KOMPARASI DESAIN DAN ANALISA PERFORMA MANUVER PADA DAUN KEMUDI KOVENSIONAL DENGAN DAUN KEMUDI EKOR IKAN MENGGUNAKAN METODE CFD (COMPUTATIONAL FLUID DYNAMIC)

*Afriandi Ginting  -  Jurusan Teknik Perkapalan, , Indonesia
Hartono Yudo  -  Jurusan Teknik Perkapalan, , Indonesia
Untung Budiarto  -  Jurusan Teknik Perkapalan, , Indonesia
Published: 1 Jan 2016.
View
Open Access
Citation Format:
Abstract
Permodelan pada kemudi merupakan hal yang penting dilakukan untuk menciptakan kemudi yang memiliki tingkat responsibilitas bermanuver yang baik. Saat ini telah ditemukan inovasi desain kemudi baru yang dinilai mampu meningkatkan kemampuan olah gerak kapal, yaitu kemudi ekor ikan. Kemudi ekor ikan ini dilatarbelakangi atas dasar bentuk kemudi yang telah ada (berbentuk persegi panjang maupun trapesium), baik kemudi gantung maupun duduk. Seperti diketahui, kemudi pada kapal seperti sebuah ekor ikan, kita tahu bahwa ikan mempunyai kapabilitas manuver sangat baik, dan oleh karena itulah inovasi kemudi ekor ikan ini di kembangkan. Pemilihan bentuk ekor ikan yang digunakan juga berdasarkan pada prinsip aliran pada belakang propeller yang disimpulkan bahwa kecepatan aliran pada daerah atas baling-baling adalah yang paling besar dan akan menurun mendekati nol pada boss baling-baling. Bentuk ekor ikan yang digunakan ialah berbentuk forked dan lunate dan membandingkan dengan kemudi konvensioanal dengan variasi sudut 00, 100, -100, 350, -350. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gaya belok serta nilai bermanuver pada masing-masing rudder. Peneliti menggunakan software Ansys Fluent 14 untuk mengetahui gaya belok pada rudder dan perhitungan manual untuk menentukan manuver. . Berdasarkan hasil analisa, didapatkan bahwa nilai gaya angkat tertinggi didapat pada kemudi ekor ikan bentuk lunate, sebesar 13,61 KN pada sudut 00, 68,47 KN pada sudut 100, 61,36 KN pada sudut -100, 209 KN pada sudut 350 dan 214,83 KN pada sudut -350. Nilai manuver yang baik juga didapat pada kemudi lunate dimana nilai dari Turning Diameter (STD) pada sudut 350 ialah 122,33m , nilai Tactical diameter (TD) 128,98 m, nilai Advance 118,54 m dan nilai Transfer sebesar 86,30 m sehingga dengan hasil ini, kemudi ekor ikan jenis Lunate merupakan kemudi yang paling baik digunakan karna memiliki gaya belok dan kemampuan manuver optimal dibandingkan kemudi konvensional maupun kemudi ekor ikan bentuk forked.
Keywords: Kemudi; Ekor Ikan; gaya belok; Manuver; CFD

Article Metrics: