PRODUKSI PROGRAM KEBUDAYAAN GAMBANG SEMARANG PADA PROGRAM ACARA SLUMAN SLUMUN CAKRA SEMARANG TV

Received: 9 Sep 2013; Published: 31 Oct 2013.
Open Access
Citation Format:
Abstract

PRODUKSI PROGRAM KEBUDAYAAN GAMBANG SEMARANG
PADA PROGRAM ACARA SLUMAN SLUMUN CAKRA SEMARANG TV
ABSTRAK
Gambang Semarang merupakan sebuah kesenian tradisional kerakyatan yang berkembang dikota Semarang sejak tahun 1930, hal ini berdasarkan peneltian yang dilakukan oleh tim peneliti kesenian Gambang Semarang, fakultas Ilmu Budaya, Universitas Dipongoro. Dalam sejarahnya kesenian Gambang Semarang merupakan sebuah kesenian yang berasal ataupun memiliki kemiripan dengan Gambang Kromong yang berasal dari Ciputat, dan ini menjadi sebuah perdebatan dalam asal-usul kesenian Gambang Semarang itu sendiri. Walaupun menjadi sebuah perdebatan, kini Gambang Semarang diamini oleh warga kota Semarang sebagai kesenian khas kota Semarang. oleh karena itu juga, tim peneliti kesenian Gambang Semarang FIB mengangkat kesenian gambang Semarang sebagai identitas budaya Semarang.
Mengapa kemudian Gambang Semarang di anggap menjadi sebuah kesenian khas dan menjadi identitas kesenian kota Semarang, hal tersebut berdasarkan melalui proses sejarah, dimana Gambang Semarang memiliki sejarah yang panjang di kota ini, berkembang dan mendapat apresiasi dari warga kota Semarang. Dalam perkembangannya, Gambang Semarang mendapat penataan tari yang menggambarkan keadaan geografis kota Semarang. Tidak hanya tari, penataan alat musik turut serta dikembangkan baik itu bentuk, rupa, notasinya serta penggunaan lagu-lagu yang bernuansa Semarang. tidak hanya unsur musik dan tari, kesenian gambang semarang juga memiliki unsur lawak.
Beragam kesenian dikota semarang sejatinya tidak bisa terlepas dari berbagai etnis yang berada di kota Semarang Yakni, etnis Jawa, Arab dan Cina. Ini juga yang terlihat dalam kesenian Gambang Semarang, dimana didalamnnya terdapat unsur Cina dan Jawa, baik itu dari segi peralatan dan juga pemainnya. Tak kadang pula perkembangan kesenian tersebut merupakan buah usaha dari berbagai etnis dalam melahirkan, mempertahankan hingga melestarikannya. Oleh karena itu gambang semarang memiliki visi misi sebagai kesenian yang membawa misi akulturasi, hibridasi dan juga asimiliasi.
Dalam perkembangannya kesenian gambang semarang mengalami pasang surut, dan keadaan surut paling dirasakan pada tahun 2010, sebagian besar pemain Gambang Semarang klasik telah meninggal dunia. Agar tetap ada yang bisa melestarikan maka terbentuklah sebuah komunitas ang bernama Gambang Semarang Art Company. Melaui komunitas tersebutlah kesenian Gambang Semarang bisa terus ada, dan menjadi sebuah kesenian khas dan identitas kesenian di kota Semarang.
Kata kunci : Identitas, Gambang Semarang, perkembangan, pelestarian.
Abstract
Gambang Semarang is a traditional art that developed in a Semarang city since the 1930s, based on a research done by a team of art researchers of Gambang Semarang from the Faculty of Culture, Diponegoro University. In its history, Gambang Semarang is an art that having a resemblance to Gambang Kromong from Ciputat and it becomes a debate about the true origin of art Gambang Semarang itself. Despite being a debate, now Gambang Semarang has agreed by the citizens of the city as a landmark art of Semarang. Hence also, the researchers team art Gambang Semarang a FIB raised art Gambang Semarang as cultural identity of Semarang.
Then why Gambang Semarang in deem to be a distinctive culture and art director of semarang city into the identity of it is based on the process of history, through where gambang semarang has a long history in this town, Develop and got appreciation of the people of Semarang. In its development, Gambang Semarang got the arrangement a dance that describe the state of geographical the city of Semarang. Not only dance, the arrangement and developed musical instrument played a good shape, a way notasinya and the use of songs features semarang. Not only element of the music and dance, art gambang semarang also have an element buffoonery.
Diverse art in a Semarang city actually can't in spite of different ethnicities located in the town of semarang are ethnic Java, Arab, and China. Is also seen in the arts of Gambang director of Semarang where didalamnnya there is an element of china and java whether it ' s in terms of equipment and also gradually. Don't sometimes also the development of the music business is the result of different ethnicities in childbirth, maintain to preserve it. Hence Gambang Semarang have a vision of the mission as the arts which bring mission acculturation, hybrid and also asimiliasi.
In its development the arts Gambang Semarang experiencing ups and downs, and the State's most experienced recede in 2010, most of the players of classical Xylophone Semarang had died. In order to keep anyone can preserve then formed a community called Gambang ang Semarang Art Company. Through the community that the arts Gambang Semarang could continue to exist, and be a typical arts and identity of the arts in the city of Semarang.
Keywords: Identity, Gambang Semarang, development, sustainability.
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang:
Banyak sudah yang meyakini bahwa Gambang Semarang itu merupakan produk khas dari Kota Semarang, hal ini didasarkan pada penelitian Dewi Yuliati dkk penelitian Hibah Bersaing Perguruan Tinggi, dengan judul Penataan Kesenian Gambang Semarang sebagai Identitas Budaya Semarang. Tetapi ada juga pihak yang mempertanyakan apakah Gambang Semarang Merupakan produk khas dari kota Semarang.
Seiring perkembangan Zaman kini tidak banyak lagi yang tahu apa itu sebenarnya Gambang Semarang, bahkan ada yang menganggap bahwa Gambang Semarang itu judul sebuah lagu, ada pula yang menganggap bahawa adalah jenis alat musik. Sejatinya, Gambang Semarang merupakan salah satu kesenian yang lahir dan berkembang di kota Semarang, yang menampilkan unsur-unsur seni musik, vokal, tari dan lawak. Jika dilihat pola garapannya, Gambang Semarang dapat dikategorikan sebagai kesenian tradisional kerakyatan, karena ia berkembang di kalangan rakyat jelata, dan telah menempuh perjalanan sejarah yang cukup lama, dimana perkembangannya tetap bertumpu pada unsur-unsur seni yang telah dimilikinya sejak dulu (Dewi Yuliati dkk penelitian Hibah Bersaing Perguruan Tinggi, dengan judul Penataan Kesenian Gambang Semarang sebagai Identitas Budaya Semarang).
Sebagai salah satu kesenian khas, apakah Gambang Semarang memiliki identitas yang ada kotanya, dari penelusuran jurnnais, Identitas yang terdapat pada Gambang Semarang salah satunya adalah Perpaduan antara unsur-unsur seni Cina dan Jawa baik itu dalam hal alat music dan juga pemainya. Inilah yang menjadi
salah satu identitas yang menonjol dalam kesenian tersebut. Terlepas dari kontroversi mengenai asal-usul Gambang Semarang, tidak dapat diingkari bahwa kesenian itu lahir atas prakarsa masyarakat Semarang sendiri dan sampai kini juga masih dibutuhkan serta diperhatikan oleh banyak pihak di Semarang. Lagi pula, Gambang Semarang terus mengalami pengembangan sesuai dengan selera masyarakat Semarang.
Seiring berkembangn waktu pula, tak banyak yang mengetahui kesenian Gambang Semarang itu apa. Tidak banyak yang tahu tentang perkembangannya dari masa ke masa tentang kesenian Gambang Semarang yang dijadikan simbol kesenian khas di ibu kota Jawa Tengah ini, apakah Kesenian Gambang semarang ini asli Semarang atau bahkan budaya dari luar Semarang yang diadaptasi. Maka perlu adanya sebuah langkah untuk kembali mempopulerkan kesenian Gambang Semarang tersebut, salah satunya melalui media massa, khususnya Televisi. Televisi merupakan media massa elektronik yang mampu menyebarkan informasi secara cepat dan mampu mencapai pemirsa dalam jumlah banyak dalam waktu bersamaan. Televisi (TV) dengan berbagai acara yang ditampilkan telah mampu menarik minat pemirsanya, dan mampu membius pemirsanya untuk selalu menyaksikan berbagai tayangan yang disiarkan televisi. Terlebih lagi TV merupakan media yang menyuguhkan tampilan melalui bentuk audio visual (suara dan gambar) sehingga tentunya membuat masyarakat lebih tertarik kepada televisi daripada media massa lainnya.
Banyaknya audien televisi mejadikannya sebagai medium dengan efek yang besar terhadap orang, kultur dan juga terhadap media lain. Sekarang televisi adalah medium massa dominan (Vivian, 2008:225). Televisi menjadi media komunikasi massa yang tidak terpisahkan dengan masyarakat. Tidak hanya
menjadi sumber informasi, tetapi juga media hiburan dan edukasi bagi masyarakat. Masyarakat dari segala usia menjadi sangat akrab dengan TV. Berbicara tentang televisi akan membawa pada program-program yang ditayangkan di dalamnya, ada komedi situasi, berita, reality show, kuis / permainan dan salah satunya dokumenter. Dokumenter sebagai salah satu produk jurnalistik menjadi suatu program yang penting untuk tayang pada suatu stasiun televisi.
Dokumenter sebagai salah satu produk jurnalistik memiliki konten lengkap untuk dikonsumsi. Dokumenter mampu memberikan informasi, pendidikan, sekaligus hiburan secara mendalam terhadap suatu objek untuk audien. Ketika teknologi audio-visual berkembang − salah satunya kemunculan televisi – maka bentuk dan gaya dokumenter pun ikut berkembang. Karena produksi program televisi bertujuan komersial seperti halnya barang dagangan, para sineas (jurnalis) mencoba segala macam cara untuk menyajikan tontonan dokumenter dengan format televisi yang baik. Akhirnya, bentuk dokumenter terpecah menjadi dua kategori produksi. Yang pertama, film dokumenter; yang kedua, televisi dokumenter (Ayawaila, 2008 : 21).
Jurnalis dalam pembuatan dokumenter Gambang Semarang ini nantinya akan menggunakan format Televisi dokumenter, karena hasil dokumenter ini nantinya akan dipublikasi melalui media massa televisi.
Dalam penyusunan proposal dan pelaporan, tugas akhir karya bidang ini, saya menggunakan istilah jurnalis, bukan dokumentaris. Selain itu istilah dokumenter, saya menggunakan istilah news feature, karena sebagai mahasiswa jurusan Ilmu komunikasi, kami merupakan mahasiswa dengan konsentrasi jurnalistsik, bukan mahasiswa pembuat film maupun video. Alasan lainnya adalah jurnalis memiliki
tanggung jawab untuk mempublikasikan sebuah karyanya. Jika dokumentaris hanya sebatas membuat film dan ada pihak yang akan mempublikasikannya.
1.2. Tujuan
Melalui News feature ini jurnalis ingin menginformasikan kepada target audiens mengenai identitas semarang apa saja yang terdapat dalam Kesenian Gambang Semarang. Seperti Identitas yang terdapat pada Gambang Semarang salah satunya dalah Perpaduan antara unsur-unsur seni Cina dan Jawa. Dalam kesenian Gambang Semarang merupakan salah satu gambaran bahwa di kalangan masyarakat Semarang telah terjadi proses integrasi atapun akulturasi antara unsur-unsur budaya pribumi dan budaya Cina. Dan mempertanyakan kenapa kesenian Gambang Semarang bisa menjadi kesenian khas kota Semarang
1.3. Tinjauan Pustaka
1. Dokumenter Sebagai Produk Jurnalistik
Menurut Suhandang dalam pengertian jurnalistik dia mendefinisikan jurnalistik sebagai seni dan ketrampilan mencari, mengumpulkan, mengolah, menyusun dan menyajikan berita tentang peristiwa yang terjadi sehari-hari secara indah, dalam rangka memenuhi segala kebutuhan hati nurani khalayaknya, sehingga terjadi perubahan sikap, sifat pendapat, dan perilaku khalayak sesuai dengan kehendak para jurnalisnya (Suhandang, 2004:21).
Pengertian lain menyebutkan bahwa Good Journalism adalah kegiatan dan produk jurnalistik yang dapat mengajak kebersamaan masyarakat disaat krisis. Ketika sebuah kejadian terjadi, media mampu memberi sesuatu yang dapat dipegang oleh masyarakat. Fakta-fakta,
penjelasan dan ruang diskusi yang menolong banyak orang terhadap sesuatu yang tak terduga kejadiannya. Downie dan Kaiser (Santana, 2005:4).
Salah satu ciri dari komunikasi massa (mass communication), yaitu Kemampuan untuk menjangkau ribuan, atau bahkan jutaan orang, yang dilakukan melalui medium massa seperti radio, televisi atau koran. Komunikasi massa dapat didefinisikan sebagai proses penggunaan sebuah medium massa untuk mengirim pesan kepada audien yang luas untuk tujuan memberi informasi, menghibur, atau membujuk.
Tidak hanya menjadi sumber informasi, Televisi juga berperan menjadi media hiburan dan edukasi bagi masyarakat. Masyarakat dari segala usia menjadi sangat akrab dengan TV. Berbicara tentang televisi akan membawa pada program-program yang ditayangkan di dalamnya, ada komedi situasi, berita, reality show, kuis / permainan dan salah satunya dokumenter. Di sinilah jurnalis sebagai komunikator massa membutuhkan sarana agar pesan dapat tersampaikan dengan baik kepada audien yang ditarget. Sarana tersebut bukan lain adalah melalui News feature yang ditayangkan di televisi, karena Televisi menjadi media komunikasi massa yang tidak terpisahkan dengan masyarakat.
Dokumenter sebagai salah satu produk jurnalistik menjadi suatu program yang penting untuk tayang pada suatu stasiun televisi. Dokumenter sebagai salah satu produk jurnalistik memiliki konten lengkap untuk dikonsumsi. Dokumenter mampu memberikan informasi, pendidikan, sekaligus hiburan secara mendalam terhadap suatu objek untuk audien.
2. Gaya dan Strukur Dokumenter
Ada banyak tipe, kategori, dan bentuk penuturan dalam documenter. Beberapa contoh yang berdasarkan gaya dan bentuk bertutur itu, antara lain: laporan perjalanan, sejarah, potret atau biografi, perbandingan, kontradiksi, ilmu pengetahuan, nostalgia, rekonstruksi, investigasi, association picture story, buku harian, dan dokudrama. Dalam pembuatan dokumenter ini, jurnalis memilih menggunakan gaya dialogis.
Berkaitan dengan struktur, jurnalis menggunakan struktur penuturan tematis, dimana cerita dipecah ke dalam beberapa kelompok tema yang menempatkan sebab dan akibat dan digabungkan kedalam tiap sekuens.
1.4. Konstribusi Karya
News feature ini dibuat sebagai tugas akhir untuk persyaratan kelulusan dalam Program Studi S-1 jurusan Ilmu Komunikasi FISIP UNDIP. Selain itu juga dapat dimanfaatkan untuk :
1. Media dalam mengkomunikasikan identitas semarang dalam Kesenian Gambang Semarang
2. Sarana promosi daerah tentang makna dan nilai dari Kesenian Gambang Semarang
3. Bahan kajian dan penelitian dalam pelestarian kesenian tradisional Gambang Semarang.
4. Sarana untuk memperkenalkan dan membuka wawasan tentang kesenian Gambang Semarang yang artistik dalam hal persepsi tentang penari yang bergerak erotis
1.5. Konsep Film
 Bentuk dokumenter tematik.
Dengan cara bertutur tematis dan dimana cerita dipecah ke dalam beberapa kelompok tema yang menempatkan sebab dan akibat digabungkan kedalam tiap sekuens. Struktur penuturan ini biasanya digunakan apabila fokus cerita adalah sebuah objek lokasi yang merupakan tempat sejumlah orang melakukan aktivitasnya. Seperti halnya ronggo warsito yang merupakan tempat paguyuban seni di kota Semarang dan didukung argument dari pihak-pihak yang pernah meneliti, menikmati serta tergabung dalam kesenian Gambang Semarang tersebut. Selain tematis, dokumenter ini akan disusun secara kronologis karena akan dituturkan bagaimana perjalanan gambang semarang itu sendiri tercipta sampai akhirnya terdapat makna-makna didalamnnya. Dengan harapan melalui karya dokumenter ini mampu memberikan pencerahan dan juga mempertegas maksud dan makna yang terkandung dalam tarian Gambang Semarang yang sejalan dengan identitas kota Semarang itu sendiri.
1.6. JOB DESCRIPTION
Dalam pembuatan News feature televisi ini, tim terdiri dari dua orang yang terdiri dari :
1. Nama : Gilang Wicaksono
NIM : D2C607017
Telp/HP : 081233340870
Jabatan : Produser, Penyunting gambar dan Tata Cahaya
2. Nama : Syahdam Arrahman
NIM : D2C009089
Telp/HP : 085741852114
Jabatan : Sutradara, Juru kamera, dan Penulis naskah
1.7. Rencana Kerja
Pembuatan News feature ini dibagi ke dalam tiga tahap, yaitu :
Tabel 1.1 Rencana kerja
No
Kegiatan
Uraian
Penanggung jawab
1
Pra Produksi
 Perencanaan
 Riset
 Penentuan Ide Cerita
 Persiapan Peralatan
Persiapan Pengambilan Gambar
 Membuat budgeting
 Membuat timeline
 Perijinan
Gilang Wicaksono
2
Produksi
 Menentukan ide, struktur, pendekatan
 Membuat skenario
 Eksekusi Pengambilan Gambar latihan, pementasan
 Wawancara
Syahdam Arrahman
3
PascaProduksi
 Capturing
 Editing
 Publikasi dan penayangan
Gilang Wicaksono &
Syahdam Arrahman
Karya bidang ini dibuat oleh dua (2) orang mahasiswa dalam sebuah sistem kerja yang dirancang sedemikian rupa untuk penilaian yang independen dalam laporan yang disusun. Job description tersebut sebagai berikut :
A. Gilang Wicaksono
 Producer : Penanggung jawab dalam suatu produksi acara radio atau televisi.
 Editor : bertugas memilih dan menyambung gambar atau siaran audio (Wibowo, Fred. 1997:23)
 Lighting operator : Orang yang bertangggung jawab dalam bidang lighting (cahaya) dalam produksi acara televisi.
B. Syahdam Arrahman
 Penulis Naskah/Reporter : Orang yang berprofesi sebagai peliput atau pencari berita, menulis naskah atau melaporkan (to report) suatu event atau peristiwa atau kejadian pada media radio tau televisi.
 Program Director/Sutradara : Orang yang bertanggung jawab dalam mengarahkan suatu proses produksi acara radio atau televisi.
 Juru Kamera (cameraman) : Orang yang berprofesi merekam gambar dan suara (audio-video) atau shooting suatu obyek untuk disiarkan di media televisi.
PENUTUP
Membuat sebuah film baik itu fiksi ataupun non fiksi diperlukan riset yang matang. Dalam pembuatan news faeture , riset secara mendalam sangat dibutuhkan karena news faeture tidak disajikan dalam sisi estetika saja tetapi juga kelengkapan informasi dalam news faeture tersebut. Dalam proses pembuatanya, video news faeture merupakan sebuah karya yang berdasarkan pada peristiwa nyata yang benar-benar terjadi. Umumnya dalam news faeture terdapat fakta-fakta tertentu yang ingin diinformasikan pada masyarakat. Kesimpulan
1. Bertindak Sebagai sutradara dan juru kamera, jurnalis bertanggung jawab atas proses pelaksanaan dilapangan dalam hal ini proses produksi. Baik itu menentukan alur cerita, jenis pendekatan, bentuk penuturan dan strukstur penuturan news faeture . Tidak sebatas itu dokumentaris juga bertindak menyusun treatment, dan pembuatan naskah skenario, pada saat proses produksi mengatur tim produksi baik itu alat yang digunakan, posisi kamera, teknik pengambilan gambar, dan format kamera yang digunakan
2. Pemahaman tentang karakter tempat atau lokasi pengambilan gambar perlu diperhatikan baik itu cuaca, ukuran lokasi syuting, dan juga sumber daya manusia yang terlibat didalamnnya pemain, crew dan juga lainnya. Karena ini akan mempengaruhi totalitas dalam proses produksi tersebut. Kerna ada beberapa waktu pementasan, suasana tidak sesuai dengan apa yg diharapkan oleh tim produksi
3. Agar lebih mendalami pembuatan news feature ini, riset secara mendalam sangat perlu dilakukan agar sudut pandang/Angle news
feature yang dikerjakan nanti memiliki konten yang kuat dan bernilai tinggi
4. Pengetahuan tentang kamera, jenis lensa dan kegunaanya sangat mutlak bagi seorang juru kamera, sehingga jika terdapat kendala dilapangan khususnya pencahayaan, tidak menjadi hambatan ketika memasuki proses editing.
5. Penggunaan SOP dalam sebuah stasiun Tv sangat penting di berikan kepada mahasiswa yang akan membuat karya bidang, karena ini akan berkaitan dengan produk yang akan dibuat oleh mahasiswa tersebut. Informasi tentang “apakah munculnya running text mengganggu grafis, tittle dalam karya tersebut. Pemotongan adegan, gambar atau statement dan lain sebagainya. Pada proses ini jurnalis, melakukan kesalahan perhitungan lebar running text. Pada saat editing grafis/tittle yang telah dibuat oleh editor tertutupi oleh keberadaan running text tersebut. Sehingga bisa membuat informasi yang disampaikan tidak sampai.
6. Pendalaman tokoh narasumber menjadi perhatian khusus, karena dengan memiliki kedekatan yang lebih intim, proses pengambilan gambar dan pencarian informasi bisa menjadi leluasa. Pada tahap ini jurnalis harus mencari narasumber pengganti dikarenakan narasumber tersebut menolak untuk melakukan proses pengambilan gambar secara audio-visual, padahal beberapa waktu sebelumnnya jurnalis telah membuat kesepakan tentang pengambilan gambar dan wawancara.

Article Metrics: