Adaptasi Budaya dan Harmoni Sosial ( Kasus Adaptasi Budaya Ikatan Mahasiswa Berbasis Etnisitas di Yogyakarta )

Fitria Purnama Sari, Taufik Suprihatini, Turnomo Rahardjo

Abstract


Adaptasi Budaya dan Harmoni Sosial
( Kasus Adaptasi Budaya Ikatan Mahasiswa Berbasis Etnisitas di Yogyakarta )
Abstrak
Mahasiswa perantauan merupakan pendatang di sebuah daerah dengan latar belakang budaya yang
berbeda dari daerah asalnya. Saat berada di daerah baru, biasanya mahasiswa perantauan akan bergabung
dalam sebuah ikatan mahasiswa berbasis etnisitas. Ikatan mahasiswa berbasis etnisitas ini bertujuan untuk
menyatukan mahasiswa perantauan. Namun, ikatan mahasiswa berbasis etnisitas ini terkesan eksklusif,
tertutup dan tidak mau berinteraksi dengan budaya di luar ikatan mahasiswa berbasis etnisitas. Kesan
eksklusif dan tertutup rentan terhadap konflik dengan host culture. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mengetahui cara beradaptasi mahasiswa perantauan yang tergabung dalam ikatan mahasiswa berbasis
etnisitas, kendala yang dihadapi mahasiswa perantauan selama beradaptasi dan memahami penerimaan
host culture terhadap budaya minoritas mahasiswa perantauan. Upaya menjawab permasalahan dan tujuan
penelitian dilakukan dengan paradigma interpretif dengan menggunakan metode analisis fenomenologi.
Teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah Anxiety/Uncertainty Management Theory (Gudykunst,
William : 2005 ), Interaction Adaption Theory ( Gudykunst, William : 2005 ). Subjek penelitian adalah
enam mahasiswa perantauan yang tergabung dalam tiga ikatan mahasiswa berbasis etnisitas serta tiga
orang host culture yang berstatus mahasiswa. Sedangkan lokasi penelitian ini berada di Yogyakarta.
Hasil penelitian menunjukkan mahasiswa perantauan harus beradaptasi dengan budaya di Yogyakarta,
seperti bahasa, adat istiadat dan cita rasa makanan. Mahasiswa perantauan akan menggunakan tiga
strategi untuk beradaptasi dengan bahasa, yaitu strategi aktif, pasif dan interaktif. Sedangkan untuk
beradaptasi dengan adat istadat di Yogyakarta, mahasiswa perantauan mempelajari saat berinteraksi
dengan host culture. sedangkan untuk beradaptasi dengan cita rasa makanan, mahasiswa perantauan
cenderung untuk memilih makanan yang cocok dengan selera mereka. Meskipun mereka tergabung dalam
ikatan mahasiswa berbasis etnisitas, mereka dapat menjalin hubungan baik dengan host culture. Hal
tersebut dapat dilihat dari kegiatan – kegiatan yang dilakukan mahasiswa perantauan bersama host
culture. Di sisi lain, host culture masih memiliki persepsi negatif terhadap mahasiswa perantauan.
Meskipun begitu, host culture dapat menerima keberadaan mahasiswa perantauan selama mereka dapat
menjaga hubungan baik dengan masyarakat Yogyakarta. Ketika mahasisa perantauan dan host culture
saling beradaptasi, pada akhirnya mereka memiliki kompetensi komunikasi. Adanya sikap mindful antara
mahasiswa perantauan,penerimaan host culture serta kompetensi komunikasi antara keduanya dapat
menciptakan harmoni sosial di tengah – tengah keberagaman budaya yang ada. Implikasi akademis yang
dapat menambah pengetahuan mengenai proses interaksi antarbudaya terutama Anxiety / Uncertainty
Management Theory dari Gudykunst. Cakupan teoritis mengenai komunikasi antarbudaya yang mindful
perlu diperluas dengan memasukkan faktor tingkat pendidikan yang bisa mempengaruhi terciptanya
situasi komunikasi yang mindful.
Kata kunci : adaptasi budaya, etnisitas, harmoni sosial
Culture Adaptation and Social Harmony
( The Adaptation Culture Case of Student Bonds
Based On Ethnicity in Yogyakarta )
Abstract
Migrant students are newcomer in a region with different culture background of their region original.
When the migrant student in a new region, they join in a student bonds based on ethnicity. The aim of this
student bonds based on ethnicity is bringing them together. However, the student bonds based on
ethnicity is exclusive, enclosed impressed and do not want to interact with the culture outside the student
bonds based on ethnicity. This exclusive and enclosed impressed is conflict vulnerable with host culture.
The goals of this research are understand how the migrant student who joined in student bonds based on
ethnicity can be adapted, obstacles when migrant student are adapted and understand the acceptance of
host culture to migrant students’ minority culture. Attempting to answer the issue and the goals by
interpretive paradigm and using phenomenological analysis method. The theories in this research are
Anxiety/Uncertainty Management Theory (Gudykunst, William : 2005 ), Interaction Adaption Theory (
Gudykunst, William : 2005 ). The subject of this research are six migrant students who joined in student
bonds based on ethnicity and three student of host culture. This research’s location in Yogyakarta.
The outcome of this research shows the migrant student must be adapted with culture in Yogyakarta, such
as language, custom and the taste of food. The migrant students will use three strategies to language
adapted, such as active, passive and interactive strategy. While adapted with the custom is learning when
the migrant student interact with host culture. while adapted with the taste of food, the migrant students
tend to choose the food which suited to their taste. While the migrant student joined in student bonds
based on ethnicity, they can have a good relation with host culture. This can be seen from the activities
which done by migrant students with host culture. In the other hand, host culture still having a negative
perception toward the migrant students. Nevertheless the host culture can accept the existence of migrant
student during they keep the good relation with the people of Yogyakarta. When the migrant student and
host culture having an adaptation with each other, they have a communication competence. A mindful
attitude from migrant student, acceptance from host culture and communication competence between
migrant student and host culture can create social harmony in the diversity of culture. Academic
implication which can increase the knowledge about the process of intercultural interaction especially
Anxiety / Uncertainty Management Theory from Gudykunst. Theoretical coverage of the mindful
intercultural communication needs to be expanded to include education level factors that can affect the
creation of mindful communication situations.
Key word: culture adaptation, ethnicity, social harmony
Adaptasi Budaya dan Harmoni Sosial ( Kasus Adaptasi Budaya Ikatan
Mahasiswa Berbasis Etnisitas di Yogyakarta )
Skripsi
Disusun untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan Pendidikan Strata 1
Jurusan Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Diponegoro
Penyusun
Nama : Fitria Purnama Sari
NIM : D2C 009 067
JURUSAN ILMU KOMUNIKASI
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
2013
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Sebagai mahasiswa yang menuntut ilmu di daerah dengan latar budaya baru, yang kemudian
akan disebut sebagai mahasiswa perantauan, mereka akan merasa asing ketika berada di daerah
tersebut, terutama daerah yang memiliki latar budaya yang berbeda dari daerah asalnya.
Kehadiran mereka pun sangat mudah dikenali, misalnya saja dari bahasa dan logat yang
digunakan berbeda dengan host culture.
Sebagai mahasiswa perantauan, mereka harus beradaptasi dengan lingkungan baru
mereka. Bentuk adaptasi para mahasiswa perantauan dengan host culture dapat berupa adaptasi
dengan bahasa, adat istiadat, norma, kepercayaan bahkan makanan. Bagaimana para
mahasiswa perantauan ini dapat beradaptasi sangat mempengaruhi hubungan dengan host
culture kedepannya.
Mahasiswa yang berasal dari luar Yogyakarta atau mahasiswa perantauan ini biasanya
akan membentuk satu paguyuban berdasarkan kesamaan latar budaya atau yang biasa disebut
dengan ikatan mahasiswa. Ikatan mahasiswa berbasis etnisitas ini bertujuan untuk
mempersatukan mereka selama mereka berada di Yogyakarta.
Hal itulah yang memberikan kesan ekslusif yang seolah – olah paguyuban seperti ikatan
mahasiswa berbasis etnis ini “ berbeda “ dengan budaya host culture dan tidak mau
berinteraksi dengan budaya di luar paguyuban. Tidak mau berinteraksi dengan budaya di luar
paguyuban memiliki arti yaitu budaya yang ada dalam ikatan mahasiswa berbasis etnisitas
tersebut tidak bisa melebur menjadi satu dengan budaya sekitar yang berbeda sehingga tidak
dapat menghargai perbedaan antara satu budaya dengan budaya lain. Selain itu, ikatan
mahasiswa berbasis etnisitas ini dapat menimbulkan solidaritas sempit antar anggotanya.
Hal itu juga berbeda dengan semboyan bangsa Indonesia “ Bhinneka Tunggal Ika “ yang
memiliki arti “ Berbeda – beda tetapi tetap Satu Jua “. Berbeda – beda disini merujuk pada
kebudayaan bangsa Indonesia yang beragam namun tetap harmonis demi terciptanya persatuan
dan kesatuan bangsa. Harmoni sosial dapat tercipta apabila budaya yang beragam tersebut dapat
melebur menjadi satu dan kelompok antar etnis yang mengusung setiap budaya dapat saling
menghargai tanpa ada pengkotak – kotakan budaya.
1.2 Rumusan Masalah
Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah:
1. Bagaimanakah cara beradaptasi mahasiswa yang tergabung dalam ikatan mahasiswa
berbasis etnisitas dengan host culture?
2. Apa sajakah kendala yang dihadapi oleh mahasiswa yang tergabung dalam ikatan
mahasiswa berbasis etnisitas selama beradaptasi dengan host culture?
3. Bagaimanakah penerimaan host culture dengan budaya minoritas, dalam hal ini
adalah budaya dari ikatan mahasiswa berbasis etnisitas?
1.3 Tujuan Penelitian
Dari penjelasan – penjelasan di atas peneliti di sini berusaha untuk:
1. Memahami cara beradaptasi mahasiswa yang tergabung dalam ikatan mahasiswa
berbasis etnisitas dengan host culture.
2. Memahami kendala yang dihadapi oleh mahasiswa yang tergabung dalam ikatan
mahasiswa berbasis etnisitas selama beradaptasi dengan host culture.
3. Memahami penerimaan host culture dengan budaya minoritas, dalam hal ini adalah
budaya dari ikatan mahasiswa berbasis etnisitas.
1.4 Signifikansi Penelitian
1.4.1 Kegunaan Teoritis
Penelitian ini secara teoritis atau akademis diharapkan dapat memberikan kontribusi
terhadap intercultural adaptation saat ini dalam melihat fenomena antara paguyuban seperti
ikatan mahasiswa berbasis etnisitas khususnya etnis luar Jawa di Yogyakarta dalam konteks
adaptasi dengan host culture.
1.4.2 Kegunaan Praktis
Secara praktis penelitian ini diharapkan paguyuban – paguyuban seperti ikatan
mahasiswa berbasis etnisitas khususnya etnis luar Jawa di Yogyakarta dapat menciptakan
harmoni sosial mengingat Indonesia memiliki keberagaman budaya.
1.4.3 Kegunaan Sosial
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjelaskan kepada masyarakat mengenai
bagaimana cara mahasiswa yang tergabung dalam ikatan mahasiswa beradaptasi dan
menciptakan harmoni sosial dengan host culture.
1.5.Kerangka Pemikiran Teoretis
1.5.1 State of Art
1.5.2 Paradigma Interpretif
Studi tentang mahasiswa yang tergabung sebagai anggota ikatan mahasiswa berbasis etnisitas
dalam menciptakan harmoni sosial dengan host culture, secara teoritik didekati dengan
merujuk pada gagasan genre interpretif, yaitu pemikiran – pemikiran teoritik ( komunikasi )
yang berusaha menemukan makna dari suatu tindakan dan teks ( Littlejohn, 1999 : 15 )
1.5.3 Pendekatan Fenomenologi
Menurut Littlejohn ( dalam Rahardjo, 2005 : 44 ), sejalan dengan genre interpretatif yang
digunakan sebagai basis berpikir dalam penelitian ini, maka gagasan teoritik yang memiliki
keterkaitan dengan genre interpretatif adalah fenomenologi.
1.5.4 Teori Manajemen Ketidakpastian ( Uncertainty ) dan Kecemasan ( Anxiety )
1.5.5 Teori Interaksi Adapatasi
1.6 Operasionalisasi Konsep
1.7 Metoda Penelitian
1.7.1 Desain Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kualitatif. Menurut Bogdan dan Taylor ( 1975 :
2 ) mendefinisikan metodologi kualitatif sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data
deskriptif berupa kata – kata tertulis atau lisan dari orang – orang dan perilaku yang dapat
diamati. Pendekatan ini diarahkan pada latar dan inidvidu tersebut secara holistik ( utuh ).
1.7.2 Situs Penelitian
Lokasi yang digunakan sebagai tempat penelitian adalah lingkungan tempat berkumpulnya
ikatan mahasiswa berbasis etnisitas yang ada di Yogyakarta.
1.7.3 Subjek Penelitian
Subjek penelitian adalah mahasiswa – mahasiswa perantauan di Yogyakarta yang tergabung
dalam ikatan mahasiswa berbasis etnisitas seperti BAMANA ( Barisan Mahasiswa Kaimana ),
FORMASY ( Forum Mahasiswa Sula Yogyakarta ) dan Forum Keluarga Mahasiswa NTT –
Bersatu Yogyakarta serta host culture yang merupakan warga yang berasal dari Yogyakarta yang
pernah berinteraksi langsung dengan mahasiswa perantauan yangtergabung dalam ikatan
mahasiswa berbasis etnisitas.
1.7.4 Sumber Data
Jenis dan sumber data dalam penelitian ini adalah :
1. Data Primer
2. Data Sekunder
1.7.5 Teknik Pengumpulan Data
Data dalam penelitian ini diperoleh melalui wawancara mendalam dari subyek penelitian.
1.7.6. Analisis dan Interpretasi Data
BAB II
DESKRIPSI TEKSTURAL DAN STRUKTURAL
ADAPTASI BUDAYA DAN HARMONI SOSIAL
2.1 Deskripsi Tekstural Individu ( Mahasiswa Perantauan )
2.1.1 Informan 1
2.1.1.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.1.1.2 Interaksi Antarbudaya
2.1.1.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.1.2 Informan 2
2.1.2.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.1.2.2 Interaksi Antarbudaya
2.1.2.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.1.3 Informan 3
2.1.3.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.1.3.2 Interaksi Antarbudaya
2.1.3.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.1.4 Informan 4
2.1.4.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.1.4.2 Interaksi Antarbudaya
2.1.4.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.1.5 Informan 5
2.1.5.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.1.5.2 Interaksi Antarbudaya
2.1.5.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.1.6 Informan 6
2.1.6.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.1.6.2 Interaksi Antarbudaya
2.1.6.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.2 Deskripsi Tekstural Individu ( Host Culture )
2.2.1 Informan 1
2.2.1.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.2.1.2 Interaksi Antarbudaya
2.2.1.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.2.2 Informan 2
2.2.2.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.2.2.2 Interaksi Antarbudaya
2.2.2.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.2.3 Informan 3
2.2.3.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.2.3.2 Interaksi Antarbudaya
2.2.3.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.3 Deskripsi Struktural Individu ( Mahasiswa Perantauan )
2.3.1 Informan 1
2.3.1.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.3.1.2 Interaksi Antarbudaya
2.3.1.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.3.2 Informan 2
2.3.2.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.3.2.2 Interaksi Antarbudaya
2.3.2.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.3.3 Informan 3
2.3.3.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.3.3.2 Interaksi Antarbudaya
2.3.3.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.3.4 Informan 4
2.3.4.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.3.4.2 Interaksi Antarbudaya
2.3.4.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.3.5 Informan 5
2.3.5.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.3.5.2 Interaksi Antarbudaya
2.3.5.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.3.6 Informan 6
2.3.6.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.3.6.2 Interaksi Antarbudaya
2.3.6.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.4 Deskripsi Struktural Individu ( Host Culture )
2.4.1 Informan 1
2.4.1.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.4.1.2 Interaksi Antarbudaya
2.4.1.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.4.2 Informan 2
2.4.2.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.4.2.2 Interaksi Antarbudaya
2.4.2.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.4.3 Informan 3
2.4.3.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
2.4.3.2 Interaksi Antarbudaya
2.2.3.3 Kendala saat Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
2.5 Deskripsi Tekstural Gabungan ( Mahasiswa Perantauan )
2.6 Deskripsi Tekstural Gabungan ( Host Culture )
BAB III
SINTESIS MAKNA TEKSTURAL DAN STRUKTURAL
3.1 Proses Adaptasi Antarbudaya
Sebagai pendatang di Yogyakarta, informan ( mahasiswa perantauan ) mengalami perbedaan
budaya. Perbedaan budaya yang dapat mereka rasakan secara jelas adalah bahasa, cara berbicara,
kebiasaan dan cita rasa makanan. Bahasa Jawa merupakan bahasa daerah yang selalu digunakan
oleh masyarakat Yogyakarta dalam kesehariannya, terutama bagi warga Yogyakarta yang sudah
berusia lanjut, mereka sudah terbiasa menggunakan bahasa Jawa dibanding bahasa Indonesia.
