PERBEDAAN KUALITAS BAKTERIOLOGIS (COLIFORM) DAN FISIK (WARNA DAN KEKERUHAN) PADA AIR BAKU DAN AIR ISI ULANG DI KECAMATAN PONTIANAK UTARA

*Bhary Kharis Subhiandono  -  , Indonesia
Onny Setiani  -  , Indonesia
Tri Joko  -  , Indonesia
Published: 5 Aug 2016.
View
Open Access
Citation Format:
Abstract

Keberadaan depot air minum isi ulang di Kota Pontianak terus meningkat. Pertumbuhan dan perkembangan depot air minum isi ulang tersebut perlu dilindungi kualitasnya, salah satunya adalah pemeriksaan kualitas air, agar air aman untuk dikonsumsi masyarakat. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui perbedaan kualitas bakteriologis dan fisik pada air baku dan air isi ulang di Kecamatan Pontianak Utara. Penelitian ini merupakan penelitian analitik dengan pendekatan cross sectional yang dilaksanakan mulai bulan November 2015 hingga bulan April 2016 sebanyak 24 sampel. Penentuan jumlah sampel depot dilakukan dengan metode total sampling. Masing-masing variabel diuji dengan menggunakan uji paired sample t-test (α=0,05). Hasil penelitian kualitas bakteriologis (coliform) pada air baku adalah 65/100 ml dengan (SD+32,43), pada air isi ulang sebesar 3/100 ml dengan (SD+10,97). Kualitas fisik (warna) pada air baku adalah 7,41/100 ml dengan (SD + 2,06), pada air isi ulang sebesar adalah 2,00/100 ml dengan (SD+1,04). Kualitas fisik (kekeruhan) pada air baku adalah 5,00/100 ml dengan (SD+1,53), pada air isi ulang sebesar 2,17/100 ml dengan (SD+1,73). Kesimpulan pada penelitian ini adalah ada perbedaan kualitas bakteriologis (coliform) pada air baku dan air isi ulang (p-value = 0,001). Ada perbedaan kualitas fisik (warna) pada air baku dan air isi ulang (p-value = 0,001). Ada perbedaan kualitas fisik (kekeruhan) pada air baku dan air isi ulang (p-value = 0,001).

Keywords: air baku, air minum, air isi ulang, kualitas air, bakteriologis, fisik, depot air minum.

Article Metrics: