MEMAHAMI FENOMENA KOMUNIKASI HIPERPERSONAL MENGGUNAKAN ANONYMOUS USERNAME DALAM PORTAL BERITA ONLINE

Received: 4 Sep 2013; Published: 31 Oct 2013.
View
Open Access
Citation Format:
Abstract

MEMAHAMI FENOMENA KOMUNIKASI HIPERPERSONAL MENGGUNAKAN
ANONYMOUS USERNAME DALAM PORTAL BERITA ONLINE
Abstrak
Portal berita online memberikan keleluasaan kepada pengaksesnya untuk mengunduh
aplikasi situs berita dan berkomentar dalam kolom komentar yang disediakan hanya dengan
membuat akun. Namun, banyak yang membuat akun dengan identitas lain atau tidak dengan
identitas aslinya atau anonim. Hal itu dipermudah dengan tidak adanya verifikasi ketat ketika
akan membuat akun. Selain itu diduga adanya komunikasi hiperpersonal dalam portal berita
online yaitu masyarakat lebih tertarik berkomunikasi dengan perantaraan internet daripada
berkomunikasi secara langsung. Banyak alasan yang mendasari mengapa mereka melakukan hal
tersebut ditambah dengan menggunakan akun anonim. Penelitian ini bertujuan untuk
mengungkap alasan yang mendasari mengapa mempraktikkan komunikasi hiperpersonal
menggunakan akun anonim. Penelitian ini menggunakan landasan Computer Mediated
Communication Theory (CMC), Deindividuation Theory dan Dependency Theory.
Hasil penelitian ini menemukan fakta bahwa Portal berita online, selain sebuah situs
berita online juga merupakan media komunikasi maya, memungkinkan penggunanya dapat
menulis identitas yang diinginkan sebagai upaya membentuk suatu image tertentu. Akun anonym
tersebut dibuat supaya diri mereka tidak mudah dikenali oleh orang lain ketika mengirimkan
komentar. Ada pula yang merasa identitas tidak terlalu penting dalam kolom komentar karena
dirinya tidak ingin terganggu oleh orang yang terganggu dengan komentar yang dikirimnya.
Komunikasi hiperpersonal yang terjadi dikarenakan adanya sebuah kesepahaman yang terbentuk
walaupun tidak mengenal latarbelakang masing-masing. Ada pula yang mempunyai keterbatasan
dalam berkomunikasi dengan orang lain dalam kehidupan nyata sehingga beralih ke portal berita
online untuk membahas isu-isu yang terjadi.
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan implikasi-implikasi dalam aspek akademis
dan praktis. Implikasi akademis penelitian ini berupa kontribusi dalam memperkaya ilmu
pengetahuan mengenai interaksi dengan menggunakan media baru di mana terdapat fenomena
melakukan komunikasi hiperpersonal dengan akun anonim. Sementara itu, implikasi praktis
memberikan rekomendasi bagi pengakses portal berita online dalam berperilaku sehingga dapat
tercipta komunikasi yang sehat.
Kata Kunci: Media Online, Anonim, Komunikasi Hiperpersonal.
UNDERSTANDING HYPERPERSONAL COMMUNICATION PHENOMENON USING
ANONYMOUS USERNAME IN ONLINE NEWS PORTAL
Abstract
Online news portal provides flexibility for users to download the application news sites
application and submit a comment in the comments field which will if only users made the
account. However, many user creates account using fake or anonymous identity. The access to
be anonymous user get easier by the absence of the detail verification when creating an account.
Besides that, it is believed that using hyperpersonal communication is because people these day
are more interested to communicate using Internet than direct communication. Many underlying
reason that make them do so and also using the anonymous account. This research is aims
uncover the reason why using hyperpersonal communication using anonymous username. This
research uses Computer Mediated Communication Theory (CMC), Deindividuation Theory and
Dependency Theory.
The research’s outcomes found that online news portal, in addition to an online news site
is also a virtual communication media, allowing users to write the desired identity as an effort to
establish a certain image. The anonymous accounts were made so that they themselves are not
easily recognized by others when submitting a comment. There is also a feeling of identity does
not really matter in the comments field because he did not want to bothered by people who are
troubled by the comments sent. Hyperpersonal communication that occurs due to a form of
understanding that even do not know the background of each. There also has limitations in
communicating with other people in real life so the switch to online news portal to address issues
that occur.
The research is expected to provide the implications of the academic and practical
aspects. Academic implications of this research is a contribution in enriching the knowledge of
the interaction by using new media where there is a phenomenon Hyperpersonal communicate
with an anonymous account. Meanwhile, the practical implications of providing
recommendations to the access of online news portals to behave so as to create a good
communication.
Key words : Online Media, Anonym, Hyperpersonal Communication

MEMAHAMI FENOMENA KOMUNIKASI HIPERPERSONAL MENGGUNAKAN
ANONYMOUS USERNAME DALAM PORTAL BERITA ONLINE
Kolom sign in or log in atau register or log in sudah tidak asing lagi ketika mengakses
sosial media. Fungsinya adalah mendaftarkan identitas untuk memperoleh username. Apakah
sulit? Tidak, tinggal mengisi kolom-kolom sesuai dengan data diri. Sayangnya, dewasa ini makin
banyak identitas non riil atau asal-asalan yang dibuat untuk berinteraksi antar pengunjung atau
user lain dalam media sosial tersebut. Hal ini dikarenakan tidak adanya tuntutan untuk membuat
identitas username yang sesuai dengan identitas asli dan kebebasan untuk membuat sebanyak
mungkin username.
Mendaftar dengan verifikasi yang longgar memicu adanya identitas palsu yang
memberikan kebebasan dalam menggunakan sosial media. Kelonggaran identitas tersebut tidak
terlepas dari salah satu karakteristik media baru yang disampaikan Feldman (dalam Flew
2005:101) yaitu manipulable (mudah dimanipulasi). Masyarakat diberi kebebasan untuk
memanipulasi, merubah data dan informasi secara bebas tanpa adanya batasan atau aturan.
Belum pernah ada kasus hukum yang melibatkan users dalam sebuah portal media online karena
komentar yang melanggar etika.
Masyarakat seperti diberi kesempatan untuk tidak perlu bertanggung jawab terhadap
komentar atau pendapat dengan pilihan kata yang tidak patut. Hal itu dikarenakan masyarakat
aman karena identitas mereka tidak riil atau berlindung dibalik username palsu. Manusia telah
lupa pada kehidupan nyata dan terjebak dalam virtual reality di mana mereka lebih nyaman
untuk hidup di dalamnya. Internet digunakan sebagai pelarian untuk mendapatkan rasa nyaman
dan mengatasi rasa kesepian sehingga dapat mengembalikan harga diri sebagai makhluk sosial—
tidak dapat hidup tanpa berinteraksi dengan orang lain.
Orang yang hidup dengan menggunakan internet acap kali terjebak dalam situasi isolasi
sosial di mana dia lebih terbuka pada media tersebut. Orang-orang tersebut menggunakan
internet sebagai teknologi sosial atas solusi dalam mengatasi kesepian, ketidakberdayaan, dan
kehilangan harga diri (Maria Bakardjieva, 2005:123). Sedangkan Walther memberi nama
“komunikasi hiperpersonal” untuk menggambarkan komunikasi dengan perantara komputer yang
secara sosial lebih menarik daripada komunikasi langsung. Dia memberikan tiga faktor yang
cenderung menjadikan partner komunikasi via komputer lebih menarik: (a) e-mail dan jenis
komunikasi komputer lainnya memungkinkan presentasi diri yang sangat efektif, dengan lebih
sedikit penampilan atau perilaku yang tidak diinginkan dibandingkan komunikasi langsung; (b)
orang yang terlibat dalam komunikasi via komputer kadang kala mengalami proses atributif yang
berlebihan yang di dalamnya dengan membangun kesan stereotip tentang partner mereka; dan (c)
ikatan intensifikasi bisa terjadi dalam pesan-pesan positif dari seseorang partner sehingga akan
membangkitkan pesan-pesan positif dari rekan satunya (dalam Severin dan Tankard, 2005:462).
Dalam dunia nyata identitas merupakan karakteristik esensial yang menjadi basis pengenalan
dari sesuatu hal, ciri-ciri atau keadaan khusus seseorang; jati diri. Menurut Chris Barker,
identitas itu bukanlah sesuatu yang terberi (given), tetapi merupakan sesuatu yang dibuat
(created). Sama halnya dengan virtual reality, identitas harus dibuat namun tidak mengharuskan
akan kebenarannya.
Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan mengungkap alasan yang mendasari mengapa mempraktikkan
komunikasi hiperpersonal menggunakan anonymous username.
Teori
Computer Mediated Communication Theory and the problem of identity
Computer Mediated Communication Theory digunakan untuk menjelaskan komunikasi
yang terjadi dengan menggunakan media baru yang dinamakan internet. Teori ini digunakan
untuk menjelaskan komunikasi yang dalam hal ini memberi tanggapan atau komentar antar
pemilik username pada portal berita online, di mana komunikasi tersebut terjadi dalam ruang
virtual yang dikenal sebagai virtual reality.
Deindividuation Theory
Teori Deindividuation juga menegaskan bahwa masuknya individu secara mendalam
dalam sebuah kerumunan atau kelompok mengakibatkan hilangnya identitas diri. Akibatnya,
seseorang yang merasa kehilangan identitas pribadi lebih cenderung mendorong orang untuk
bertindak agresif atau menyimpang dari perilaku sosial supaya dapat diterima ketika mereka
berada di pengaturan grup daripada ketika mereka sendirian. Dalam kaitannya dengan teori
deindividuation, kondisi anonim dalam kelompok menyebabkan kurangnya kesadaran seseorang
siapa mereka sebagai individu.
Dependency Theory
Teori ketergantungan media itu sendiri berpendapat bahwa pengaruh media ditentukan oleh
keterkaitan antara media, penonton, dan masyarakat. Keinginan individu untuk informasi dari
media adalah variabel utama dalam menjelaskan mengapa pesan media memiliki efek kognitif,
afektif, atau variabel. Ketergantungan media tinggi, ketika individu mendapatkan kepuasan tetapi
bergantung pada informasi dari sistem media.
Metode Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian yang bersifat kualitatif-deskriptif. Penelitian
kualitatif mencari jawaban atas pertanyaan dengan menguji berbagai latar sosial dan individu
yang menjalaninya. Moleong (2007:6) mendefinisikan penelitian kualitatif sebagai penelitian
yang bermaksud untuk memahami fenomena tentang apa yang dialami oleh subjek penelitian
misalnya perilaku, persepsi, motivasi, tindakan, dll. Secara holistik dan dengan cara deskripsi
dalam bentuk kata-kata dan bahasa, pada suatu konteks khusus yang alamiah dan dengan
memanfaatkan metode alamiah.
Mengungkap alasan atau motivasi yang mendasari mengapa mempraktikkan komunikasi
hiperpersonal menggunakan username anonym pada portal berita online membutuhkan
pendekatan secara langsung di lapangan sehingga diperoleh pengetahuan baru berdasarkan
pandangan para informan.
Menurut Husserl (dalam Kuswarno 2009:40) fenomenologi bertugas untuk menjelaskan
things in themselves, mengetahui apa yang masuk sebelum kesadaran dan memahami makna dan
esensinya dalam intuisi dan refleksi diri. Proses ini memerlukan penggabungan apa yang tampak
dan apa yang ada dalam gambaran orang yang mengalaminya. Jadi gabungan antara yang nyata
dengan yang ideal.
Salah satu komponennya yang menjadi analisis dalam penelitian ini adalah kesengajaan.
Kesengajaan untuk membuat anonymous username untuk berkomunikasi dalam portal berita
online. Kesengajaan selalu berhubungan dengan kesadaran, dengan demikian kesengajaan
merupakan proses internal dalam diri manusia. Faktor yang berpengaruh terhadap kesengajaan
antara lain kesenangan (minat), penilaian awal dan harapan terhadap objek. Kesengajaan untuk
membuat anonymous username dibangun oleh konsep pokok yaitu identitas menjadikan sebuah
entitas yang masuk dalam kesadaran sama seharusnya identitas mempertahankan karakteristik
dasar dari sebuah entitas. Dalam fenomenologi, identitas terdapat pada ilusi untuk
mempertahankan hal-hal pokok dari objek sehingga masih bisa dikenali. Dalam sisi portal berita
online, individu merusak identitas ketika mengembalikan ilusi kepada kesadaran, inilah yang
disebut Husserl sebagai sebuah kesengajaan.
Pembahasan
Perilaku Mengakses Internet dalam Kehidupan Sehari-hari
Internet sebagai media komunikasi paling mutakhir bisa dipahami sebagai bagian dari
komunikasi massa yang tujuannya memberikan informasi seluas-luasnya kepada khalayak.
Tetapi, karena adanya beberapa perbedaan karakteristik yang cukup signifikan sebagai
akibat perkembangan teknologi informasi yang begitu pesat (Hadi, 2005:20). Portal berita
online sebagai bagian dari internet telah menjadi bagian dari kebutuhan hidup
penggunanya. Dengan mengakses media sosial ini, pengakses portal berita online dapat
memanfaatkan internet sebagai ”sebuah alat” untuk memenuhi kebutuhan akan informasi
dan komunikasi manusia yang semakin tinggi. Ditambah lagi, dukungan piranti dalam
mengakses internet yang semakin praktis memungkinkan manusia dapat lebih mudah
dalam mengakses internet dengan menggunakan handphone. Dari keterangan yang
diperoleh dari para informan, aktivitas yang cukup padat tidak menghalangi mereka untuk
tetap menyempatkan waktu mengakses portal berita online, walaupun sekadar mengecek
ataupun mencari informasi yang sedang up to date. Dari hasil penelitian, diperoleh
pemanfaatan lain dari portal berita online dan kolom komentar. Informan dari penelitian
mengakui bahwa pemanfaatan portal berita online dan kolom komentar juga dapat
digunakan untuk menambah wawasan atas sebuah isu yang berkembang baik dibacanya
secara langsung atau diperolehnya dari komentar pengakses lain. Ditambah, para informan
tidak menemukan kelebihan yang dirasakannya menggunakan portal berita online dari
media konvensial. Para informan menganggap media konvensional sudah tidak praktis dan
ekonomis, sehingga perlahan meninggalkan media konvensional untuk beralih ke media
online. Tidak semua portal yang ada di Indonesia diakses oleh para informan penelitian ini,
paling sering dikunjungi adalah Detik.com, Kompas.com, Tempo.co dan Bola.net karena
menurut informan portal ini menjanjikan kecepatan informasi dalam mengakses berita yang
terbaru. Selain itu, tampilan yang lebih sederhana dan lebih terfokus pada berita
menjadikan alasan menarik menjadikan akun portal berita pantas dipilih untuk diikuti. Dari
hasil penelitian, ditemukan bahwa informan menggunakan portal berita online sebagai
media baru yang memiliki banyak kegunaan, seperti yang dikatakan McQuail (2000:128-
129) yang menjabarkan konsep media baru yang dimiliki oleh portal berita online yaitu
Tingkat Interaktivitas, Tingkat Social Presence, Tingkat Autonomy dan Tingkat
Playfullness.
Penggunaan Akun Anonymous dalam Portal Berita Online
Para informan seperti terpengaruh oleh orang lain dan merasakan bahwa tidak ada
ketentuan yang ketat dalam pembuatan akun. Slouka dalam Ashar Hadi (2005:165)
menjelaskan bahwa penggandaan identitas di Internet tak lebih dari sekedar komoditas.
Artinya, identitas tidak bersifat esensial, melainkan dibentuk untuk kepentingankepentingan.
Para informan juga mempunyai kepentingan menggunakan anonymous,
mereka tidak ingin ditelusuri identitasnya karena tidak ingin berurusan dengan orang lain
karena komentarnya. Goffman (dalam Littlejohn dan Foss [eds], 2008:87) mengatakan
tentang bagaimana cara komunikator mempresentasikan dirinya (self-presentation).
Kehidupan sehari-hari dapat dilihat seperti sebuah pertunjukan, di mana terdapat rasa
penasaran apa yang akan ditampilkan oleh sang aktor dan yang akan membentuk suatu
kesan kepada khalayaknya. Seperti layaknya sebuah pertunjukan, terdapat dua bagian di
mana aktor tersebut berperan, yaitu front stage dan back stage. Bagian front stage adalah
tempat di mana pertunjukan tersebut berlangsung dan diatur sedemikian rupa. Bagian
back stage adalah tempat di mana terdapat kesan yang berlawanan dari kesan yang
dibangun saat pertunjukan (Goffman dalam Lemert dan Branaman [eds], 1997:Ixv).
Akun anonymous yang dimiliki oleh para informan memainkan peran sebagai
aktor pada front stage. Dalam front stage, terdapat beberapa faktor penentu yaitu latar
(setting), ciri khas (personal front), dan penampilan dan sikap (appearance and manner)
(Goffman, 1956:13-16). Sebagai aktor pada front stage, akun anonymous diharuskan
menyembunyikan beberapa hal, seperti misalnya kesalahan (errors) yang secara tidak
sengaja muncul saat persiapan pertunjukan atau saat pertunjukan tersebut berlangsung
(Goffman, 1956:27). Hal itu dilakukan oleh para informan dengan membaca ulang
komentar yang hendak mereka kirimkan dan menambah wawasan mereka telebih dahulu
sebelum memberikan komentar. Goffman sendiri yang mengatakan bahwa untuk
memperoleh peran, maka seorang aktor tidak diperkenankan untuk membiarkan dirinya
mengalami ejekan, hinaan, dan berbagai bentuk perendahan diri (1956:29). Sependapat
dengan Goffman, para informan menghindari hal-hal negatif yang bisa saja terjadi
dengan menyembunyikan identitas asli mereka. Seperti yang dikatakan oleh Goffman
(1956:28), untuk menghasilkan sebuah pertunjukan yang bagus, standar ideal yang
dimiliki seorang aktor dapat diperoleh dengan mengorbankan privasi dirinya atau
beberapa hal yang berhubungan dengan dirinya dan orang lain di sekitarnya. Privasi
bukan saja seputar identitas namun juga berupa kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh
aktor pada back stage. Para informan tidak memberikan tambahan informasi mengenai
diri mereka sebenarnya dalam bentuk apapun dalam akun anonymous. Bagaimana pun
juga, meski terdapat tekanan dari suatu bagian untuk dapat diidentifikasi sebagai front
dan back dari sebuah pertunjukan yang di mana saling berhubungan satu sama lain, tetap
akan ada beberapa bagian yang fungsinya dapat saling bertukar, kapan menjadi front dan
kapan menjadi back, dan juga sebaliknya (Goffman, 1956:77). Hal ini menurut para
informan bergantung pada rubrik berita yang mereka baca, mereka bisa menjadi diri
sendiri ketika mengomentari hal yang mereka suka, bola misalnya. Berbeda ketika
mengomentari news dan isu politik yang mereka belum tentu paham.
Perilaku Komunikasi Hiperpersonal dalam Portal Berita Online
Terdapat perbedaan pandangan pengakses portal berita online dalam menyikapi
komunikasi dengan menggunakan media virtual ini. Pandangan pertama, bahwa portal
berita online memberikan kenyamanan kepada penggunanya sebagai media komunikasi
yang mudah. Portal berita online memberikan situasi yang berbeda di mana penggunanya
dapat menentukan momen yang tepat dalam membuat komentar sehingga orang dapat
memberikan respon yang sesuai dengan harapan. Maka dari itu, pengakses portal berita
online berusaha menyesuaikan dengan orang lain sehingga dapat tertarik untuk merespon
komentar yang dibuatnya. Harapan (expectation) yang dimaksud dalam bahasan ini
adalah seperti yang dijelaskan oleh West dan Turner (2008:159) yang dapat diartikan
sebagai pemikiran dan perilaku yang diantisipasi dan disetujui dalam percakapan orang
lain. Oleh karenanya, termasuk di dalam harapan ini adalah perilaku verbal dan nonverbal
seseorang. Akan tetapi, harapan dalam komunikasi pengakses portal berita online
berkaitan dengan isi berita dan perilaku yang diwakilkan oleh tulisan yang dibuat oleh
penggunannya di portal berita online. Untuk memaknai harapan yang bersifat non-verbal
cukup berbeda dengan dunia nyata karena para pelaku komunikasi tidak bertemu secara
langsung. Burgoon dan Hale menyatakan ada dua jenis harapan : prainteraksional dan
interaksional.
Harapan pra-interaksional (pre-interactional expectation) mencakup
jenis pengetahuan dan keahlian interaksional yang dimiliki oleh komunikator
sebelum memulai percakapan. Jika dikaitkan dengan hasil penelitian mengenai
perilaku pengakses portal berita online, para pengakses portal berita online tidak
selalu mengetahui apa yang dibutuhkan untuk memasuki dan mempertahankan
sebuah percakapan. Percakapan yang terjadi tidak selalu sesuai yang diharapkan
karena belum tentu suatu permulaan pembicaraan dapat menarik orang lain untuk
turut berkomentar atau mengomentari komentar yang dibuat oleh para informan.
Pengetahuan akan komunikan dan keahlian kecakapan interaksional komunikator
sangat besar pengaruhnya.
Harapan interaksional (interactional expectation) merujuk pada
kemampuan seseorang untuk menjalankan interaksi itu sendiri. Kebanyakan orang
mengharapkan orang lain untuk menjaga jarak sewajarnya dalam sebuah
percakapan. Menurut Burgoon dan Hale kemampuan seseorang dalam
menjalankan interaksi ini sering kali mempertimbangkan isyarat non-verbal dan
ketergantungannya pada latar belakang budaya dari komunikator. Dengan
demikian, harapan akan terpenuhi oleh budaya tempat komunikator tinggal.
Kesimpulan
Perangkat elektronik seperti perangkat komputer atau laptop serta gadget seperti smartphone dan
android memudahkan para pengakses portal berita online untuk selalu terhubung dengan internet
dan mengakses situs berita. Walaupun tidak praktis dibandingkan dengan gadget, intensitas
mengakses internet menggunakan komputer tidak kalah dengan pengguna gadget canggih.
Media konvensional meliputi koran dan majalah sudah tidak efisien dibandingkan dengan situs
berita online dalam menyajikan sebuah news dan perkembangan isu-isu yang sedang hangat
diperbincangkan. Situs berita online dianggap lebih efisien dan hemat dan memiliki efek domino
yang mampu membawa pembaca untuk mengetahui berita secara mendalam dan dalam berbagai
sisi yang berbeda. Ditambah dengan kemudahan interaktif yang disediakan dalam bentuk kolom
komentar.
Pembuatan akun anonymous yang dilakukan merupakan dianggap tidak menyalahi peraturan
karena tidak ada peraturan yang berlaku tegas dalam pembuatan identitas dalam portal berita
online. Nama yang dipakai ada yang tidak jauh dari identitas asli namun ada yang sangat jauh
dari identitas asli. Hal ini dimanfaatkan para pengakses portal untuk bisa berkomentar tanpa
dikenali langsung oleh orang lain. Mereka tidak ingin terganggu ruang privasinya karena
komentar yang dikirimkan.
Komunikasi dalam portal berita online sangat rentan terhadap mis-understanding dalam
memaknai pesan. Kecakapan pengakses portal berita online dalam menyampaikan pesan kepada
pengakses lain dianggap penting dalam berkomunikasi sehingga pesan yang disampaikan dapat
dimaknai secara benar dan tidak menyinggung orang lain.
Kekurangan dalam berkomunikasi langsung dan kekurangan dalam diri sendiri menjadi salah
satu alasan pengakses portal berita online untuk secara nyaman berkomunikasi via portal berita
online. Identitas baru yang dibuat bisa saja diketahui kemudian hari, namun pengakses portal
berita dan pemilik akun anonymous tidak gentar dan takut karena mereka merasa benar dan
berkomentar secara sopan.

Article Metrics: