MEMAHAMI PENGALAMAN KOMUNIKASI PENGASUHAN ANAK DALAM EXTENDED FAMILY

MERCYANA MAJESTY YULION, Sri Budi Lestari, Wiwid Noor Rakhmad

Abstract


JURNAL
MEMAHAMI PENGALAMAN KOMUNIKASI PENGASUHAN ANAK
DALAM EXTENDED FAMILY
MERCYANA MAJESTY YULION
D2C009132
JURUSAN ILMU KOMUNIKASI
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2013
MEMAHAMI PENGALAMAN KOMUNIKASI PENGASUHAN ANAK
DALAM EXTENDED FAMILY
ABSTRAKSI
Keluarga merupakan lembaga sosial inti di dalam masyarakat, sebab di dalam
keluargalah seorang anak memperoleh berbagai bekal dalam menghadapi
kehidupannya kelak di masyarakat. Konsep keluarga meluas (extended family)
atau keluarga besar yang tidak hanya terdiri dari orang tua dan anak (keluarga inti)
tetapi juga anggota keluarga besar yang lain seperti kakek-nenek, paman, bibi, dan
saudara sepupu. Di dalam keluarga besar yang memiliki anak sebagai salah satu
anggotanya menimbulkan adanya intervensi atau campur tangan juga dominasi
pengasuhan anak oleh anggota keluarga besar selain orang tua kandung anak itu
sendiri.
Penelitian ini menggunakan genre interpretif dan tradisi fenomenologi
yang berusaha untuk menyelami dunia pengalaman perceiver dalam kasus ini,
yaitu orang tua dan anggota keluarga besar yang lain ketika melakukan kegiatan
pengasuhan anak sehari-hari di dalam keluarga besar. Dengan menggunakan teori
relational dialectics theory (RDT) atau teori dialektika hubungan yang berfokus
pada dialog multivocal dalam komunikasi keluarga, penelitian ini berupaya untuk
menjelaskan pemaknaan partisipan terhadap pengasuhan anak dalam keluarga
besar.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa figur orang tua di dalam keluarga
besar memiliki pemaknaan bahwa pengasuhan anak, selain dari segi fisik seperi
memberikan suplai kebutuhan pokok, juga berkaitan dengan segi psikis dan sosial
yang diwujudkan dalam bentuk kasih sayang, perhatian, komunikasi,
pembelajaran, serta kontrol orang tua kepada anak-anak. Keberadaan pihak ketiga
dalam pengasuhan anak dipandang dapat memicu konflik akibat perbedaan cara
pandang dan cara pengasuhan anak. Hal ini terlihat pada pengalaman informan, di
mana keberadaan anggota keluarga lain sebagai pihak ketiga yang lebih banyak
berinteraksi dengan anak pada pengasuhan anak dalam keluarga besar, kerap
menimbulkan konflik antara orang tua dan anggota keluarga besar. Penyelesaian
masalah dalam keluarga besar dilakukan dengan gaya collaboration dimana
pihak-pihak yang terlibat dalam konflik berdiskusi mengenai suatu masalah untuk
diselesaikan bersama.
Kata kunci: intervensi, pengasuhan anak, keluarga besar
UNDERSTANDING THE COMMUNICATION EXPERIENCE OF
PARENTING IN EXTENDED FAMILY
ABSTRACT
The family is a core social institution in society, as in the family a child obtains
various provisions to face their future life in the community. The concept of an
extended family or a big family does not only consist of parents and
children (nuclear family), but also other major family members, such as
grandparents, uncles, aunts, and cousins. In an extended families who have
children as their members raises any intervention or interference, and also the
dominance of parenting by a family member other than the child's biological
parents itself.
This research uses interpretive genre and phenomenology approach to
deeply understanding the perceiver's world, which is parents and other family
members when performing activities of daily child care within the family. By
accomodating the theory of relational dialectics (RDT) focusing on family
communication in multivocal dialog, this study seeks to explain participants’s
definition of parenting in an extended family.
The results of this research shows that the figure of the elderly within the
family have the meaning of parenting, aside from the physical aspects such as
delivering supplies of basic necessities, also related to psychic and social aspect
which is manifested in the form of affection, attention, communication, learning,
as well as parent’s control to children. The presence of a third party in parenting is
seen could trigger the conflict due to differences in viewpoints and ways of
parenting. It can be seen at the informants’s experience, in which the existence of
other family members as third parties that dominate the parenting in an extended
family, often gives rise the conflicts between parents and other family members.
To solve a problem in an extended family is using collaboration style where the
parties involved in the conflict discuss about an issue to be resolved together.
Keywords: intervention, parenting, extended family
Pendahuluan
Pengasuhan anak di dalam sebuah keluarga meluas (extended family) tidak hanya
menjadi dominasi orang tua si anak, tetapi turut menimbulkan adanya intervensi
bahkan dominasi dari keluarga besar. Mengasuh dan merawat anak menjadi peran
dan tanggung jawab orang tua di dalam keluarga. Namun di saat sebuah keluarga
inti tinggal bersama dengan orang tua maupun saudara-saudara mereka, maka
peran mengasuh dan merawat tidak hanya menjadi milik orang tua. Akibatnya
muncul suatu campur tangan atau intervensi dari keluarga besar di dalam
pengasuhan anak tersebut.
Keluarga merupakan lembaga sosial dasar di dalam masyarakat. Dalam
praktiknya masyarakat memiliki berbagai definisi mengenai keluarga. Keluarga
inti (nuclear family) merupakan keluarga yang didasarkan pada pertalian
perkawinan atau kehidupan suami-istri dengan anak-anak mereka. Selain keluarga
inti, juga ada keluarga hubungan sedarah yang dewasa ini lebih dikenal dengan
istilah keluarga meluas (extended family), yaitu keluarga inti berikut kerabat lain
dengan siapa hubungan baik dipelihara dan dipertahankan. Bentuk keluarga ini
tidak didasarkan pada perkawinan, melainkan pada pertalian darah dari sejumlah
kerabat dekat. (Horton, 2006: 268).
Bentuk keluarga tidak dapat dipisahkan dari kebudayaan masyarakat
sekitar tempat tinggal. Bagi masyarakat kebudayaan barat keluarga bisa terbentuk
baik dengan atau tanpa ikatan perkawinan yang sah, sedangkan di budaya timur
yang disebut keluarga adalah mereka yang terikat dalam ikatan perkawinan yang
sah. Jumlah anggota keluarga di masyarakat barat biasanya hanya terdiri dari
anggota keluarga inti yaitu ayah, ibu, dan anak. Sedangkan di masyarakat timur
konsep anggota keluarga bukan hanya terdiri dari keluarga inti namun termasuk
anggota keluarga yang lainnya seperti nenek, kakek, adik, keponakan, dan
sebagainya yang tinggal dalam satu rumah. (Sumarwan, dalam Wardyaningrum,
2010: 289-298).
Perubahan bentuk keluarga inti akan menimbulkan kesulitan dalam
komunikasi keluarga dan peran yang disandang. Hal ini juga berlaku ketika
bentuk keluarga inti berubah ke bentuk keluarga meluas. Anak yang dibesarkan
oleh kakek-neneknya mungkin merasa bahwa bentuk keluarganya tidak lazim dan
menolak untuk membicarakan tentang keluarganya ketika berada di sekolah. (Le
Poire, 2006: 17-19).
Salah satu peran utama dalam keluarga inti adalah pengasuhan anak.
Namun di dalam sebuah keluarga meluas (extended family) peran ini tidak hanya
menjadi dominasi orang tua, tetapi turut menimbulkan adanya intervensi dari
keluarga besar. Peran yang disandang oleh ayah dan ibu di dalam keluarga inti
sebenarnya memiliki porsi yang sama terutama dalam hal mendidik anak mereka.
Pendidikan non formal dalam lingkungan keluarga sadar atau tidak, akan turut
membentuk karakter dan kepribadian anak. (Le Poire, 2006: 16-22).
Sosialisasi juga menjadi salah satu fungsi keluarga. Keluarga menjadi
ujung tombak bagi masyarakat untuk melakukan sosialisasi kepada anak-anak
mengenai alam dewasa sehingga nantinya mereka dapat berfungsi dengan baik di
dalam masyarakat itu. (Horton, 2006: 275-276).
Fungsi sosialisasi tersebut diterapkan perlahan-lahan dalam proses
pengasuhan anak. Pengasuhan yang dilakukan keluarga ini memiliki pola.
Menurut pedoman yang dikeluarkan oleh Tim Penggerak PKK Pusat (1995) yang
dimaksud sebagai pola asuh anak dalam keluarga, adalah usaha orang tua dalam
membina anak dan membimbing anak baik jiwa maupun raganya sejak lahir
sampai dewasa (18 tahun), serta kegiatan kompleks yang memiliki dampak pada
anak dengan tujuan menciptakan kontrol pada anak. (Puspa, 2013).
Keberadaan beberapa orang dewasa ini memicu adanya intervensi atau
ikut campur tangan bahkan dominasi dari orang-orang sekitar dalam mendidik
anak. Keberadaan keluarga besar yang terlibat dalam mengasuh anak terkadang
menimbulkan kontra terhadap peraturan yang sudah disepakati sebelumnya yang
dapat menimbulkan kebingungan bagi anak. Bahkan dominasi pengasuhan oleh
pihak ketiga membuatnya menjadi lebih dekat dengan anak, sehingga memicu
adanya kecemburuan orang tua terhadap pihak ketiga. Hal-hal tersebut dapat
memicu konflik di antara orang tua si anak dengan anggota keluarga besar yang
lain.
Teori dan Metoda Penelitian
Teori dialektika hubungan (RDT) digunakan untuk memahami bahwa orangorang
yang telah memiliki hubungan menggunakan komunikasi untuk mengatasi
kekuatan yang bertentangan secara alami yang menimpa hubungan mereka setiap
saat. RDT menjelaskan bagaimana di dalam setiap hubungan mengalami
kontradiksi dialektika, yaitu suara-suara yang bersatu tetapi bertentangan. Dalam
teori ini disebutkan 3 pandangan mengenai dialog yaitu dialog sebagai proses
konstitutif, dialog sebagai percakapan, dan dialog sebagai estetika. (Littlejohn dan
Foss, 2009: 298-300).
Pengasuhan anak dalam keluarga besar melibatkan beberapa pihak selain
orang tua kandung si anak. Hubungan antar partisipan (orang tua, kakek-nenek,
paman, bibi, anak) berkembang melalui proses komunikasi yang kontradiktif
terutama dalam konteks pengasuhan anak. Pemaknaan masing-masing individu
terhadap pengasuhan anak mungkin berbeda dan bahkan bertentangan. Dalam
perbedaan ini justru makna dapat terbentuk. Tidak menutup kemungkinan masingmasing
individu dapat saling mengerti dan hubungan keluarga semakin dekat.
Dalam keluarga besar yang terdiri dari beberapa individu menggunakan dialog
sebagai proses komunikasi yang tidak terlepas dari kontradiksi dialektika. Meski
terdapat kontradiksi, dalam dialog tersebut muncul suatu pemahaman yang estetis
tentang hubungan keluarga besar yang dimiliki oleh partisipan (Littlejohn dan
Foss, 2009: 306).
Sedangkan untuk menyelesaikan konflik yang muncul di dalam keluarga,
terdapat lima macam gaya penyelesaian konflik menurut K.W.Thomas dan R.H.
Killmann (dalam Bebee, 2005: 231-236): (1) avoidance atau menghindar dari
masalah yang ada, (2) accomodation atau mengalah kepada partner, (3)
competition atau menyelesaikan masalah dengan beradu pendapat hingga salah
satu pihak menang, (4) compromise atau menentukan jalan tengah, (5)
collaboration atau menampilkan konflik sebagai sebuah masalah untuk
diselesaikan bersama-sama.
Penelitian ini menggunakan tipe penelitian kualitatif yang merujuk pada
paradigma intepretif. Penelitian tipe kualitatif merupakan penelitian yang
menggunakan pendekatan alamiah untuk mencari dan menemukan pengertian atau
pemahaman tentang fenomena dalam suatu latar yang berkonteks khusus dan
tidak mengadakan perhitungan. (Moleong, 2007: 3-5).
Pendekatan yang digunakan dalam mengkaji fenomena tersebut adalah
tradisi fenomenologi. Fenomenologi berusaha memahami arti suatu peristiwa dan
kaitannya terhadap orang-orang biasa dalam situasi tertentu, dimana yang
ditekankan adalah aspek subjektif dari perilaku orang tersebut. Fenomenologi
menganggap bahwa manusia secara aktif merepresentasikan pengalaman mereka
dan memahami dunia berdasarkan pengalaman mereka. (Littlejohn, 2002: 38).
Komunikasi dalam pengasuhan anak merupakan fenomena yang dialami
secara sadar yang diseleksi untuk menjadi pengalaman masing-masing individu.
Tujuan penelitian ini sejalan dengan tujuan fenomenologi, yaitu untuk
mempelajari bagaimana fenomena dialami dalam kesadaran, pikiran, dan tindakan,
seperti bagaimana fenomena tersebut bernilai atau diterima secara estetis.
(Kuswarno, 2009: 2).
Memahami Pengalaman Komunikasi Pengasuhan Anak Dalam Extended
Family
Cara pengasuhan anak yang diterapkan seseorang tidak terlepas dari pemaknaan
masing-masing individu terhadap pengasuhan itu sendiri. Pengasuhan anak di
mata para informan bukan saja merupakan perkara fisik atau sesuatu hal yang
dapat dilihat mata. Lebih dari itu seluruh informan mengungkapkan bahwa
pengasuhan anak juga berkaitan dengan memberikan pendidikan baik secara
psikis dan sosial dalam bentuk kasih sayang, perhatian, komunikasi, pembelajaran,
dan kontrol. Le Poire (2006: 134) mencatat bahwa figur orang tua di dalam
keluarga amat memperhatikan keperluan anak-anak agar mereka tumbuh dengan
sehat. Orang tua berkomunikasi dalam cara-cara yang dibentuk untuk membantu
anak berkembang secara intelektual, fisik, emosional, dan sosial, yang mengarah
pada kesehatan dan kesejahteraan terbaik bagi mereka.
Kegiatan pengasuhan anak yang dilakukan para informan sehari-hari
dilakukan bergantian dengan anggota keluarga besar yang lain, biasanya
berdasarkan waktu luang di luar jam kerja mereka. Aktifitas keseharian tersebut
terkadang digunakan informan untuk berbincang-bincang dengan anak, mengajak
mereka bercerita kegiatan selama di sekolah, atau menjelaskan kepada anak halhal
yang baru mereka temukan. Akan tetapi kemajuan teknologi yang berkembang
sampai ke dunia permainan lebih menarik bagi anak-anak dari pada harus
menuruti perintah orang tua untuk belajar, tidur siang, bahkan makan. Dalam
menghadapi dan menyelesaikan hal ini hampir seluruh informan mengambil
langkah serupa yaitu memarahi anak dan menjelaskan. Langkah ini selalu
dilakukan agar perilaku anak dapat terkontrol dengan baik.
Meskipun berpartisipasi dalam kegiatan pengasuhan anak yang
melibatkan orang ketiga, mayoritas informan justru menyatakan ketidaksetujuan
bahkan ketidaksukaan terhadap keberadaan pihak ketiga dalam proses pengasuhan
anak. Menurut mereka campur tangan pihak ketiga justru berpotensi menimbulkan
perbedaan pandangan yang berdampak pada perbedaan cara pengasuhan anak.
Berdasarkan temuan penelitian kedua ibu yang menjadi informan memiliki
pandangan bahwa sebagai ibu, mereka lah yang mengemban tanggung jawab
dalam mengasuh anak, sementara anggota keluarga besar hanya membantu,
selama yang bersangkutan tidak bisa melakukan kewajibannya.
Strategi komunikasi pengasuhan anak meliputi aspek perawatan dan
kontrol. (Baumrind, dalam Le Poire 2006: 134-139). Kedua hal ini memerlukan
proses interaksi orang tua dan anak. Dalam penelitian ini ditemukan suatu realita
dimana anggota keluarga besar memiliki intensitas interaksi dengan anak yang
lebih tinggi, jika dibandingkan dengan ibu sebagai orang tua, sehingga seolaholah
mereka mendominasi pengasuhan anak. Tingginya intensitas interaksi pihak
ketiga dengan anak dalam keluarga besar membuat anak-anak lebih merasa dekat
dan terbuka kepada nenek dan paman.
Upaya Menangani Konflik tentang Pengasuhan Anak dalam Extended
Family
Saat berhubungan dengan pengasuhan anak di dalam keluarga, terutama dalam
keluarga besar, dimungkinkan terjadi adanya perbedaan pendapat, cara pandang,
cara pengasuhan, yang seringkali menimbulkan pertengakaran di antara anggota
keluarga. Dalam menyelesaikan masalah tentang pengasuhan anak dalam keluarga
besar, masing-masing informan mengesampingkan gaya penyelesaian konfliknya,
dan cenderung mengambil gaya collaboration dimana mereka mengambil jalan
berdiskusi dengan anggota keluarga yang bermasalah untuk mencari jalan
keluarnya bersama-sama. Semua proses komunikasi secara tatap mata tersebut
dilakukan tanpa adanya pihak ketiga dari anggota keluarga besar yang menjadi
penengah.
Berdasarkan pengalaman menghadapi konflik di dalam keluarga, semua
informan sepakat bahwa mereka tetap memiliki hubungan baik dengan anggota
keluarga, bahkan menjadi semakin dekat dan mengenal kepribadian masingmasing.
Kesimpulan
1. Kegiatan pengasuhan anak dianggap lebih tepat jika dilakukan oleh orang tua
kandung anak dari pada oleh figur orang tua yang lain, sebab merekalah yang
lebih mengerti apa saja kebutuhan pokok anak. Anggota keluarga besar hanya
bersifat mendukung dalam proses kegiatan pengasuhan dalam bentuk
memberikan perhatian dan memenuhi kebutuhan anak di saat orang tua
kandung mereka tidak berada di rumah karena berbagai alasan, misalnya
karena harus bekerja.
2. Proses pengasuhan anak yang terjadi di dalam keluarga besar tetap
melibatkan dimensi responsif dan tuntutan guna mengarahkan perilaku anak.
Gaya authoritative di mana tingkat responsif dan kontrol tinggi menjadi
pilihan anggota keluarga dengan pertimbangan anak-anak akan menjadi lebih
segan terhadap figur orang tua memegang kuasa penuh atas diri mereka,
namun di saat lain tetap memberikan perhatian, kehangatan, dan kasih
sayang.
3. Perbedaan cara pengasuhan dan intensitas komunikasi tatap muka dengan
anak di antara orang tua dan anggota keluarga besar berdampak pada
kedekatan dan keterbukaan anak dengan pihak ketiga lebih besar dari pada
dengan orang tuanya sendiri.
4. Penyelesaian konflik yang muncul di dalam keluarga besar cenderung
menggunakan gaya collaboration di mana anggota keluarga besar berdiskusi
mengenai suatu masalah untuk diselesaikan bersama. Gaya penyelesaian
konflik individu tidak selalu diterapkan. Mereka akan menyesuaikan diri
dengan anggota keluarga yang lain, terutama demi kepentingan anak-anak.
DAFTAR PUSTAKA
Beebe, Steven. A. (2005). Interpersonal Communication Relating to Others(4th
ed). USA : Pearsons Education.
Braithwaite, Dawn O and Leslie A. Baxter. (2006). Engaging Theories in Family
Communication Multiple Perspectives. California: Sage Publications,
Inc.
Horton, Paul dan Chester L. Hunt. (2006). Sosiologi Jilid I (Edisi 6). Jakarta:
Erlangga
Kuswarno, Engkus. (2009). Metodologi Penelitian Komunikasi Fenomenologi:
Konsepsi, Pedoman, dan Contoh Penelitian. Bandung: Widya
Padjadjaran
Le Poire, Beth. A. (2006). Family Communication Nurturing and Control in a
Changing World. California: Sage Publication
Littlejohn, Stephen W. (2002). Theories of Human Communication (7th
ed).USA:Wadsworth.
Littlejohn, Stephen W dan Karen A. Foss. (2009). Teori Komunikasi(Edisi 9).
Jakarta: Salemba Humanika.
Moleong, Lexy J. (2007). Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja
Rosda Karya
Wadyaningrum, Damayanti. (2010). Pola Komunikasi Keluarga dalam
Menentukan Konsumsi Nutrisi bagi Anggota Keluarga. Jurnal Ilmu
KomunikasiFISIP UPN Yogyakarta 8 (3): 289-298.
Puspa, Dian. (2013). Pola Asuh Anak dalam Keluarga (Makalah). http://blogdianpuspa.
blogspot.com/2013/04/pola-asuh-anak-dalam-keluargamakalah.
html. Diunduh 1 Juli 2013, pukul 10.20 WIB


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.



Interaksi Online, is published by Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro, Jln. Prof. Soedarto, SH, Kampus Undip Tembalang, Semarang, Jawa Tengah 50275; Telp. (024)7460056, Fax: (024)7460055


Creative Commons License
Interaksi Online by http://ejournal-s1.undip.ac.id/index.php/interaksi-online is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.



Lihat Statistik Pengunjung