EFEKTIVITAS MADU DALAM FORMULASI PELEMBAP PADA KULIT KERING

*Ernia Harinda Sinulingga  -  , Indonesia
Asih Budiastuti  -  , Indonesia
Aryoko Widodo  -  , Indonesia
Published: .
View
Open Access
Citation Format:
Abstract

Latar belakang: Kulit kering atau xerosis cutis didefinisikan sebagai gambaran hilangnya atau berkurangnya kadar kelembapan pada stratum korneum. Tingkat kekeringan pada kulit kering dipengaruhi oleh faktor endogen dan eksogen. Pelembap secara umum digunakan untuk meringankan kulit kering. Banyak pelembap menggunakan bahan sintetik untuk menjaga kelembapan kulit sedangkan bahan sintetik ini memiliki efek samping dalam pemakaian jangka panjang. Salah satu bahan alami yang dipercaya dapat melembapkan kulit dan mengantikan bahan-bahan tersebut adalah madu yang bersifat humektan, emolien dan antioksidan.

Tujuan: Mengetahui efektivitas madu dalam formulasi pelembap pada kulit kering.

Metode: Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan pre-test and post-test control group design. Subjek penelitian berjumlah 24 orang wanita yang dibagi menjadi dua kelompok yang memenuhi kriteria inklusi dengan rentang usia 30-50 tahun. Kelompok perlakuan diberikan krim pelembap dengan madu, sedangkan kelompok kontrol diberikan krim pelembap tanpa madu. Uji statistik menggunakan uji Shapiro Wilk, uji Mann-Whitney dan uji Wilcoxon .

Hasil: Sebanyak 10 orang (83,3%) pada kelompok perlakuan mengalami penurunan skor ODS dan 2 orang (16,7%) tidak mengalami perubahan skor ODS, sedangkan pada kelompok kontrol hanya 4 orang (33,3%) yang mengalami penurunan skor ODS, 7 orang (58,3%) tetap dan 1 orang (8,4%) mengalami kenaikan skor ODS. Uji Wilcoxon menunjukkan bahwa terdapat perbedaan bermakna antara skor ODS pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan dengan p=0,003 (p<0,05).

Kesimpulan: Madu dalam formulasi pelembap efektif menurunkan tingkat kekeringan pada kulit kering.

Keywords: Kulit Kering; Madu; Pelembap; Skor ODS.

Article Metrics: