Analisis Resepsi Terhadap Pemberitaan Penangkapan Kasus Narkoba Raffi Ahmad Pada Tabloid Cempaka

Received: 26 Feb 2014; Published: 1 May 2014.
View
Open Access
Citation Format:
Article Info
Section: Articles
Language: IND
Statistics: 670 518
Abstract


ANALISIS RESEPSI KHALAYAK TERHADAP PEMBERITAAN
PENANGKAPAN KASUS NARKOBA RAFFI AHMAD PADA TABLOID
CEMPAKA
Abstrak
Ramainya pemberitaan terhadap kasus penangkapan artis Raffi Ahmad terkait
narkoba ini telah dimuat di berbagai media yang menjadi santapan publik sehingga
menimbulkan berbagai opini dalam masyarakat. Dalam pengemasaannya pemberitaan
infotainment sering mengalami kekeliruan diantaranya mengandung gosip, tidak
bersifat edukatif, mengangkat berita sensasional, mendramatisir serta tidak berimbang
sehingga melanggar etika dan aturan jurnalistik. Hal ini berpotensi memunculkan
prosesgatekeeping pada masyarakat pada saat menerima informasi. Baik informasi
yangbaik atau yang buruk dari pesohor idolanya.
Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji makna sebagaimana dimaksud oleh
media dan interpretasi khalayak terhadap pemberitaan penangkapan kasus narkoba
Raffi Ahmad oleh BNN pada tabloid Cempaka. Tipe penelitian adalah kualitatif
dengan pendekatan analisis resepsi, khalayak dipandang sebagai produser makna
tidak hanya manjadi konsumen isi media. Penelitian ini menggunakan model
encoding-decoding Stuart Hall. Interpretasi khalayak terbagi dalam tiga posisi
pemaknaan yaitu Dominant Reading. Negotiated Reading, dan Oppositional Reading.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa khalayak aktif dalam
menginterpretasikan berita infotainment dalam tabloid cempaka yang
diterimanya.Informan tidak menerima begitu saja informasi yang disajikan dalam
tabloid Cempaka sehingga pemaknaan informan cenderung termasuk dalam posisi
negotiated reading. Dalam proses konsumsi dan produksi makna terhadap
pemberitaan kasus narkoba selebritis, perbedaan latar belakang, tingkat pendidikan
dan pekerjaan informan menjadi faktor yang penting yang membedakan pemaknaan
mereka.
Key Words : infotainment; selebritis; interpretasi;, resepsi.
PUBLIC PERCEPTION ANALYSIS ON THE REPORTING OF RAFFI
AHMAD DRUG ARRESTED IN CEMPAKA TABLOID
Abstract
Hectical news reports on the arrest of Raffi Ahmad, related to drugs in various
mass media consumed by the public, various public opinions arose. The format of
infotainment reports often makes mistakes, such as containing gossips, being not
educational, reporting sensational news, dramatizing, as well as unfair, so they violate
journalistic ethics and regulations. This could potentially causes gatekeeping process
in the public when receiving information, whether good or bad information of their
celebrity idols.
This study was aimed to study the meaning as intended by the media and
public’s interpretation on the reports of the drug arrest of Raffi Ahmad by BNN in
Cempakatabloid. The type of the study was qualitative using reception analysis
approach, the public was viewed as meaning producers, not only consumers of media
contents. This study used Stuart Hall’sencoding-decoding model. Public’s
interpretation was divided into three meaning positions, i.e. Dominant Reading,
Negotiated Reading, and Oppositional Reading.
Study result showed that the public was active in interpreting
infotainmentnews in Cempaka tabloid.Informants didn’t just accept information
presented in Cempaka tabloid so that informants meaning tended to be in negotiated
reading position. In the process of consuming and producing meanings on the reports
of celebrity drug cases difference in informants backgrounds, education levels, and
occupations became significant factors which differentiated their meanings.
Key Words : infotainment; celebrity; interpretation;, reception.
PENDAHULUAN
Publik selalu tertarik dengan aktivitas selebritis, adanya informasi media yang
senantiasa mengangkat aktivitas selebritis, selalu dinanti oleh masyarakat, terutama
berita terbaru mengenai aktivitas selebritis. Jika publik kemudian mengetahui ada
aktivitas selebritis yang memakai jenis narkoba baru, atau narkoba yang lama tapi
baru dikenal, dalam satu kasus penangkapan selebritis, maka publik langsung
mengarahkan spot light nya ke kasus selebritis ini.
Media mempengaruhi pandangan masyarakat dalam proses pembentukan
opini atau sudut pandangnya. Media massa memang memiliki pengaruh yang sangat
besar dalam pembentukan opini publik sehingga dalam hal ini informasi yang
diberikan dapat mempengaruhi keadaan komunikasi sosial pada masyarakat. Oleh
karena itu dari berbagai pemberitaan di media massa mengenai kasus penangkapan
Raffi Ahmad ini menimbulkan berbagi opini dari masyarakat.
Setiap khalayak akan memiliki pandangan dan interpretasi yang berbeda
terhadap suatu pemberitaan dalam suatu media termasuk dalam menginterpretasikan
kasus selebritis pengguna narkoba. Perbedaan ini dipengaruhi oleh pengalaman
pribadi masing-masing. Media menawarkan suat pemaknaan (preferred reading).
Namun hal itu ternyata tidak begitu saja mempengaruhi informan dalam memaknai
pemberitaan tersebut. Informan memaknainya berdasarkan pengalaman mereka
masing-masing. Ini sesuai dengan pernyataan Stuart Hall dalam John Fiske (2004 :
156) bahwa setiap teks yang sama akan menghasilkan makna yang berbeda
tergantung latar sosial pembacanya. Ini bisa dilihat dari tema-tema pemaknaan yang
disampaikan oleh informan. Dalam konteks ini, informan melakukan pembacaan
terhadap pemberitaan kasus narkoba oleh artis Raffi Ahmad dengan cara masingmasing
yang berbeda satu sama lain sehingga memunculkan pemaknaan yang
berbeda pula sesuai dengan latar belakang serta pengalaman mereka. Pemaknaan
tersebut terbagi menjadi tiga pemaknaan menurut Stuart Hall. Hal ini sekaligus dapat
menjawab tujuan penelitian yang ingin memahami keberagaman resepsi khalayak
dengan berbagai interpretasi serta pemaknaannya terhadap konstruksi media atas
pemberitaan penangkapan kasus narkoba Raffi Ahmad yang ditampilkan oleh media.
Penelitian ini menggunakan tipe penelitian kualitatif. Penelitian kualitatif
merupakan penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan fenomena dengan sedalamdalamnya
melalui pengumpulan data sedalam-dalamnya. Pendekatan yang
digunakkan dalam penelitian ini yaitu analisis resepsi.
Pendekatan analisis resepsi memberi kesempatan bagi audiens untuk lebih
kritis terhadap pesan yang disampaikan dalam suatu pemberitaan. Penerimaan
pemirsa tentang pemberitaan penangkapan kasus narkoba Raffi Ahmad akan berbeda
satu sama lain, sehingga ada kemungkinan munculnya makna baru dari pemberitaan
kasus tersebut.
Secara operasional, dalam penelitian ini berusaha untuk memahami
penerimaan audiens tentang pemberitaan kasus penagkapan Raffi Ahamad. Pemirsa
yang aktif akan dapat mengkritisi dan mengeksploitasi pemberitaan penangkapan
artis Raffi Ahmad. Masyarakat sebagai konsumen dari isi media sekaligus sebagai
producer of meaning akan memaknai tayangan ini secara berbeda, karena teks yang
sama mungkin bermakna berbeda pada audiens yang berbeda.
Terkait dengan isi, infotainment sekarang merupakan tayangan yang
menyajikan berita-berita dunia hiburan, para selebriti dan orang-orang terkenal di
tanah air. Berita infotainment saat ini tidak jauh dari unsur sensasi, dalam penelitian
ini ditemukan 3 unsur berita sensasi yaitu dramatisasi, gosip dan tidak seimbang
(cover both side).
Hasil penelitian menunjukkan bahwa informan memaknai secara berbeda,
meskipun referensi media informan sama, yaitu tabloid Cempaka. Seluruh informan
termasuk dalam kategori audiens aktif karena semua informan mengetahui dan dapat
menjelaskan mengenai pemberitaan penangkapan kasus narkoba Raffi Ahmad oleh
BNN. Informan menanggapi pemberitaan tersebut dengan berbeda antara informan
satu dengan yang lainnya. Dari ketiga informan, dua diantaranya termasuk dalam
negotiated reading. Hal ini memperlihatkan bahwa sesungguhnya makna teks tidak
bersifat tetap dan tunggal melainkan bisa ditafsirkan secara berbeda-beda oleh
khalayak. Informan memaknai teks pemberitaan berdasarkan pengalaman dan
struktur pengetahuan yang dimiliki.
DAFTAR PUSTAKA
Amir Piliang, Yasraf. (2003). Hipersemiotika Tafsir Cultural Studies Atas
Matinya Makna. Yogyakarta : Jalasutra.
Baudrillard, Jean. (2004). Masyarakat Konsumsi. Yogyakarta: Kreasi
Wacana.
Bungin, Burhan. (2003). Metodologi Penelitian Kualitatif Aktualisasi
Metodologis ke Arah Ragam Varian Kontemporer. Jakarta: PT Raja
Grafindo Persada.
Barker, Chris. (2005). Cultural Studies: Teori dan Praktek. Yogyakarta:
Bentang Pustaka.
Denzin, Norman K. & Yvonna S. Lincoln. (2009). Handbook of Qualitative
Research. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Downing, John. (1990). Questioning The Media: A Critical Introduction.
USA, New Burry Park California: SAGE Publication.
Eriyanto. (2002). Analisis Framing: Konstruksi, Ideologi, dan Politik Media.
Yogyakarta: LKiS.
Fiske, John. (2011). Cultural and Communication Studies. Yogyakarta:
Jalasutra.
Junaedhi, Kurniawan. (1991). Ensiklopedia Pers Indonesia. Jakarta : PT.
Gramedia Pustaka Utama
Kriyantono, Rachmat. (2006). Teknik Praktis Riset Komunikasi. Jakarta:
Kencana.
Kusumaningrat, Hikmat dan Purnama Kusumaningrat. (2006). Jurnalistik:
Teori dan Praktik. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Littlejohn, Stephen. (2009). Teori Komunikasi (Theories of Human
Communication). Salemba Humanika. Jakarta.
McQuail, Dennis. (2002). Teori Komunikasi Massa, Suatu Pengantar.
Jakarta: PT. Erlangga
Moleong, Lexy J. (2007) Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung, Remaja
Rosdakarya.
Morissan. (2013). Teori Komunikasi Individu Hingga Massa. Jakarta:
Kencana Prenada Media Group.
Richard West, Lynn H.Turner. (2008). Pengantar Teori Komunikasi: Analisis
dan Aplikasi (Buku2) (Edisi 3) Jakarta: Salemba Humanika.
Sobur, Alex. (2001). Analisis Teks Media. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.
Sobur, Alex. (2006). Psikologi Umum. 2006. Bandung: Pusataka Setia.
Syahputra, Iswandi. (2006). Jurnalistik Infotainment, Kancah Baru Jurnalistik
dalam Industri Televisi, Jakarta: Pilar Media.
Tubbs, Strewart L., dan Sylvia Moss. (1996). Human Communication
Prinsip-Prinsip Dasar. Bandung: Rosda Karya.
Rayner Philip, Petter Wall, dan Stephen Kruger. (2004). Media Studies: The
Essential Resource. London: Routledge.
Internet
Kapanlagi. (2013). Hotma Sitompul: Masyarakat Tahu Kasus Raffi Janggal.
Dalam http://id.omg.yahoo.com/news/hotma-sitompul-masyarakattahu-
kasus-raffi-janggal-052600026.html. Diakses pada 21 Maret
2013.
Halishin. (2013). Kejanggalan Kasus Raffi Ahmad. Dalam
http://m.okezone.com/comment/2013/03/14/33/776037/. Diakses pada
21 Maret 2013
UU Pers. (1999). Dalam http://www.pwi.or.id/index.php/uu-kej. Diakses pada
9 April 2013.
Anom, Erman. (2011). Wajah Pers Indonesia 1999-2011. Dalam
http://www.ukm.my/jkom/journal/pdf_files/2011/V27_1_7.pdf.
Diunduh pada 20 Mei 2013.
Juliastuti, Nuraini. (2002). Studi Selebritis. Dalam
http://kunci.or.id/collections/pdf/newsletter-kunci-11/. Diunduh pada
20 Mei 2013.
Arifianto, S. (2013). Literasi Media dan Pemberdayaan Peran Kearifan.Lokal
Masyarakat. Dalam http://balitbang.kominfo.go.id/balitbang/aptikaikp/
files/2013/02/LITERASI-MEDIA-DAN-PEMBERDAYAANMASYARAKAT.
pdf. Diunduh pada 20 Januari 2014.

Article Metrics: