VARIABILITAS SUHU PERMUKAAN LAUT DAN KLOROFIL-A KAITANNYA DENGAN EL NINO SOUTHERN OSCILLATION (ENSO) DAN INDIAN OCEAN DIPOLE (IOD) PADA PERIODE UPWELLING 2010-2014 DI LAUTAN HINDIA (PERAIRAN CILACAP)

Received: 21 Oct 2015; Published: 31 Oct 2015.
View
Open Access
Citation Format:
Article Info
Section: Articles
Language: ID
Statistics: 495 535
Abstract
Perairan Cilacap merupakan salah satu perairan selatan Jawa yang memiliki variabilitas suhu permukaan laut (SPL) dan kesuburan perairan (konsentrasi klorofil-a) karena adanya pengaruh variabilitas iklim. Tujuan dari penelitian ini adalah mengkaji variabilitas SPL dan klorofil-a pada variasi tahunan (pengaruh angin monsun) dan antar tahunan (pengaruh ENSO dan IOD) di Perairan Cilacap. Data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi data arus laut insitu, data SPL insitu, data SPL dan klorofil-a citra MODIS level 3, data angin dan arus BMKG Cilacap, data sea surface temperature (SST) di NINO3,4 dan data dipole mode index (DMI). Variabilitas nilai SPL dan klorofil-a secara tahunan menunjukkan bahwa pada bulan September selama tahun 2010-2014 didapatkan rerata SPL terendah yaitu sebesar 26,35 0C dan rerata konsentrasi klorofil-a tertinggi yaitu sebesar 1,16 mg/m3. Variabilitas nilai SPL dan klorofil-a antar tahunan menunjukkan rerata SPL terendah pada tahun 2011 yaitu sebesar 26,35 0C, sedangkan klorofil-a terdistribusi secara spasial mencapai titik koordinat 80 15’ 0” LS (62 km dari garis pantai). Kondisi ini bertepatan dengan terjadinya La Nina sedang dan IOD positif (+) dengan durasi selama 5 bulan. Pada tahun 2012 didapatkan rerata konsentrasi klorofil-a tertinggi yaitu sebesar 0,974 mg/m3 namun hanya terdistribusi secara spasial pada titik koordinat 80 12’ 9,3” LS (57 km dari garis pantai). Kondisi ini bertepatan dengan terjadinya fenomena El Nino lemah dan IOD(+) dengan durasi selama 3 bulan.
Keywords: ENSO; IOD; Suhu Permukaan Laut; Klorofil-a; Upwelling, Cilacap.

Article Metrics: