PENGARUH LAPISAN TERMOKLIN TERHADAP KANDUNGAN OKSIGEN TERLARUT DI SAMUDERA HINDIA BAGIAN TIMUR

Received: 27 Jan 2015; Published: 31 Jan 2015.
View
Open Access
Citation Format:
Article Info
Section: Articles
Language: ID
Statistics: 667 673
Abstract
Perairan Samudera Hindia bagian Timur dipengaruhi oleh sistem angin monsun yang mengakibatkan terjadinya upwelling. Upwelling yang terjadi mengakibatkan terjadinya variabilitas lapisan termoklin, upwelling yang terjadi juga mempengaruhi tinggi rendahnya parameter pendukung dalam produktivitas primer di perairan yakni oksigen terlarut yang perlu dikaji lebih lanjut untuk memberikan gambaran mengenai kaitan lapisan termoklin dengan oksigen terlarut di daerah tersebut.Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisa pengaruh lapisan termoklin dan peran upwelling yang mempengaruhi tinggi rendahnya oksigen terlarut di Samudera Hindia bagian Timur (Selatan Jawa), serta faktor – faktor yang mempengaruhi terjadinya upwelling di Selatan Jawa.Penelitian ini menggunakan data riset MOMSEI (Monsoon Onset Monitoring for Social and Ecosystems Impact) pada 22 September – 1 Oktober 2013. Data yang digunakan meliputi data kedalaman, suhu, salinitas, oksigen yang diukur menggunakan CTD pada tiga lajur yang berbeda dan diukur pada 16 titik stasiun di lapangan. Data sebaran suhu dan pola sirkulasi arus laut menggunakan data dari HYCOM (Hybrid Coordinate Ocean Model).Hasil penelitian menunjukkan kandungan oksigen terlarut memiliki nilai yang cukup tinggi yaitu 3.5-5.5ml/l pada daerah termoklin di 3 CTD yang berbeda.
Keywords: Samudera Hindia, Lapisan Termoklin, Oksigen, Upwelling

Article Metrics: