Penerimaan Suku Anak Dalam Terhadap Pendidikan

Received: 2 Oct 2013; Published: 31 Oct 2013.
View
Open Access
Citation Format:
Abstract

ABSTRACTION
TITLE :
NAMA :
NIM :
ACCEPTANCE OF EDUCATION AMONG ANAK
DALAM TRIBE
M. SYAMSUL HIDAYAT
D2C606031
Trough the nine-years compulsory education program, Education
Department of Soralangun, Jambi held socialization the importance of education
for Anak Dalam Tribe. The local government was purpose to prevalent education
for all Sarolangun citizen, included Anak Dalam Tribe. However, the fact is Anak
Dalam Tribe have some response about the education ratification by government,
some of Anak Dalam Tribe accepting the education, but most of them resist the
socialization by government because they have not been taught by their parents,
temenggung, and their ancestor, so they don’t have to accept it and attend school.
This Research aims to find out the acceptance of education among Anak
Dalam Tribe, why most of them who have faith that education never been taught
by their ancestor instead accept it and finally attend school. This research was
conducted by using phenomenological approach by relating the government
experience of socialization who with theory of persuasion to encourage and
change the thought and assumption of Anak Dalam Tribe so they accept education
and attend school. Also acceptance and experience of Anak Dalam Tribe after
they accept and attend school, this research attempts to explain the Anak Dalam
Tribe’s efforts in order to be accepted by people outside agains the stereotype
about them in the people’s sight and otherwise. The subject of this research
consists of three people from government dan three Anak Dalam Tribe’s people
who attend school and settle outside the forest. The data was obtained
byinterview, observation, and literature.
Results of this study indicate that government was done persuasion
communication by interacting directly with Anak Dalam Tribe, trying to convince
and changing the thought and behavior of Anak Dalam Tribe. In effort to change
the behavior, the governments formerly try to establish the cognitive and affective
component from Anak Dalam Tribe, the expectation is by changing the
component, could change their behavior. To establish the cognitive component,
government conveying the importance of education and then the teachers and
experts in their field indirectly has set an example for Anak Dalam Tribe. The
government also gives all equipment and school supplies. Moreover, Anak Dalam
Tribe is free of charge for school. It is done in order to establish the affective
component of Anak Dalam Tribe. After cognitive and affective has been establish,
it will be directly followed by changes of behavior, that is Anak Dalam Tribe who
want to attend school.
Key words: acceptance, persuasion, Anak Dalam Tribe, education
ABSTRAKSI
JUDUL :
NAMA :
NIM :
Penerimaan Suku Anak Dalam Terhadap Pendidikan
M. SYAMSUL HIDAYAT
D2C606031
Dengan adanya program wajib belajar sembilan tahun, Dinas Pendidikan
Kabupaten Sarolangun, Jambi, mengadakan sosialisasi pentingnya pendidikan
terhadap Suku Anak Dalam (SAD). Tujuan dari pemerintah daerah adalah
meratanya pendidikan bagi semua warga masyarakat yang ada di Kabupaten
Sarolangun, termasuk Suku Anak Dalam. Namun, pada kenyataannya adalah,
Suku Anak Dalam memiliki beberapa tanggapan tentang disosialisasikannya
pendidikan oleh pemerintah, sebagian Suku Anak Dalam menerima adanya
pendidikan, namun sebagian besar menolak sosialisasi yang dilakukan oleh
pemerintah dengan alasan tidak sesuai dengan tradisi yang diajarkan dalam
ingroup oleh temenggung, hingga nenek moyang mereka, sehingga Suku Anak
Dalam tidak harus menerima dan bersekolah.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui penerimaan Suku Anak Dalam
terhadap pendidikan, mengapa Suku Anak Dalam yang mayoritas memiliki
kepercayaan bahwa pendidikan tidak pernah diajarkan oleh nenek moyang mereka
justru ada yang menerima hingga akhirnya bersekolah. Penelitian ini dilakukan
dengan menggunakan pendekatan fenomenologi yang mengaitkan pengalamanpengalaman
pemerintah dalam melakukan sosialisasi melalui teori persuasi untuk
mengajak serta merubah pemikiran serta anggapan Suku Anak Dalam sehingga
Suku Anak Dalam menerima pendidikan dan sekolah. Serta penerimaan dan
pengalaman Suku Anak Dalam setelah Suku Anak Dalam menerima dan
bersekolah, penelitian ini juga mencoba menggunakan co-cultural theory untuk
menjelaskan usaha-usaha Suku Anak Dalam agar dapat diterima oleh masyarakat
luar setelah adanya strereotip negatif tentang Suku Anak Dalam. Subyek
penelitian terdiri dari tiga orang pemerintah dan tiga orang Suku Anak Dalam
yang bersekolah dan menetap di luar hutan, dimana pengumpulan data diperoleh
dari hasil wawancara, observasi, dan studi pustaka.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pemaknaan individu Suku Anak
Dalam yang telah bersekolah terhadap pendidikan telah berubah. Pendidikan dan
bersekolah dimaknai sebagai salah satu hal yang menyenangkan serta
menguntungkan untuk masa depan individu Suku Anak Dalam. Pengetahuan baru
setelah bersekolah membuat cara pandang individu Suku Anak Dalam tentang
masa depan mengalami perubahan, tentang cita-cita dan lapangan pekerjaan yang
lebih layak. Pengalaman-pengalaman baru juga dirasakan individu Suku Anak
Dalam setelah bersekolah, seperti
Key words: penerimaan, persuasi, Suku Anak Dalam, pendidikan
PENERIMAAN SUKU ANAK DALAM (SAD)
TERHADAP PENDIDIKAN
Summary Skripsi
Disusun untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan
Pendidikan Strata I
Jurusan Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Diponegoro
Penyusun :
Nama : M Syamsul Hidayat
NIM : D2C606031
JURUSAN ILMU KOMUNIKASI
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2013
PENDAHULUAN
Pendidikan, merupakan salah satu bagian dari hak asasi manusia yang harus
terpenuhi, selain menjadi bagian dari hak asasi manusia, pendidikan juga
merupakan salah satu elemen penting dimana suatu kesuksesan dan kemajuan
Negara di ukur oleh seperti apa pendidikan di Negara tersebut. Oleh karena itu
setiap warga negara Indonesia berhak untuk memperoleh kesempatan belajar
sebaik-baiknya dengan ditunjang oleh sarana dan prasarana yang layak. Sehingga
dimanapun mereka berada harus dapat dijangkau oleh fasilitas pendidikan yang
layak sebagai hak-hak asasi bagi mereka.
Adanya program wajib belajar Sembilan tahun yang digalakkan oleh
pemerintah sejak beberapa tahun yang lalu mendapat respon yang positiv bagi
masyarakat Indonesia. Tentunya, hampir semua pemerintah daerah juga berperan
serta dalam mensosialisasikan program tersebut. Tidak ketinggalan yang
dilakukan oleh pemerintah daerah kabupaten Sarolangun, Jambi. Pemerintah
daerah sarolangun pun tidak pandang bulu, semua elemen masyarakat, baik yang
di kota, pedesaan hingga daerah yang susah dijangkaupun menjadi target
pemerintah guna sosialisasi pentingnya pendidiakn. Salah satunya Suku anak
dalam, tentunya menjadi sesuatu yang sangat baru bagi suku anak dalam. Banyak
dari mereka yang hingga sekarang masih kurang bisa menerima sosialisasi yang
dilakukan oleh pemerintah.
Program pendidikan bagi Suku Anak Dalam yang dicanangkan oleh
pemerintah cenderung memunculkan fenomena perubahan perilaku bagi Suku
Anak Dalam. Pasalnya, Suku Anak Dalam atau Suku Kubu yang pada awalnya
belum pernah sama sekali mengenal pendidikan justru mau menerima adanya
pendidikan. Meskipun belum semua Suku Anak Dalam (SAD) yang ada mau
bersekolah, setidaknya, lebih dari 50 anak telah melaksanakan kegiatan belajar
mengajar.
Namun, Suku Anak Dalam, yang pada hakekatnya lebih suka berburu dan
melangun, cenderung kurang bisa menerima adanya perubahan dan serta adanya
sesuatu yang baru, yang menutup diri dengan perkembangan serta kemajuan.
Suku Anak Dalam lebih susah diatur, dalam arti susah jika diberi penjelasan
tentang sesuatu yang baru, semisal tentang pendidikan, mereka lebih memilih
melangun daripada harus duduk dikursi sekolah mendengarkan dan
memperhatikan pelajaran yang disampaikan oleh pengajar.
Bahkan, beberapa individu Suku Anak Dalam cenderung beranggapan
bahwa sekolah adalah sesuatu yang menyesatkan dan sekolah merupakan sesuatu
yang belum dan tidak pernah diajarkan oleh nenek moyang mereka, terlebih
sekolah tidak membuat mereka kenyang. Padahal, Surjadi dalam bukunya
Pembangunan Masyarakat Desa mengatakan bahwa, Bila kesempatan akan
lapangan pekerjaan berkembang diluar masayarakatnya, maka sekolah dianggap
oleh orang - orang sebagai pintu gerbang bagi anak - anaknya untuk memperoleh
pekerjaan yang baik diluar masyarakat (Surjadi, 1989: 101). Apa yang
disampaikan oleh Surjadi jelas bahwa pendidikan merupakan elemen serta sarana
utama untuk membuka masa depan dan cita-cita.
Adanya sesuatu yang baru dalam kelompok atau tatanan masyarakat
tentunya menjadikan pengalaman yang baru juga bagi manusia atau masyarakat
tersebut. Masyarakat yang pada awalnya belum mengenal serta mengetahui
tentang pendidikan, belajar mengajar dan bersekolah, masyarakat yang pada
dasarnya masih memegang teguh ajaran-ajaran adat istiadat, sebagian dari mereka
kini telah mengenal serta melakukan kegiatan belajar mengajar. Namun tidak
demikian bagi sebagian kecil Suku Anak Dalam yang ada di Desa Air Hitam
Kecamatan Pauh Kabupaten Sarolangun atau yang berada di Taman Nasional
Bukit Duabelas, sebagian kecil dari Suku Anak Dalam yang ada disana telah
mengenal serta melakukan pendidikan atau kegiatan belajar mengajar. Hal ini
menjadi pengalaman baru yang sebelumnya belum pernah dirasakan serta
diperoleh oleh mereka Suku Anak Dalam. Pendidikan menjadi fenomena baru
bagi mereka, pengalaman serta kahidupan baru tentunya.
Disinilah yang menarik. Suku Anak Dalam yang pada dasarnya taat serta
masih menjunjung ttinggi ajaran-ajaran yang diajarkan oleh nenek moyang
mereka justru mau serta bisa menerima adanya pendidikan serta kegiatan belajar
mengajar. Bagaimana penerimaan Suku Anak Dalam terhadap fenomena baru
yang sebelumnya belum pernah mereka rasakan, yaitu pendidikan. Fenomena
serta pengalaman seperti apa yang membuat dan menjadikan mereka mau
bersekolah. Pengalaman seperti apa yang mereka dapatkan setelah melaksanakan
kegiatan belajar mengajar selama ini.
PEMBAHASAN
Pada awalnya, para individu Suku Anak Dalam cenderung memiliki pandangan
atau persepsi negatif terhadap pendidikan formal. Fenomena tersebut terkait
dengan ajaran dari orang tua, temenggung (kepala suku), dan bahkan nenek
moyang mereka yang mengasumsikan bahwa pendidikan yang diterima dari
sekolah bukanlah sebuah kegiatan yang wajib untuk dilakukan. Alasannya,
dengan mengikuti kegiatan belajar di sekolah, maka waktu mereka untuk
melakukan kegiatan seperti berhutan menjadi tersisihkan, sehingga label yang
kemudian muncul adalah mereka akan meninggal karena tidak dapat memenuhi
kebutuhan hidup mereka dari berhutan.
Pendidikan formal atau bersekolah adalah salah satu fenomena yang relatif
baru bagi individu Suku Anak Dalam. Sebelumnya, mereka tidak pernah
diperkenalkan adanya istilah pendidikan maupun istilah bersekolah. Seperti yang
disampaikan oleh Edmund Husserl, bahwa fenomenologi berfokus pada
bagaimana orang mengalami fenomena tertentu, menyelidiki bagaimana individu
mengkonstruksikan makna dari sebuah pengalaman yang mereka alami dan
bagaimana makna yang ditangkap oleh individu tersebut bisa memicu
terbentuknya makna kelompok atau bahkan membentuk pemahaman baru pada
kebudayaan tertentu (Vandersteop dan Johnston, 2009: 206). Terkait dalam hal ini
adalah kemunculan pengetahuan baru dari pengalaman individu Suku Anak
Dalam mengenai pendidikan yang diperolehnya, serta menghasilkan beberapa
pandangan yang berhasil dimaknai oleh individu Suku Anak Dalam.
Persepsi awal dari Suku Anak Dalam terhaap pendidikan yang terbentuk
cenderung negatif. Namun, seiring dengan terus dilakukannya sosialisasi oleh
pemerintah tentang pentingnya pendidikan serta adanya faktor pendorong internal
(cita-cita hidup) dalam diri individu Suku Anak Dalam, sebagian individu Suku
Anak Dalam cenderung menjadi lebih aktif untuk mengikuti kegiatan belajar di
sekolah. Bahkan, pemerintah membangun Sekolah Dasar khusus bagi Suku Anak
Dalam. Persepsi individu Suku Anak Dalam terhadap pendidikan formal yang
pada awalnya menganggap bahwa pendidikan adalah ajaran yang tidak benar,
dalam perkembangannya cenderung mulai mengalami perubahan, dan bahkan
Suku Anak Dalam telah bersekolah dan menempati rumah yang disediakan oleh
pemerintah.
Sehingga, individu Suku Anak Dalam cenderung memaknai pendidikan
dan bersekolah sebagai salah satu hal yang menyenangkan sekaligus
menguntungkan. Hal ini disampaikan oleh salah satu individu Suku Anak Dalam
bahwa dengan bersekolah maka akan mendapatkan makanan ataupun jajanan,
bahkan program rekreasi atau berwisata yang diselenggarakan oleh sekolah
menjadi salah satu faktor pendorong bagi Suku Anak Dalam untuk bersekolah.
Fenomena paling menonjol terkait dengan konstruksi makna pendidikan bagi
individu Suku Anak Dalam adalah bahwa dengan mengikuti pelajaran di sekolah,
mereka memiliki gambaran tentang cita-cita hidup seperti ingin menjadi seorang
anggota kepolisian. Cita-cita tersebut terungkap melalui pengalaman masa lalu
yang kurang menyenangkan, karena mereka merasa sering menjadi korban
penipuan dari toke atau pengepul. Hal tersebut mengindikasikan adanya
perubahan dalam memahami makna pendidikan formal yang diterima oleh
individu Suku Anak Dalam. Pernyataan tersebut bukan menjadi satu-satunya
alasan informan Suku Anak Dalam memaknai pendidikan dan bersekolah, mereka
menganggap bahwa bersekolah adalah salah satu cara untuk mencari teman
bermain yang banyak, dan bukan hanya dari kalangan Suku Anak Dalam saja,
namun teman dari orang luar (bukan Suku Anak Dalam).
Dalam pengalaman sadar yang dialami individu Suku Anak Dalam,
terdapat beberapa faktor yang mendorong individu Suku Anak Dalam untuk
bersekolah, yaitu adanya rayuan serta pemberian sesuatu yang menarik (imingiming)
oleh pemerintah dan pihak sekolah, membuat individu Suku Anak Dalam
akhirnya bersekolah. Para informan mengungkapkan bahwa dengan adanya
pemberian baju baru (seragam sekolah) menjadi salah satu alasan individu Suku
Anak Dalam untuk bersekolah. Selain itu, pemberian perlengkapan dan kebutuhan
sekolah oleh pemerintah daerah, juga menjadi faktor penarik tersendiri bagi
individu Suku Anak Dalam untuk bersekolah.
Pada awalnya, keinginan bersekolah terbentuk bukan karena adanya
dorongan pribadi (faktor internal) dari individu Suku Anak Dalam. Para informan
mengatakan bahwa alasan pertama mereka bersekolah lebih kepada faktor
eksternal, yaitu dorongan dari orang tua mereka. Alasan orang tua Suku Anak
Dalam meminta anaknya untuk bersekolahpun bukan tanpa alasan, para orang tua
mengatakan, dengan bersekolah maka akan diberikan makanan serta pakaian baru
tanpa dipungut biaya. Asumsi orang tua Suku Anak Dalam tersebut didasari dari
adanya sosialisasi yang dilakukan oleh pemerintah yang menyampaikan suatu
informasi mengenai adanya reward jika anak-anak aktif bersekolah.
Fenomena yang paling menonjol terkait dengan minat individu Suku Anak
Dalam untuk menimba ilmu di sekolah formal adalah adanya pembagian makanan
yang dilakukan oleh pihak sekolah. Bagi para informan, adanya pembagian
makanan yang dilakukan oleh pihak sekolah secara rutin, membuat mereka
menjadi bersemangat untuk tetap bersekolah. Pembagian makanan yang diberikan
atau dilakukan oleh pihak sekolah membuat Suku Anak Dalam ahirnya
bersekolah, ketertarikan individu Suku Anak Dalam terhadap makanan orang luar
(bukan Suku Anak Dalam) menjadi salah satu daya tarik bagi mereka untuk
berangkat ke sekolah. Hal ini terjadi karena Induvidu Suku Anak Dalam merasa
tidak memiliki kemampuan untuk membuat makanan selayaknya yang dimakan
oleh orang luar, makanan seperti nasi goreng, bubur, dan lauk pauk seperti ikan
laut tidak pernah dirasakan oleh individu Suku Anak Dalam.
Suku Anak Dalam beranggapan bahwa sekolah dan belajar telah
memberikan sebuah pengalaman baru yang sebelumnya tidak pernah mereka
dapatkan. Sekarang, Suku Anak Dalam yang telah bersekolah mengaku menjadi
semakin mengenal nama-nama pahlawan perjuangan. Jika dibandingkan dengan
sebelum Suku Anak Dalam bersekolah, mereka tidak mengenal nama-nama
menteri bahkan nama presiden Indonesia. Kemampuan mengoperasikan benda
elektronik juga menjadi salah satu pengalaman berbeda yang sebelumnya tidak
mereka dapatkan. Dengan kemampuan membaca yang mereka miliki, kini Suku
Anak Dalam yang telah bersekolah mampu mengganti channel televisi yang ada
di rumah mereka, serta mengganti dan mencari channel parabola yang telah
terpasang di rumah. Kemampuan mengoperasikan benda elektronik lainnya
seperti handphone juga menjadi salah satu pengalaman baru bagi Suku Anak
Dalam. Ketika Suku Anak Dalam sebelum bersekolah, mereka hanya
menggunakan handphone sekedar untuk menonton televisi dan memutar lagu, kini
mereka mampu memaksimalkan kegunaan handphone tersebut, selain untuk
berkomunikasi, mereka telah mampu meng akses facebook dari handphone
mereka.
dengan bersekolah dan belajar menjadikan mereka memiliki kemampuan
untuk membaca serta menulis, memiliki kemampuan bersosialisasi dan
bernegosiasi. Dibandingkan dengan ketika Suku Anak Dalam belum bersekolah,
Suku Anak Dalam tidak pernah berhubungan, bersosialisasi, dan berinteraksi
dengan orang luar, meskipun pernah, interaksi hanya terjadi beberapa kali dan
tidak se sering sekarang. Hal ini terjadi dikarenakan kehidupan Suku Anak Dalam
yang lebih banyak berada di hutan. Sebelum sekolah, Suku Anak Dalam keluar
dari hutan hanya ketika hendak menjual hasil hutan mereka. Berbeda dengan
ketika Suku Anak Dalam telah bersekolah seperti sekarang, bagi Suku Anak
Dalam yang telah bersekolah, bersosialisasi dengan orang luar kini lebih sering
terjadi. Hal ini terjadi karena selain di sekolah mereka harus bersosialisasi dengan
orang luar, kehidupan sehari-hari juga menuntut Suku Anak Dalan untuk lebih
sering bersosialisasi dengan orang luar, karena perumahan yang Suku Anak
Dalam tempati berada di lingkungan dan di sekitar rumah warga atau hampir
semua tetangga mereka adalah orang luar.
Dengan berpindah serta bertempat tinggal Suku Anak Dalam di sekitar
atau bertetangga dengan orang luar telah merubah anggapan serta stereotype
Suku Anak Dalam terhadap orang luar. Dengan berteman dengan orang luar,
komunikasi serta interaksi mereka menjadi semakin intens dan semakin sering.
Fenomena tersebut membuat mereka saling membuka diri satu sama lain, Menurut
Irwin Altman dan Dalmas Taylor (Littlejohn, 2005 : 194) dalam teori penetrasi
sosial (Social Penetration Theory) bahwa seseorang melakukan komunikasi yang
bergerak dari unintimate kemudian mencapai puncak pada titik intimate. Proses
tersebut adalah penetrasi yang mana syarat mutlaknya yaitu self disclosure atau
keterbukaan. Terjadinya keterbukaan diri diantara Suku Anak Dalam dengan
orang luar lebih dilatar belakangi adanya keinginan untuk saling mengenal satu
sama lain, memperoleh pengetahuan dari apa yang sebelumnya belum pernah
didapat oleh mereka.
Suku Anak Dalam yang telah mampu dan melangsungkan komunikasi
atau sosialisasi dengan orang luar merupakan salah satu contoh adanya upaya dari
Suku Anak Dalam (kelompok minoritas) agar diterima oleh orang luar (kelompok
mayoritas). Orbe menjelaskan dalam co-cultural theory, yang mengkaji
bagaimana anggota kelompok minoritas berkomunikasi dengan anggota kelompok
dominan (Littlejohn, 2009: 264). Usaha yang dilakukan oleh individu Suku Anak
Dalam cenderung mengarah pada tujuan asimilasi. Fenomena yang terjadi antara
Suku Anak Dalam dengan orang luar, selain telah melakukan komunikasi dan
bersosialisasi dengan orang luar, Suku Anak Dalam juga mengganti nama mereka.
Seperti informan yang penulis temui, dua dari tiga informan Suku Anak Dalam
telah merubah namanya, yang pertama adalah Abdul Rahman, yang memiliki
nama asli Nyembah, yang ke dua adalah Farida yang memiliki nama asli
Gemensek.
PENUTUP
Pada awalnya, individu Suku Anak Dalam cenderung memiliki persepsi negatif
terhadap pendidikan yang disosialisasikan oleh pemerintah. Hal itu terjadi karena
bertentangan dengan ajaran leluhur, sehingga individu Suku Anak Dalam merasa
tidak perlu bersekolah. Namun seiring dengan perkembangan waktu, persepsi
mereka mulai berubah. Individu Suku Anak Dalam merasa senang dengan
bersekolah, karena ketika bersekolah, mereka akan mendapatkan makanan serta
jajan yang dibagikan oleh pihak sekolah.
Ada beberapa faktor yang akhirnya mampu membuat para individu Suku
Anak Dalam menerima pendidikan. Penerimaan individu Suku Anak Dalam
dipengaruhi oleh faktor-faktor dari luar, seperti adanya imbalan atau sesuatu yang
menarik yang diberikan dan disampaikan oleh pemerintah. Serta adanya dorongan
atau ‘perintah’ dari orang tua mereka untuk bersekolah. Meskipun dorongan dari
orang tua mereka dilatar belakangi dengan adanya imbalan berupa akan
dibagikannya pakaian baru (seragam sekolah) dan makanan oleh pihak sekolah.
Dengan bersekolahnya individu Suku Anak Dalam, pengalamanpengalaman
baru dialami oleh mereka. Memiliki teman serta bersosialisasi dengan
orang luar (bukan Suku Anak Dalam) menjadi pengalaman baru yang didapat
ketika bersekolah. Kemampuan menggunakan dan mengoptimalkan peralatan
elektronik, memiliki kemampuan membuat serta log in sosial media seperti
facebook di handphone juga dimiliki oleh individu Suku Anak Dalam setelah
bersekolah. Hal ini didasari pada kemampuan menulis, membaca, dan berbahasa
Inggris yang diajarkan ketika mereka bersekolah.
DAFTAR PUSTAKA
Littlejohn. Stephen W, and Foss. A Karen. 2009. Teori Komunikasi: Theories of
Human Communication. Jakarta: Salemba Humanika.
Surjadi A. 1989. Pembangunan masyarakat Desa. Bandung: PT. Mandar Maju
Vanderstoep, Scott W. and Deirdre D. Johnston. 2009. Research Methods for
Everyday Life “Blending Qualitative and Quantitative Approaches”. San
Fransisco, CA: Jossey-Bass.
http://www.kpde.batangharikab.go.id/?p=166 (diunduh pada tangal 7 November
2012)
http://www.tarungnews.com/fullpost/budaya/1318475559/kehidupan-primitifsuku-
kubu-anak-dalam-di-jambi.html (diunduh pada tanggal 10 November
2012)

Article Metrics: