalam menetapkan nilai-nilai kesehatan dan keselamatan perusahaan. Sampel dalam penelitian ini diambil dari rumus cross sectional dan hasilnya adalah 46 pekerja. Instrumen penelitian ini adalah kuesioner dan lembar observasi. Berdasarkan hasil uji statistik Chi-Square menunjukkan bahwa ada korelasi antara pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja (ρ-value = 0,003; α = 0,05), penggunaan alat pelindung diri (ρ-value = 0,000; α = 0,05), pengaturan tanda keselamatan (ρ-value = 0,001; α = 0,05), dan menerapkan SOP (ρ-value = 0,001; α = 0,05) dengan risiko kecelakaan kerja. Perusahaan harus memperhatikan pelaksanaan pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja, mengontrol praktik penggunaan APD, pemantauan dan evaluasi tanda keselamatan, dan melibatkan pekerja dalam menetapkan nilai-nilai kesehatan dan keselamatan perusahaan.

Note: This article has supplementary file(s).

Keywords: Work accidents, Industry Garment, Safety Sign, Personal Protective Equipment

Article Metrics: