ANALISA HAMBATAN ANGIN DAN STABILITAS KAPAL SUPER CONTAINER 18.000 TEUS (MALACCA-MAX)

*Aziz Abdurohman  -  Jurusan Teknik Perkapalan, , Indonesia
Andi Trimulyono  -  Jurusan Teknik Perkapalan, , Indonesia
Wilma Amiruddin  -  Jurusan Teknik Perkapalan, , Indonesia
Published: 1 Jan 2016.
View
Open Access
Citation Format:
Abstract
Angin dapat meniup kapal dari segala arah dan kadang-kadang dapat mempengaruhi lintasan yang direncanakan kapal, khususnya pada kecepatan rendah. Penelitian ini dibuat lima macam desain bentuk penyusunan peti kemas kemudian dianalisa hambatan udara dari 0°- 180° dengan rentan 45° seperti pengetesan pada terowongan angin serta analisa stabilitas. Perbedaan bentuk penyusunan dan jumlah peti kemas yang dimuat mengindikasikan perubahan besar hambatan angin serta stabilitas yang berbeda sehingga penulis disini ingin menganalisa efek masing-masing model terhadap hambatan udara dan stabilitas sehingga dapat diketahui model dengan efisiensi paling optimal dengan bantuan paket program Computer Aided Design (CAD), Computational Fluid Dynamics (CFD) dan Maxsurf Hydromax. Dalam analisa yang dilakukan menggunakan software CFD ANSYS CFX menunjukkan dari masing-masing model yang di analisa, terjadi perubahan bentuk aliran fluida, yang berpengaruh pula terhadap nilai hambatan yang dihasilkan. Kemudian penganalisaan yang dilakukan menggunakan software Maxsurf Hydromax untuk menunjukan stabilitas dari masing-masing model akibat pemvariasian jumlah muatan peti kemas. Dari kelima variasi model tersebut, terlihat nilai hambatan terendah terjadi pada model empat dengan muatan 15744 TEUS for-side streamlined yaitu coeffisien drag sebesar 1.17, coeffisien lift sebesar 0.68, dan coeffisien yaw moment sebesar 0.07 terjadi efisiensi sebesar 30.78% untuk coeffisien drag, 29.92% untuk coeffisien lift, dan 40.74% untuk coeffisien yaw moment dari model satu dengan muatan 100% non streamlined. Sedangkan stabilitas paling baik didapat pada model empat dengan muatan 15744 TEUS for-side streamlined yaitu periode oleng sebesar 11.68 detik dan nilai GZ maksimal sebesar 5.25 meter terjadi peningkatan nilai GZ sebesar 15.74% dari model satu.
Keywords: Malacca-Max; Hambatan Angin; CFD

Article Metrics: