EVALUASI KAPASITAS PENAMPANG SUNGAI KRENGSENG DAERAH TIRTO AGUNG, BANYUMANIK, SEMARANG

Dimas Wisudho Danesworo, Fadhlurrahman Adli Prawira, Dwi Kurniani, Hari Budieny

Abstract


Sungai Krengseng merupakan sungai yang melintasi Kota Semarang termasuk salah satunya daerah Tirto Agung dimana posisinya berada di tengah-tengah pemukiman penduduk dan luapannya sangat berpotensi menimbulkan bencana banjir musiman. Daerah Sungai Krengseng termasuk daerah dengan curah hujan yang relatif tinggi. Pada musim hujan tahun 2015 terjadi hujan yang menyebabkan genangan banjir di sekitar Taman Tirto Agung. Pemerintah bergerak cepat dengan membangun drainase baru sekitar wilayah genangan, namun, pada musim hujan tahun 2016 masih adanya genangan banjir di sekitar Taman Tirto Agung yang bahkan menyebabkan rusaknya tembok bangunan dan menghanyutkan sebuah kendaraan umum. Untuk itu perlu dilakukan studi evaluasi kapasitas penampang eksisting Sungai Krengseng.

Evaluasi kapasitas penampang sungai Krengseng diawali dengan analisis hidrologi untuk menentukan debit banjir rencana. Pertama dicari data curah hujan rencana dengan mengambil tiga data curah hujan selama lima belas tahun dari stasiun hujan Gunungpati, Banyumeneng, dan Pucanggading. Tahap berikutnya dilakukan validasi data dan kemudian dianalisis dengan metode Polygon Thiesen. Berikutnya untuk menentukan nilai debit banjir rencana digunakan software HEC-HMS 4.2. Pada analisis passing capacity pada salah satu kasus yang pernah terjadi di Taman Tirto Agung (sta 300), didapatkan debit banjir yang lebih kecil dibandingkan hasil nilai debit HEC-HMS. Sedangkan Analisis hidrolika digunakan program HEC-RAS 4.1 dengan simulasi input Q25 tahun terhadap sepuluh buah cross section.

Hasil analisis hidrologi dan hidrolika yang merupakan evaluasi Sungai Krengseng didapatkan bahwa panjang sungai eksisting yang meluap adalah sepanjang 700 m dimana sta awal dimulai dari daerah pertigaan banjarsari (STA 0) sampai dengan  sta akhir didaerah perumahan Jati Raya Indah (STA 700). Debit banjir rencana Sungai Krengseng kala ulang 25 tahun yang didapat dari perhitungan metode HEC-HMS adalah sebesar 99,9 m3/s. Hasil running program HEC-RAS Sungai Krengseng eksisting terhadap debit banjir rencana memberikan gambaran bahwa semua alur sungai mengalami kondisi banjir (luapan). Hal ini disebabkan karena elevasi muka air banjir melebihi kapasitas tampungan untuk kondisi sungai eksisting.


Keywords


pengendalian banjir; sungai krengseng; banyumanik; evaluasi

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.