skip to main content

STUDI KASUS PENERAPAN PROGRAM BEYOND CENTERS AND CIRCLES TIME (BCCT) UNTUK MENINGKATKAN KOMPETENSI SOSIAL ANAK DOWN SYNDROME DI PAUD TB SEMARANG

*Paramita Estikasari  -  Fakultas Psikologi, Universitas Diponegoro, Indonesia
Siswati Siswati  -  Fakultas Psikologi, Universitas Diponegoro, Indonesia

Citation Format:
Abstract
Perkembangan sosial merupakan prestasi besar bagi perkembangan anak-anak prasekolah. Pada masa ini anak-anak mulai terlibat aktif dalam dunia sosial yang lebih luas, khususnya ketika anak menempuh Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). Program PAUD yang tepat akan menghantarkan anak pada perkembangan sosial yang optimal. Anak dengan hambatan perkembangan down syndrome sering mendapat penolakan dalam peer group dan lingkungannya karena anak down syndrome belum berkompeten secara sosial. Kompetensi sosial merupakan hal penting sebagai investasi masa depan anak down syndrome agar diterima di masyarakat. Penelitian ini bertujuan untuk mengungkap gambaran program BCCT di PAUD TB Semarang yang merupakan Pusat Unggulan PAUD di Jawa Tengah dalam meningkatkan kompetensi sosial. Penelitian ini dilakukan dengan metode kualitatif melalui pendekatan studi kasus. Partisipan dalam penelitian ini adalah anak down syndrome di PAUD TB Semarang, orangtua siswa down syndrome, guru, shadow, dan kepala sekolah. Teknik pengumpulan data menggunakan wawancara, observasi, dan dokumentasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) Kompetensi sosial anak down syndrome di Pusat Unggulan PAUD TB Semarang membaik dibandingkan sejak pertama kali bersekolah. (2) Program pembelajaran di PAUD TB Semarang menggunakan pendekatan BCCT yang berfokus pada individual differences dan scaffolding. (3) Perkembangan kompetensi sosial anak down syndrome dipengaruhi oleh dukungan sosial seperti penerimaan orangtua anak berkebutuhan khusus, orangtua siswa, siswa lain, kurikulum/program pembelajaran, dan fasilitas yang disediakan di PAUD TB Semarang. (4) Orangtua siswa menunjukkan respon puas terhadap program pembelajaran PAUD TB Semarang.
Fulltext View|Download
Keywords: kompetensi sosial; down syndrome; PAUD inklusif
Article Info
Section: Research Articles
Statistics:

Last update:

No citation recorded.

Last update:

No citation recorded.