MEMAHAMI PENGALAMAN KOMUNIKASI PERSUASI PENDAMPING DALAM PROGRAM REHABILITASI SOSIAL WANITA PEKERJA SEKS PADA RESOSIALISASI ARGOREJO KOTA SEMARANG

Received: 24 Dec 2013; Published: 31 Jan 2014.
View
Open Access
Citation Format:
Article Info
Section: Articles
Language: EN
Statistics: 196 98
Abstract

MEMAHAMI PENGALAMAN KOMUNIKASI PERSUASI PENDAMPING
DALAM PROGRAM REHABILITASI SOSIAL WANITA PEKERJA SEKS PADA
RESOSIALISASI ARGOREJO KOTA SEMARANG
ABSTRAK
Komunikasi persuasi adalah suatu proses memengaruhi sikap, pendapat dan
perilaku orang lain, baik secara verbal maupun nonverbal. Dengan menggunakan
kata-kata lisan dan tertulis, menanamkan opini baru dan usaha yang disadari mengubah
sikap, kepercayaan, dan perilaku orang lain melalui transmisi pesan. Pada program
rehabilitasi sosial terhadap wanita pekerja seks (WPS) di Resosialisasi Argorejo Kota
Semarang, pendamping berperan untuk mempengaruhi motivasi WPS dalam
mengembalikan perannya di masyarakat dengan beralih pekerjaan.
Penelitian ini menggunakan tipe penelitian deskriptif kualitatif dengan pendekatan
fenomenologi. Penelitian ini berusaha untuk menjelaskan pengalaman unik pendamping
dari pihak Resosialisasi Argorejo, Dinas Sosial, Pemuda dan Olahraga Kota Semarang,
dan PKBI Griya ASA Kota Semarang terhadap WPS mengenai komunikasi persuasi yang
dilakukan dalam komunikasi antarpribadi dan kelompok dengan pendekatan insentif.
Konsep diri WPS akan mempengaruhi pengambilan keputusan. Hal ini diperjelas dengan
pendekatan insentif dalam Teori Respons kognitif dan pendekatan nilai-ekspetansi. Teori
ini menjelaskan bahwa seseorang mengambil sikap yang memberikan keuntungan lebih
besar.
Berdasarkan hasil penelitian, menunjukkan bahwa pendamping dan WPS
melakukan pendekatan awal secara individual dan dalam kelompok. Hal ini
mempengaruhi tingkat kedekatan, keterbukaan dan kepercayaan WPS terhadap
pendamping. Ketika WPS mampu untuk memaknai pesan, perilaku yang ditunjukkan
akan sesuai dengan tujuan program rehabilitasi sosial. WPS juga akan memahami bahwa
beralih pekerjaan akan memberikan kesempatan yang lebih baik lagi dalam menjalankan
perannya sebagai bagian dari masyarakat, yakni dengan mematuhi aturan, norma dan
nilai yang berlaku di masyarakat.
Kata kunci : Persuasi, Rehabilitasi, WPS
UNDERSTANDING THE COMMUNICATION EXPERIENCE OF PERSUASION
IN A SOCIAL REHABILITATION PROGRAMME TO ACCOMPANYING
WOMEN SEX WORKERS ON RESOCIALIZATION ARGOREJO SEMARANG
ABSTRACT
Persuasion is a process influenced by the attitudes, opinions, and behaviors of others,
both verbal and nonverbal. By using the words spoken and written, instilling a new
opinion and effort consciously changing the attitudes, beliefs, and behavior of other
through transmission of the message. On the social rehabilitation of women sex workers
(WSW) in Semarang City, Resocialization Argorejo escort role to influence motivation in
return for her role in the community by switching jobs.
This research uses qualitative descriptive study type with the approach of the
Phenomenology. This research seeks to explain the unique experience of accompanying
from Resocialization Argorejo, Dinas Sosial, Pemuda and Olahraga Semarang City, and
LSM PKBI Griya ASA toward WSW about communication persuasion in interpersonal
communication and group incentive approach. The concept of self WSW will affect
decision making. This is made clear by the incentive approach in Cognitive Response
Theory and approach to value-ekspetansi. This theory explains that a person take a stance
that provides greater advantages.
Based on the results of the study, suggests that the escort WSW doing the initial
approach, individually and in groups. This affects the level of closeness, openness, and
trust of WSW to escort. When WSW is able to interpret the message, the behavior that is
demonstrated to be in accordance with the purposes of social rehabilitation programmes.
WSW will also understand that turning the job will give her a better chance of running
again in her role as part of the community, namely the compliance with rules, norms, and
values which prevail in the community.
Keywords : Persuasion, Rehabilitation, WSW
MEMAHAMI PENGALAMAN KOMUNIKASI PERSUASI PENDAMPING
DALAM PROGRAM REHABILITASI SOSIAL WANITA PEKERJA SEKS PADA
RESOSIALISASI ARGOREJO KOTA SEMARANG
A. Pendahuluan
Nilai dan aturan yang berlaku di masyarakat merupakan hasil dari budaya. Budaya
terbentuk dari kebiasaan manusia dalam mereprentasikan satu hal dan yang lainnya,
selanjutnya menjadikannya sebagai patokan di kehidupan selanjutnya. Aturan yang
berlaku dalam masyarakat menjadi patokan untuk mengatur tingkah laku dalam
berinteraksi. Wanita pekerja seks (WPS) atau lebih dikenal dengan pekerja seks komersial
(PSK) adalah wanita yang pekerjaan utamanya sehari-hari memuaskan nafsu seksual
laki-laki atau siapa saja yang sanggup memberikan imbalan tertentu yang biasa berupa
uang atau benda berharga lainnya (Mudjijono, 2005:16). Hal ini menjadi pemisah antara
masyarakat dan WPS. Pemisahan ini bukan tanpa alasan, WPS merupakan jenis pekerjaan
yang sulit diterima oleh masyarakat karena dianggap tidak bermoral dan melanggar aturan
yang berlaku di masyarakat.
Dalam kebebasan individu terdapat batasan sosial dalam berinteraksi. Norma-norma
sosial membatasi perilaku individu. Masing-masing individu yang terlibat di dalam
masyarakat melalui perilaku yang dipilih secara aktif dan sukarela. Pembentukan sikap
sosial dalam masyarakat dinyatakan dengan cara-cara kegiatan yang sama dan
berulang-ulang terhadap suatu objek sosial, biasanya tidak hanya oleh seseorang tetapi
juga oleh orang lain yang sekelompok atau di masyarakat.
Alasan yang paling utama dalam bekerja sebagai WPS, seringkali terkait dengan
materi. Ketika sudah tidak ada lagi pilihan lain untuk mempertahankan hidupnya, maka
jalan pintas ini dianggap setimpal dengan terpenuhinya kebutuhan dasar yang mendesak.
Kurangnya pendidikan, keahlian dan pengetahuan akan hal-hal yang bersifat rohani
menjadikan WPS sebagai pilihan untuk mempertahankan hidup, ditambah lagi saat ini
sangat sulit menemukan pekerjaan dengan pendidikan dan tingkat pengetahuan yang
minim.
Tingginya jumlah lokalisasi dan semakin meningkatnya jumlah WPS semakin
menunjukkannya ekonomi masyarakat yang semakin kritis. Bekerja sebagai WPS
bukanlah pilihan untuk memperoleh materi. Tetapi karena dianggap dapat menghasilkan
uang dengan cepat, jumlah yang banyak, dan mudah, membuat mereka memilih
pekerjaan ini. Konsekuensi yang harus ditanggung oleh WPS merupakan dikucilkan oleh
masyarakat
Untuk membimbing dan mendampingi WPS maka pemerintah bersama-sama dengan
masyarakat mengadakan program rehabilitasi sosial, yakni yang bertujuan untuk
memasyarakatkan kembali. Tugas ini menjadi tanggung-jawab dalam program
Kementerian Sosial di Indonesia. Dinsospora Kota Semarang mendapat bagian untuk
melaksanakan program rehabilitasi sosial, yang lebih merumuskan pada program
pengentasan WPS untuk masa depan.
Lokalisasi menjadi salah satu sasaran bagi Dinas Sosial Pemuda dan Olah Raga
(Dinsospora) Kota Semarang dengan pengadaan program rehabilitasi sosial. Program ini
mulai sejak tahun 2009, bekerja sama dengan lokalisasi Sunan Kuning atau yang
sekarang berganti nama dengan sebutan Resosialisasi (Resos) Argorejo di Kota Semarang
yang diketuai oleh Bapak Suwandi E.P. Rehabilitasi sosial yang diadakan di Resosialisasi
Argorejo bekerja sama dengan Dinsospora Kota Semarang, Dinas Kesehatan Kota
Semarang, Kementerian Agama Provinsi Jawa Tengah, dan Bina Masyarakat Kapolres
Kota Semarang. Subjek penelitian ini melibatkan lima orang narasumber yaitu tiga orang
pendamping dan dua orang wanita pekerja seks. Tiga orang pendamping terdiri dari
Ketua Resosialisasi Argorejo Kota Semarang, pekerja lapangan (PL) dari LSM PKBI
Griya ASA Kota Semarang dan Kepala Bidang Penyandang Masalah Kesejahteraan
Sosial (PMKS) Dinsospora Kota Semarang. Ketiganya dengan latar belakang yang
berbeda tetapi memiliki tujuan yang sama dalam program rehabilitasi sosial. Beberapa
teori yang digunakan dalam penelitian ini diantaranya komunikasi persuasi, untuk
mengetahui proses dan strategi komunikasi yang terjadi antara pendamping dan WPS
dalam pengambilan keputusan yang baru. Selain itu juga digunakan pendekatan insentif,
Teori Respons Kognitif dan nilai ekspetansi untuk memahami pengaruh keuntungan
maksimal yang mempengaruhi sikap WPS dalam pengambilan keputusan.
Rehabilitasi sosial berfungsi untuk melaksanakan proses memasyarakatkan kembali
anggota masyarakat yang perilakunya tidak sesuai dengan harapan dari sebagian besar
masyarakat. Tujuan utama dari pengadaan pendampingan dan konseling ini adalah
bagaimana pendamping dapat melakukan komunikasi persuasi yang efektif, sehingga
dapat mengarahkan WPS kepada keputusan meninggalkan dunia prostitusi dan memilih
pekerjaan yang lebih bermartabat. Tentunya dibutuhkan waktu dan tahapan dalam
membimbing dan setiap keputusan tidak dapat dipaksakan kepada orang lain.
Untuk itu, Pemerintah Kota Semarang mengadakan program rehabilitasi sosial, selain
untuk pengentasan masalah tuna sosial, juga dapat memberikan solusi dari kesenjangan
sosial yang muncul antara WPS dan masyarakat, akibat konsekuensi dari pekerjaan mereka.
Program rehabilitasi sosial ini dilakukan secara bertahap dan dalam kurun waktu tiga tahun
diharapkan WPS dapat meninggalkan dunia prostitusi serta kembali mematuhi norma dan
nilai yang berlaku di masyarakat. Tidak menutup kemungkinan proses rehabilitasi ini
menemui hambatan.
Komunikasi persuasi bertujuan untuk mengubah sikap, pendapat, dan perilaku
seseorang yang menimbulkan perubahan. Dalam melaksanakannya pendamping berperan
sebagai komunikator yang mampu untuk melakukan komunikasi secara personal kepada
setiap individu dan lebih baik bila dilakukan secara tatap muka. WPS sebagai pihak
penerima pesan merupakan individu atau kelompok yang menjadi sasaran persuasi untuk
mengubah pendapat, sikap dan perilakunya. Sedangkan pesan merupakan pemberian
pengertian. Setiap pesan yang disampaikan oleh pendamping dapat mempengaruhi
pengambilan keputusan pada WPS.
B. ISI
Dengan menggunakan pendekatan interpretif untuk menganalisis fenomena yang diteliti
yang dipadu dengan self-disclosure theory, pendekatan insentif (Teori Respons Kognitif
dan nilai ekspetansi) dan komunikasi persuasi. Tujuan penelitian adalah untuk memahami
pengalaman komunikasi persuasi dan mengetahui kendala komunikasi yang muncul
dalam melakukan pendampingan itu sendiri. Karena tujuan interpretasi bukan untuk
menemukan hukum yang mengatur kejadian-kejadian, tetapi berusaha mengungkapkan
cara-cara yang dilakukan orang dalam memahami pengalaman mereka sendiri.
Paradigma interpretif kemudian dikombinasikan dengan pendekatan
fenomenologis, yang sama-sama berusaha melihat realitas berdasarkan pengalaman
individu yang mengalami langsung pengalaman tersebut tanpa berusaha mengategorikan
fenomena yang ada. Diharapkan dapat terjadi pemahaman terhadap cara-cara orang
dalam memahami pengalaman mereka sendiri dan akhirnya menentukan realitas
keberadaan manusia yang merupakan inti dari paradigma interpretif.
Dalam penelitian ini dapat dilihat bagaimana pendamping membangun kedekatan
dan keterbukaan terhadap WPS. Pendamping berasal dari latar belakang yang
berbeda-beda, informan I merupakan pendamping dari pihak pengurus Resosialisasi
(Resos) Argorejo sendiri. Kesibukan sebagai ketua yang membatasi informan I untuk
melakukan pendekatan secara personal terhadap WPS. Untuk pertemuan antara informan
I dengan WPS, dilakukan secara berkelompok dalam penyuluhan. Hal tersebut dilakukan
oleh pengurus Resos Argorejo atau bawahan dari informan I yang telah dibentuk.
Interaksi yang dilakukan tidak secara langsung, melainkan mengawasi melalui laporan
dari pengurus Resos Argorejo.
Pendekatan oleh informan kedua, dilakukan dalam dua bentuk, komunikasi
antarpribadi dan komunikasi dalam kelompok. Komunikasi antarpribadi dilakukan ketika
pendamping menerima laporan kesehatan dari klinik Griya ASA, yang menjadi tempat
cek kesehatan bagi WPS. Komunikasi kelompok dilakukan pada saat pelatihan
keterampilan yang diadakan sekali dalam sebulan di Gedung Resos.
Selanjutnya, informan yang ketiga berasal dari pihak pemerintah. Informan III
ditunjuk sebagai Kepala Bidang PMKS (penyandang masalah kesejahteraan sosial) dalam
Dinsospora Kota Semarang. Awal pendekatannya hampir sama dengan informan I yang
melakukan pendekatan secara berkelompok, yakni dalam acara penyuluhan atau pelatihan
yang dilakukan sekali dalam sebulan oleh Dinsospora Kota Semarang. Dapat diakuinya,
dengan intensitas pertemuan yang jarang, sehingga beranggapan bahwa ia kurang dapat
mengenal WPS secara individual.
Dalam penelitian ini akan dilihat bagaimana komunikasi persuasi yang dilakukan
oleh pendamping terhadap WPS. Kasus nyatanya adalah WPS yang memiliki harapan
akan pemenuhan kebutuhan dan pemuasan dalam hal materi, yang berujung pada
pelanggaran nilai dan norma dalam masyarakat. Stigma yang diberikan oleh masyarakat
sebagai akibat dari ketidakmampuan individu. Untuk mengembalikan kembali WPS ke
dalam masyarakat maka perlu dilakukan pendekatan secara persuasi yang mengajak WPS
memikirkan kembali tentang pekerjaannya.
Pendekatan komunikasi yang efektif dilakukan dengan menyesuaikan pesan persuasi
agar terkait dengan dasar motivasi setiap WPS. Hal ini disebabkan oleh karena lebih dari
setengah WPS yang ada di Resos Argorejo memiliki latar belakang yang sama, yakni
masalah ekonomi dan berpendidikan rendah. Maka pendampingan dengan mengarahkan
WPS pada pelatihan keterampilan dirasa sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh WPS.
Pendamping mewajibkan bagi setiap WPS di Resos Argorejo untuk mengikuti program
rehabilitasi sosial yang bertujuan untuk beralih pekerjaan.
Pendamping dalam penelitian ini memiliki cara yang berbeda dalam melangsungkan
komunikasi persuasi. Hubungan awal yang tercipta dalam komunikasi persuasi yang
dilangsungkan oleh ketiga pendamping adalah 1) Ayah dan anak, 2) Teman dan teman, 3)
Pemerintah dan masyarakat. Pertama hubungan ayah-anak terlihat dari informan I yang
juga sebagai Ketua Resosialisasi Argorejo. Dia cukup dihormati di kalangan WPS, oleh
sebab itu WPS menganggapnya sebagai ayah dan informan I juga menganggap WPS
sebagai anaknya. Tetapi yang unik adalah walaupun ada anggapan informan I sebagai
ayah, hubungannya dengan WPS tidak dekat secara personal. Lebih kepada bentuk
menghormati, segan, dan patuh terhadap informan I. Dengan posisi yang cukup tinggi di
kalangan Resosialisasi Argorejo membuat kesibukannya semakin padat. Sehingga dirinya
kurang terlibat secara langsung dengan WPS. Walaupun begitu, dia tetap mengontrol
lewat pengurus Resos Argorejo dan mengajukan kegiatan baru yang berhubungan dengan
pendampingan WPS. Hubungan yang hampir sama juga ditunjukkan oleh informan III
yang menempatkan dirinya pada bentuk hubungan pemerintah dan masyarakat.
Pendampingan ini bertujuan untuk mengentaskan dan mengembalikan WPS pada
kewajibannya sebagai anggota masyarakat yang mematuhi nilai dan norma yang berlaku,
yakni dengan pemberian pengajaran keahlian, penyuluhan dan kejar paket pendidikan
bagi yang WPS yang membutuhkannya. Pendekatan yang dilakukan oleh informan I dan
III merupakan pendekatan berbentuk kelompok. Hubungan yang lebih santai ditunjukkan
oleh informan yang kedua. Menggunakan pendekatan sebagai seorang teman.
Memberikan perhatian yang sederhana dengan menanyakan kabar dan berinteraksi secara
langsung membuat WPS merasa diperhatikan.
Identifikasi diri WPS cukup berpengaruh dalam proses pengambilan keputusan dari
komunikasi persuasi yang disampaikan oleh pendamping. Tingkat ekonomi yang rendah
adalah alasan yang paling banyak yang menjadi latar belakang pekerjaan mereka sebagai
WPS. Para WPS di Resos Argorejo rata-rata merupakan tulang punggung keluarga.
Sebanyak 75% dari uang hasil bekerja diserahkan WPS kepada keluarga. Meningkatnya
prostitusi sejalan dengan terjadinya krisis ekonomi. Terdapat pula kekecewaan dari
perceraian, dilihat dari jumlah persentase 44% WPS yang mayoritas bercerai. Selanjutnya,
tingkat pendidikan yang rendah, hal ini dapat dilihat dari persentasi tingkat pendidikan
WPS di Resos Argorejo yang hanya tamatan SD (Sekolah Dasar) yakni 52%. Sehingga
hal ini mempersempit kesempatan untuk memperoleh pekerjaan dengan pendidikan yang
rendah. Terdapat pula alasan lainnya yakni kepuasan secara seksual, kemarahan, dan
trafficking yang menjadi latar belakang pekerjaan sebagai WPS.
Informan IV dan V memiliki latar belakang yang sama yakni masalah materi,
informan IV yang harus memenuhi kebutuhannya setelah bercerai dengan suami dan
masih memiliki tanggung jawab untuk menyekolahkan anak. Sehingga informan IV dan
V terpaksa bekerja sebagai WPS. Mereka sadar akan tingkat pendidikan yang rendah dan
kurangnya keahlian mempersempit kesempatan mereka untuk bekerja di masyarakat.
Sehingga, pilihan sebagai WPS dirasa dapat menjadi sumber penghasilan berkecukupan
tanpa membutuhkan ijasah dan pengalaman bekerja.
Dengan pekerjaan mereka, kedua informan menyadari konsekuensi yang mereka
terima selama menjalani pekerjaan sebagai WPS. Mereka harus pintar untuk
menyembunyikan pekerjaan mereka dari keluarga dan masyarakat yang mengenal mereka
di daerah asalnya. Mereka mengaku malu kalau sampai keluarga terdekat mengetahui
pekerjaannya. Untuk itu mereka memilih tempat yang jauh dari keluarga, seperti
contohnya informan IV berasal dari Jawa Timur sedangkan informan V berasal dari
Jepara. Selanjutnya harus pintar dalam menjaga diri, sebab tidak jarang dengan pekerjaan
mereka, terdapat tamu yang bertindak sesuka hati. Usaha selanjutnya yang dilakukan oleh
WPS adalah berupaya untuk menjaga kesehatan tubuh agar tidak terkena penyakit dan
hal-hal merugikan lainnya.
Penelitian ini menjelaskan bagaimana tanggapan WPS terhadap komunikasi persuasi
oleh pendamping dalam program rehabilitasi sosial. Informan IV mengakui bahwa
banyak manfaat yang didapat dari program rehabilitasi sosial yang dijalaninya sejak 2011.
Tetapi untuk mencari pekerjaan lain, dia berpendapat bahwa hal ini masih jauh dari
rencananya. Karena dia masih mengumpulkan modal untuk membangun usaha.
Sedangkan hal yang sebaliknya didapatkan dari informan V yang sudah mulai berpikir
untuk mencari pekerjaan lain. Dengan keahliannya membuat keterampilan tangan dan
sudah mulai dipasarkan, membuatnya berpikir untuk keluar ari pekerjaannya sebagai
WPS. Ia juga ingin untuk menghasilkan uang secara halal dan berkumpul kembali
bersama keluarga. Dirinya menyadari bahwa umur yang sudah melebihi 45 tahun
membuatnya berpikir untuk menekuni pekerjaan lain.
Informan IV beranggapan bahwa pendamping yang mendampinginya cukup mampu
dalam mengajar atau menjadi pelatih. Dirinya akan sangat terbuka dengan pendamping
kalau hanya seputar masalah pekerjaan dan program rehabilitasi sosial, tetapi bila
ditanyakan mengenai masalah pribadi, dirinya tidak dapat menceritakan kepada
pendamping atau orang lain. Sedangkan oleh informan V, dirinya beranggapan bahwa
pendamping sudah cukup mampu untuk mengajar dan membimbingnya. Dirinya cukup
dekat dengan pendamping dari PKBI Griya ASA Kota Semarang dibandingkan dengan
dua pendamping lainnya. Informan V beranggapan bahwa semua pendamping sama
baiknya dan bentuk perhatian yang diterima juga sama rata bagi semua WPS.
C. PENUTUP
Penelitian ini merupakan studi yang mengkaji mengenai pengalaman komunikasi persuasi
pendamping dengan wanita pekerja seks dalam program rehabilitasi sosial pada
Resosialisasi Argorejo, Kota Semarang. Instrumen yang digunakan dalam studi ini adalah
indepth interview, dengan mencoba menggali pengalaman narasumber dalam
melangsungkan komunikasi persuasi dalam pendampingan pada program rehabilitasi
sosial, baik itu dalam penyuluhan maupun dalam pelatihan keterampilan untuk mencapai
tujuan resosialisasi WPS.
Kesimpulan yang didapat dari penelitian ini antara lain, pendekatan oleh pendamping
dilakukan dengan dua cara yakni pendekatan secara individual dan pendekatan dalam
kelompok. Pendamping yang menggunakan pendekatan secara individual pada awal
perkenalan dengan intensitas pertemuan yang tinggi mempengaruhi tingkat kedekatan,
keterbukaan, dan kepercayaan yang semakin tinggi dari WPS terhadap pendamping,
begitu pula sebaliknya. Selanjutnya dapat dilihat bahwa keberhasilan pendamping terletak
pada ada atau tidaknya motivasi WPS untuk mencari pekerjaan lain dengan modal
keahlian yang diterima. Sedangkan, pengambilan keputusan untuk beralih pekerjaan tidak
dapat dipaksakan oleh pihak manapun, baik dari lembaga atau pemerintah dan
masyarakat. Kendala dalam proses komunikasi persuasi ini adalah kurangnya penanganan
secara individual kepada WPS. Untuk ini dirasa perlu untuk melakukan dialog dengan
pemerintah atau elemen masyarakat lainnya, guna mencapai satu titik temu mengenai apa
yang sebenarnya dibutuhkan oleh WPS sehingga dapat memberantas prostitusi.
Akan lebih baik bila pendekatan komunikasi persuasi dengan menyertakan bukti
nyata. Pendamping saat ini semuanya berasal dari elemen masyarakat dan pemerintah,
akan lebih baik bila memang terdapat pendamping dengan latar belakang yang sama
dengan WPS sehingga terdapat perasaan senasib yang dapat menggerakkan WPS.
Selanjutnya, ditemukan alasan lain yang muncul pada WPS pada saat pengambilan
keputusan untuk meninggalkan pekerjaan sebagai WPS, yang pertama menjadi ibu rumah
tangga dan faktor umur yang semakin tua.
Pengalaman komunikasi persuasi pendamping dalam menyampaikan program
rehabilitasi sosial ternyata lebih rumit. Pendekatan komunikasi antarpribadi dengan
menciptakan hubungan yang terbuka sehingga menciptakan rasa kedekatan dan
kepercayaan. Pendekatan dengan komunikasi kelompok menggunakan Teori
Penstrukturan Adaptif, yang menyatakan bahwa aturan yang dibuat oleh kelompok
berfungsi sebagai perilaku para anggotanya. Aturan yang ada akan membatasi individu
dalam berperilaku akan tetapi aturan yang sama dapat membuat individu memahami dan
melakukan interaksi dengan orang lain.
Dalam penelitian ini, penyampaian pesan untuk mempengaruhi WPS mengikuti
program rehabilitasi sosial yang bertujuan pada resosialisasi atau memasyarakatkan WPS
dengan beralih profesi tidak digunakan secara mendalam oleh pendamping. Pendekatan
awal yang dilakukan sangat berpengaruh dalam proses pembentukan sikap. Dua dari tiga
orang pendamping melakukan pendekatan awal secara kelompok dan dengan tingkat
kedekatan yang rendah, sehingga dapat disimpulkan bahwa pendamping belum mampu
untuk membentuk motivasi pada WPS untuk beralih pekerjaan.
Pendekatan insentif terhadap sikap dengan Teori Respon Kognitif dan pendekatan
nilai-ekspentasi. Teori ini kemudian mengasumsikan bahwa seseorang memberikan
respon terhadap suatu komunikasi dengan beberapa pikiran positif atau negatif dan bahwa
pikiran-pikiran ini sebaliknya menentukan apakah orang akan mengubah sikapnya
sebagai akibat dari komunikasi atau tidak. Pada WPS, perubahan sikap untuk mengikuti
pesan dari komunikasi persuasi yang disampaikan oleh pendamping adalah dengan
memperhitungkan keuntungannya. Bagi WPS bila sebagai wanita pekerja seks akan
memenuhi kebutuhannya dalam hal materi, maka hal ini akan menutupi nilai negatif yang
tercipta dari pekerjaan mereka. Sehingga, WPS masih akan tetap melakukan
pekerjaannya selama memiliki kesempatan dan menguntungkannya.
Penelitian ini dapat memberi referensi bagi pendamping tentang pentingnya
mencapai satu kesepakatan mengenai apa yang harus dilakukan oleh pendamping dan apa
yang sebenarnya dibutuhkan oleh WPS dalam mencapai realisasi beralih pekerjaan.
Selain pesan yang disampaikan, sangat perlu menciptakan komunikasi antarpribadi yang
baik, dan perlu diperhitungkan kemampuan pendamping dalam menyampaikan pesan.
Latar belakang ekonomi dan pendidikan yang rendah, serta kekecewaan (perceraian)
merupakan alasan utama, sehingga hal ini dapat menjadi bahan untuk menyesuaikan
pesan persuasi agar terkait dengan dasar motivasi setiap WPS dalam pemenuhan harapan
mereka.
Lebih jauh lagi penelitian ini dapat membawa pengaruh positif terhadap masyarakat.
Masyarakat dapat lebih mengerti dan paham akan situasi dari WPS dan tidak hanya bisa
memberikan stigma tetapi juga dapat membantu dalam meyakinkan WPS untuk beralih
pekerjaan. Hal yang penting adalah agar tidak dengan secara paksa untuk menutup
lokalisasi. Karena perubahan keputusan untuk beralih pekerjaan merupakan proses yang
bertahap dan memerlukan waktu. Keputusan tersebut berasal dari dalam diri
masing-masing WPS untuk beralih pekerjaan, pilihan tersebut tidak dapat dipaksakan.
DAFTAR PUSTAKA
Referensi Buku :
Denzin, Norman K & Yvonna S. Lincoln. (1994). Handbook of Qualitative
Research. California: Sage Publication
Devito, Joseph A. (1997). Human Communication (Edisi kelima). Jakarta:
Profesional Books
Gerungan, W, A. (2000). Psikologi Sosial (Edisi kedua). Bandung: Refika
Aditama
Fisher, Aubrey. (1986). Teori-Teori Komunikasi. Bandung: Remaja
Rosdakarya
Gudykunst, B William. (2005). Theorizing About Intercultural
Communication. California: Sage Publication
Liliweri, Alo. 2003. Makna Budaya Dalam Komunikasi Antarbudaya.
Yogyakarta: LKiS
Liliweri, Alo. 2009. Dasar-Dasar Komunikasi Antarbudaya. Yogyakarta:
Pustaka Pelajar
Littlejohn, Stephen W. (1999). Theories of Human Communication, Sixth
Edition. Belmont, California: Wadsworth Publishing Company
Littlejohn, Stephen W & Karen A. Foss. (2008). Theories of Human
Communication. Thomson Wadsworth: USA
Littlejohn, Stephen W & Karen A. Foss. (2009). Communication. SAGE: USA
Martin, Judith N & Thomas K. Nakayama. (2003). Intercultural
Communication in Context. California: Mountain View: Mayfield
Moran, Dermot. (2000). Introduction to Phenomenology. London: Routledge
Moustakas, Clark. (1994). Phenomenological Research Methods. Thousand
Oaks, California: Sage Publication Inc.
Nimmo, Dan. (2000). Komunikasi Politik. Bandung: Remaja Rosdakarya
Sears, Freedman dan Peplau. (2006). Psikologi Sosial. Jakarta: Erlangga
Suranto. (2010). Komunikasi Sosial Budaya. Yogyakarta: Graha Ilmu
Suranto. (2011). Komunikasi Interpersonal. Yogyakarta: Graha Ilmu
Severin dan Tankard. (2005). Teori Komunikasi, Sejarah, Metode dan Terapan
di Dalam Media Massa. Jakarta: Kencana
Uchjana, Onong. (2002). Dinamika Komunikasi. Bandung: Rosdakarya
West dan Turner. (2008). Pengantar Teori Komunikasi. Jakarta: Salemba
Humanika
Zgourides, D. George & Christie S. Zgourides. (2000). Sociology. USA: IDG
Books Worldwide
Skripsi / Laporan Penelitian :
Irsyadina, Iffah (2007).“Komunikasi Persuasif Pendampingan dalam Program
Pendampingan Anak Jalanan” . Skripsi. Universitas Diponegoro
Setiawan, YB (2007). "Memahami Komunikasi Kelompok Dalam Pendampingan Korban
Kekerasan Berbasis Gender ". Skripsi. Universitas Diponegoro
Yunda, Nugraheni (2013). "Memahami Komunikasi Persuasif Kelompok Dukungan
Sebaya (KDS) Smile Plus dalam Meyakinkan Orang dengan HIV/AIDS (ODHA)
Bergabung untuk Menumbuhkan Kepercayaan Diri”. Skripsi. Universitas Diponegoro
Peraturan Daerah Kabupaten Klaten No. 27 Tahun 2002 tentang Larangan Pelacuran,
Pasal 1 angka 4
Referensi Internet :
Dinas Sosial, Pemuda dan Olahraga, Provinsi Jawa Tengah. (2012). Seksi Pelayanan
Rehabilitasi Sosial Tuna Sosial dan Korban Narkoba
http://dinsos.jatengprov.go.id/index.php/yanrehsos/95-seksi-pelayanan-rehsos-tuna-sosial
-korban-narkoba. Diakses pada tanggal 19 September 2012 pukul 09.17 WIB.
Oktarini, Fitri. (2003). 129 Ribu Perempuan Indonesia Jadi pekerja Seks.
http://www.tempo.co/read/news/2003/06/20/05520469/null, diakses 27 September 2012,
pukul 14.30 WIB
Komisi Nasional Perempuan. (2012). Perempuan dan Pemiskinan.
http://www.komnasperempuan.or.id/pengetahuan_perempuan/perempuan-dan-pemiskina
n/, diakses 27 September 2012 pukul 14.06 WIB
Kementrian pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia.
(2012). Situasi Eksplitasi Seks Komersial Anak di Semarang.
http://www.gugustugastrafficking.org/index.php?option=com_content&view=article&id=
651:jawa-tengah-situasi-eksploitasi-seks-komersial-anak-di
semarang&catid=145:situasi-eska&Itemid=185, diakses 27 September 2012 pukul 14.50
WIB
Kompasiana. (2012). Prostitusi dan Indonesiaku.
http://sosbud.kompasiana.com/2012/10/07/prostitusi-dan-indonesia-ku/, diakses tanggal 9
Oktober 2012 pukul 15.30 WIB
Landasan hukum dalam Undang Undang Dasar 1945 pasal 27
(http://lib.unnes.ac.id/14214/ diakses tanggal 19 September 2012 pukul 08.32 WIB)
Merdeka. (2012). Sunan Kuning Jadi Percontohan Lokalisasi sejak 2009.
http://www.merdeka.com/peristiwa/sunan-kuning-jadi-percontohan-lokalisasi-sejak-2009.
html diakses pada tanggal 15 Maret 2013, pukul 01.33 WIB
Radar Bekasi. (2012) Apa Benar Motivasi PSK adalah Ekonomi?
http://www.radar-bekasi.com/?p=33924, diakses 27 September 2012 pukul 13.42 WIB
Suara Merdeka. (2008). Kondom 100 Persen untuk Resos Argorejo.
http://suaramerdeka.com/v1/index.php/read/cetak/2008/09/18/31264/Kondom.100.Persen
.untuk.Resos.Argorejo diakses 15 Maret 2013, pukul 01.51 WIB

Article Metrics: