ANALISIS DAMPAK IMPLEMENTASI KEBIJAKAN DAN PERSEPSI MASYARAKAT TENTANG ASLIH FUNGSI LAHAN TERHADAP TINGKAT KESEJAHTERAAN PETANI

Farhan Firdiansyah, Edi Santosa, Pudji Astuti

Abstract


Penelitian ini bertujuan mengkaji tentang implementasi kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah di Kabupaten Semarang. Kebijakan Pembangunan di Kabupaten Semarang dilakukan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Penelitian ini menganilisis dampak yang terjadi dari implementasi kebijakan pembangunan, mengetahui dampak yang ditimbulkan dari pembangunan dan persepsi masyarakat sekitar yang merasakan dampak dari kebijakan pembangunan tersebut. Peneliti memilih Desa Banyukuning, Kecamatan Bandungan, Kabupaten Semarang sebagai studi kasus penelitian. Dimana akan diukur dampak yang terjadi dari implementasi kebijakan terhadap konversi lahan yang berpengaruh terhadap tingkat kesejahteraan petani serta mengetahui persepsi masyarakat tentang implementasi kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Semarang. Metode yang digunakan dalam peneitian ini adalah metode penelitian kombinasi dengan pendekatan kualitatif dan kuantitatif dengan metode deskriptif. Dalam memperoleh data, peneliti menggunakan alat penelitian wawancara dengan informan penelitian adalah Badan Perencanaan dan Pembangunan Kabupaten Semarang, Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Semarang dan Pihak lain yang terlibat dalam implementasi kebijakan serta menyebar kuisioner kepasa masyarakat dan dianalisis menggunakan skala likert serta menguji pengaruh dengan analisis Chi-Square. Peneliti juga menggunakan data sekunder yang berasal dari Peraturan Daerah terkait serta sumber kepustakaan lain seperti buku dan jurnal. Hasil penelitian menunjukkan bahwa implementasi kebijakan masih kurang baik dari segi pengawasan. Hal tersebut dibuktikan dengan tingginya angka konversi lahan pertanian yang terjadi karna pengawasan yang kurang intensif. Selain itu dari hasil penelitian dari masyarakat bahwa konversi lahan yang dilakukan oleh pemilik lahan dilakukan dengan tujuan untuk dapat meningkatkan taraf hidup serta kebutuhan akan lahan rumah bagi masyarakat dari adanya pertumbuhan penduduk. Dari hal tersebut memperlihatkan angka kesejahteraan petani yang menurun melalui penghitungan Nilai Tukar Petani. Oleh karna itu, pemerintah harus lebih memperketat pengawasan guna tercapainya implementasi yang sesuai dengan tujuan kebijakan.
Kata Kunci : Implementasi Kebijakan, Persepsi Masyarakat, Konversi Lahan,
Kesejahteraan Petani

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.