Informan ( mahasiswa perantauan ) perlu beradaptasi terhadap penggunaan bahasa Jawa oleh
host culture.
Informan ( mahasiswa perantauan ) juga perlu beradaptasi dengan kebiasaan host culture.
Informan ( mahasiswa perantauan ) perlu memahami kebiasaan host culture seperti menyapa
dengan anggukan sambil tersenyum yang diikuti dengan sapaan monggo atau bahasa tubuh
menyilakan masuk menggunakan tangan ketika mempersilakan seseorang masuk terlebih dahulu
yang terkadang juga diikuti dengan kata monggo. Kebiasaan host culture seperti itu merupakan
bentuk dari komunikasi non verbal.
Proses adaptasi informan 1, 2, 3 dan 6 ( mahasiswa perantauan ) terhadap cita rasa
makanan di Yogyakarta cukup lama. Pada awal proses adaptasi, mereka makan hanya untuk
memenuhi kebutuhan perut yang lapar tanpa mempedulikan rasa yang menurut mereka tidak
enak. Bahkan menurut informan 2 dan 6 ( mahasiswa perantauan ) benar – benar menganggap
makanan di Yogyakarta “ tidak bisa dimakan “, sehingga selama proses adaptasi, mereka hanya
memakan makanan instan saja.
Ellingsworth ( dalam Liliweri, 2001:63 ) mengemukakan bahwa setiap individu
dianugerahi kemampuan untuk beradaptasi antarpribadi. Oleh karena itu maka setiap individu
memiliki kemampuan untuk menyaring manakah perilaku yang harus atau yang tidak harus
dilakukan. Adaptasi nilai dan norma antarpribadi termasuk antarbudaya sangat ditentukan oleh
dua faktor, yakni pilihan untuk mengadaptasi nilai dan norma yang fungsional atau mendukung
hubungan antarpribadi. Atau nilai dan norma yang disfungsional atau tidak mendukung
hubungan antarpribadi.
3.2 Interaksi Antarbudaya
Informan ( mahasiswa perantauan ) dapat mempelajari hal – hal yang perlu diadaptasi ketika
mereka berinteraksi dengan host culture. Interaksi informan ( mahasiswa perantauan ) dengan
host culture banyak terjalin dalam kegiatan ruang publik seperti di kampus, organisasi, gereja,
dan lingkungan tempat tinggal. Kampus, organisasi, gereja dan lingkungan tempat tinggal
merupakan wadah bagi informan ( mahasiswa perantauan ) serta host culture untuk dapat saling
bertatap muka dan mengenal satu sama lain lebih dekat, sehingga proses adaptasi dapat terjalin
diantara mereka.
Cara untuk memahami penyesuaian antar budaya adalah dengan bersikap sesuai dengan
pergaulan dan efektif antar individu dalam host culture. Dalam pandangan ini, stranger telah
menyesuaikan diri saat mereka telah belajar untuk berinteraksi secara efektif dengan host culture
dan perilaku mereka sesuai dengan host culture. ( Furnham and Bochner; Grove and Torbiorn;
Torbiorn dalam Gudykunst 2005:424 ).
3.3 Kendala ketika Berinteraksi serta Cara Mengatasinya
Perbedaan bahasa membuat sebagian besar informan ( mahasiswa perantauan ) mengalami
ketidakpastian ( uncertainty ) dan kecemasan ( anxiety ). Ketidakpastian ( uncertainty ) dan
kecemasan ( anxiety ) merupakan salah satu kendala mahasiswa perantauan saat berinteraksi
dengan host culture.
Jika informan 1 ( host culture ) mengalami kendala dalam pemahaman bahasa oleh
mahasiswa perantauan, bagi informan 2 dan 3 ( host culture ) kendala yang dirasakan selama
berinteraksi dengan mahasiswa perantauan adalah karakteristik masing – masing individu.
Setiap mahasiswa perantauan memiliki karakteristik yang berbeda, sehingga perlu adanya
pemahaman karakteristik dari masing – masing individu agar dapat terjalin komunikasi yang
efektif.
Ketika kedua informan yaitu informan mahasiswa perantauan dengan informan host
culture dapat melakukan adaptasi dan meminimalisir hambatan komunikasi yang terjadi,
makan informan mahasiswa perantauan dan informan host culture memiliki kompetensi
komunikasi.
BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Penelitian ini merupakan studi yang mengkaji mengenai pengalaman proses adaptasi mahasiswa
perantauan yang tergabung dalam ikatan mahasiswa berbasis etnisitas dengan host culture untuk
menciptakan harmoni sosial di Yogyakarta. Penelitian ini didasarkan pada fenomena adanya
ikatan mahasiswa berbasis etnisitas dalam menciptakan harmoni sosial. Sebagai kaum minoritas
di sebuah kota perantauan, informan ( mahasiswa perantauan ) diharapkan dapat beradaptasi dan
berinteraksi dengan host culture.
Cara beradaptasi informan ( mahasiswa perantauan ) dapat dilakukan saat berinteraksi
dengan host culture. Interaksi dengan host culture dapat terjadi saat informan ( mahasiswa
perantauan ) melakukan suatu kegiatan secara bersama – sama. Dari proses interaksi tersebut,
informan ( mahasiswa perantauan ) dapat mempelajari budaya di daerah perantauannya.
Dalam beradaptasi dengan perbedaan budaya, individu informan ( mahasiswa perantauan
) menghadapi kendala bahasa. Namun, mereka dapat mengatasinya dengan bertanya kepada
lawan bicara maupun orang lain yang lebih fasih berbahasa daerah. Selain bertanya, informan (
mahasiswa perantauan ) juga dapat mengatasi kendala bahasa dengan cara memperhatikan dan
mempelajari bahasa non verbal dari lawan bicara. Setelah bertanya maupun mempelajari bahasa
non verbal, informan ( mahasiswa perantauan ) memiliki pengetahuan baru mengenai budaya di
daerah perantauannya. Pengetahuan barunya itu dapat meminimalisir rasa ketidakpastian dan
kecemasan saat berinteraksi dengan host culture yang lain.
Meskipun informan ( host culture ) masih memiliki stereotipe terhadap informan (
mahasiswa perantauan ), namun host culture dapat menerima keberadaan mereka selama mereka
dapat menjalin hubungan yang baik dengan host culture.
Sedangkan informan ( mahasiswa perantauan ) yang menerima perlakuan kurang
menyenangkan yang disebabkan oleh stereotipe host culture bersikap mindful. Informan (
mahasiswa perantauan ) memahami stereotipe tersebut sebagai pengetahuan agar dapat
mengantisipasi perilaku host culture yang lainnya.
Ketika kedua informan yaitu informan mahasiswa perantauan dengan informan host
culture dapat melakukan adaptasi dan meminimalisir hambatan komunikasi yang terjadi, makan
informan mahasiswa perantauan dan informan host culture memiliki kompetensi komunikasi.
Tiga komponen kompetensi komunikasi tersebut adalah motivasi, pengetahuan, keterampilan.
Sikap mindful informan ( mahasiswa perantauan ), penerimaan dari informan ( host
culture ) serta kompetensi yang dimiliki informan ( mahasiswa perantauan ) dan informan ( host
culture ) dapat menciptakan harmoni sosial di tengah – tengah keberagaman budaya yang ada di
Yogyakarta.
DAFTAR PUSTAKA
Bogdan, Robert C. And Steven J. Taylor. Introduction to Qualitative Research Methods: A.
Phenoinenological Approach in The Social Sciences. 1975. John Wiley and Sons – alih
bahasa Arief F. Surabaya: Usaha Nasional.
Gudykunst, William. Theorizing About Intercultural Communication. 2005. California: Sage
Publication, Inc.
Littlejohn, Stephen W. Theories of Human Communication ( Sixth Edition ). 1999. Belmont,
California: Wadsworth Publishing Company.
Liliweri, Alo. Gatra – gatra Komunikasi Antarbudaya. 2001. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Rahardjo, Turnomo. Menghargai Perbedaan Kultural: Mindfulness dalam Komunikasi
Antaretnis. 2005. Yogyakarta: Pustaka Pelajar


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.



Interaksi Online, is published by Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro, Jln. Prof. Soedarto, SH, Kampus Undip Tembalang, Semarang, Jawa Tengah 50275; Telp. (024)7460056, Fax: (024)7460055


Creative Commons License
Interaksi Online by http://ejournal-s1.undip.ac.id/index.php/interaksi-online is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.



Lihat Statistik Pengunjung