skip to main content

Memahami Dialektika Konflik dan Pengalaman Komunikasi Pasangan Perkawinan Jarak Jauh dalam Proses Penyelesaian Konflik Rumah Tangga


Citation Format:
Abstract

Memahami Dialektika Konflik dan Pengalaman Komunikasi
Pasangan Perkawinan Jarak Jauh dalam Proses Penyelesaian Konflik
Rumah Tangga
Summary Penelitian
Disusun untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan
Pendidikan Strata 1
Penyusun
NAMA: DEWI IRAWATI
NIM: D2C309007
JURUSAN ILMU KOMUNIKASI
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2013
Nama :Dewi Irawati
NIM :D2C309007
Judul :Memahami Dialektika Konflik dan Pengalaman Komunikasi Pasangan Perkawinan
Jarak Jauh dalam Proses Penyelesaian Konflik Rumah Tangga
Abstraksi
Penelitian ini dilatarbelakangi dengan maraknya pasangan yang menjalani perkawinan
jarak jauh. Pada dasarnya setiap individu dalam hubungan perkawinan pasti pernah terlibat konflik.
Terlebih lagi perkawinan yang masih dalam tahap-tahap rawan, seperti 5 tahun awal perkawinan
yang masih dalam tahap awal penyesuaian dengan pasangan. Penyesuaian terhadap pasangan bagi
pasangan perkawinan jarak jauh mungkin akan dirasa sebagai suatu hal yang sulit karena masa
penyesuaian tersebut harus dilakukan dengan saling berjauhan, sehingga tidak heran konflik sering
muncul diantara pasangan ini. Tujuan penelitian ini adalah untuk memahami bagaimana dialektika
konflik yang terjadi pada pasangan perkawinan jauh di fase awal perkawinan. Selain itu pula untuk
memahami pengalaman komunikasi pasangan perkawinan jarak jauh dalam proses penyelesaian
konflik rumah tangga pada fase awal perkawinan.
Upaya menjawab permasalahan dan tujuan penelitian dilakukan dengan menggunakan
teori dasar yaitu Teori Dialektika Relasional oleh Leslie A. Baxter. Data diperoleh dari indepth
interview terhadap 3 pasangan suami istri pelaku perkawinan jarak jauh. Metode analisis data yang
digunakan adalah pendekatan fenomenologi dari Van Kaam.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa dialektika konflik diantara pasangan perkawinan
jarak jauh terjadi cukup bervariasi. Terjadi kontradiksi antara keinginan untuk mendekatkan diri
atau menjauhkan diri dengan pasangan ataupun keluarga dan lingkungan karena kegiatan personal,
aktivitas dengan lingkungan sosial, kesibukan kerja, waktu yang kurang pas untuk bertemu
keluarga, konflik pribadi dengan anggota keluarga lain ataupun kesadaran untuk membatasi diri
karena peran dalam rumah tangga. Ditemukan pula salah satu informan yang tidak melakukan aksi
keduanya melainkan hanya mendiamkan pasangan. Kemudian adanya kontradiksi antara
keinginan untuk melakukan rutinitas atau spontanitas dengan pasangan dikarenakan kondisi
keuangan yang semakin menipis, keinginan dalam hal seksualitas yang berbeda antara suami istri,
rutinitas hobi yang melalaikan peran dalam rumah tangga, atau kehadiran anak-anak. Dalam hal
kontradiksi mengikuti tradisi orang tua dan menciptakan hal yang unik terjadi dalam hal
pengambilan putusan karena sampai saat ini informan masih tinggal bersama orang tua mereka.
Pengambilan putusan tetap dilakukan suami sebagai kepala rumah tangga meski terkadang orang
tua masih ikut campur urusan rumah tangga. Sedangkan mengenai kontradiksi antara keinginan
untuk terbuka atau tertutup dengan pasangan ataupun keluarga dan lingkungan informan mencoba
saling terbuka namun tetap memiliki informasi yang dirahasiakan.
Mengenai pengalaman komunikasi dalam proses penyelesaian konflik, strategi yang
digunakan oleh pasangan perkawinan jarak jauh adalah manajemen konflik efektif maupun tidak
efektif. Dalam hal kendala, pasangan perkawinan jarak jauh cukup memiliki kendala yang
menghambat dalam proses penyelesaian konflik, baik itu kendala internal maupun eksternal.
Disarankan bagi peneliti yang ingin mengambil tema penelitian mengenai perkawinan jarak jauh
lebih dapat mempertimbangkan profesi suami atau istri, tingkat pendidikan dan frekuensi
pertemuan dengan pasangan dalam memilih informan untuk melihat variasi konflik dan dialektika
yang terjadi.
Kata kunci: dialektika, konflik, perkawinan jarak jauh
Nama : Dewi Irawati
NIM : D2C309007
Judul : Understanding Dialectic of Conflict and Long Distance Marriage’s Communication
Experience in Marriage Conflict Solving Process
Abstract
This research is motivated by the rise of long-distance marriage couple. Basically every
individual in the marriage relationship must have been involved in the conflict. Moreover
marriage that is still in the stages of cartilage, such as 5 years earlier marriage that is still in the
early stages of adjustment. Adjustments to the couple for marital couples might remotely be
perceived as a difficult thing because the adjustment period should be done far from each other, so
do not be surprised conflicts often arise between this couple. The purpose of this research is to
understand how the dialectic of conflict in a marriage partner away in the early phase of marriage.
Besides that, this research to understand the experience of long-distance communication in
marriage couples conflict resolution process in the early phase.
The basic theory of this research is Relational Dialectics Theory by Leslie A. Baxter. Data
was obtained from indepth interviews with three couples long distance marriage. Data analysis
methods used are phenomenological approach of Van Kaam.
The results showed that the dialectical conflict between long distance marriage partner
happens quite varied. Contradiction between the desire to get closer to or distanced themselves
with couples or families and the environment due to personal activities, activities with the social
environment, busy work, time is less fit to meet the family, personal conflicts with other family
members or awareness to limit ourselves because of the role in households. Also found one of the
informants who did not take action but only silence both couples. Then the contradiction between
the desire to perform routine or spontaneity with a partner because of dwindling financial
condition, the desire in terms of a different sexuality between husband and wife, routine of hobbies
role in the household, or the presence of children. In terms of following the tradition of the old
contradictions and creating unique things happen in terms of decision-making because until now
all of the informant was still living with their parents. Decision making remained was the husband
as head of household even though sometimes parents are still meddling household. Then for the
contradiction between the desire to be open or closed with a partner or family and neighborhood,
informants tried to be open while still have a secret information.
About the communication experience in the process of conflict solving process used by
long-distance marriage partner is an effective conflict management and ineffective. In terms of
constraints, long-distance marriage partner has enough obstacles that hinder the conflict resolution
process, both internal and external constraints. It is recommended for researchers who want to take
the theme of research on long-distance marriage could consider a spouse profession, education
level and frequency of meetings with the couples when selecting informants to see conflict and
dialectical variations that occur.
Keywords: dialectic, conflict, long-distance marriage
1. PENDAHULUAN
Pasangan yang telah menikah sudah hakikatnya untuk hidup bersama dalam satu
atap, dan berkomunikasi tanpa perlu perantara. Terbuka satu sama lain dan berani
menyampaikan perasaan hati, ide, gagasan atau pun segala hal yang menjadi ganjalan
sehingga meminimalisir terjadinya konflik. Bila sampai terjadi konflik, pasutri bisa
mengelola konflik tersebut dengan baik sehingga tidak perlu terjadi hal-hal buruk yang
mengarah ke arah perusakan hubungan. Pasangan dapat dikatakan harmonis bila salah
satunya dapat mengelola konflik yang sudah terjadi dan melihatnya sebagai bagian normal
dari proses perkembangan hubungan mereka.
Umumnya pasangan suami istri menginginkan penyelesaian konflik dengan
berkomunikasi secara tatap muka, namun tidak demikian halnya dengan pasangan
perkawinan jarak jauh yang memiliki keterbatasan waktu untuk bertemu. Jauhnya jarak
antara pasangan yang terpisah pulau bahkan negara, serta keterbatasan waktu ketika
bertemu, mengharuskan mereka untuk menyelesaikan konflik dengan bijak supaya tidak
berkepanjangan. Dan ini tentunya bukan hal mudah, mengingat banyak kendala yang bisa
menjadi noise untuk keberhasilan penyelesaian konflik itu sendiri. Apalagi bila yang
menjalani LDM ini adalah pasangan yang baru menjalani pernikahan kurang dari 5 tahun,
bukan hal mudah bila harus berpisah dengan pasangan seiring dengan keharusan untuk
menyesuaikan diri dengan sifat-sifat pasangan.
Miskomunikasi yang dialami oleh Nia Angga menjadi salah satu pemicu konflik
yang dialami pasangan perkawinan jarak jauh di masa awal perkawinan. Menurut
pengakuannya, selama menjalani perkawinan jarak jauh hubungannya dengan suami tidak
baik-baik saja karena komunikasi yang tidak intens. Belum lagi, bila berkomunikasi via
hp, intonasi melalui telepon atau tulisan sms yang kurang jelas tanda bacanya kadang
membuat salah penafsiran sehingga tidak jarang membuat mereka bertengkar.
(http://anggania.blogspot.com/2011/11/long-distance-relationship-ldr.html, diakses 15
Juli 2012, pukul 22.05).
Konflik lain dalam perkawinan jarak jauh juga disebabkan karena kurangnya
kepercayaan kepada pasangan, seperti yang dialami seorang suami berinisial A yang baru
menjalani perkawinan jarak jauh karena istri bekerja di Hongkong dan dia di Korea.
Sebelum menjalani perkawinan jarak jauh, mereka telah bertunangan selama 5 tahun dan
juga menjalani hubungan jarak jauh. Istri selalu mencurigai suaminya mempunyai
hubungan dengan wanita lain meskipun hal itu tidak benar. Menurut suami mereka sering
bertengkar karena hal tersebut. Suami bahkan sampai merasa tidak kuat dengan kondisi
ini namun tidak ingin mengakhiri perkawinan. (http://log.viva.co.id/news/read/144808-
pengantin_baru_kok_sering_bertengkar, diakses tanggal 31 Oktober 2012, pukul 21.00).
Pemicu konflik bagi pasangan perkawinan jarak jauh lainnya berkaitan dengan
masalah ekonomi dan kurangnya empati kepada pasangan. Seperti yang dialami oleh istri
(tidak disebutkan namanya) yang telah menikah selama 5 tahun dan memiliki 1 anak. Si
istri bekerja sebagai PNS dan tinggal di Jakarta bersama anaknya, sedangkan suami
bekerja sebagai karyawan swasta dan tinggal di kota kecil bersama orang tuanya. Hal yang
menjadi masalah karena suami jarang sekali memberikan nafkah pada anak istrinya. Suami
juga pernah mendapat tawaran pekerjaan di Jakarta namun ditolah dengan alasan ingin
tetap hidup di daerahnya. Sudah setengah tahun belakangan mereka juga sering
bertengkar. Si istri bahkan sempat terpikir untuk berpisah karena pada dasarnya dia
memang sudah hidup sendiri atas biayanya sendiri, namun dia tidak tega dengan anaknya.
(Kewajiban Suami terhadap Istri, dalam http://kawansejati.org/208-kewajiban-suamiterhadap-
istri, diunduh 15 Februari, 2013, 10.50)
Berbagai konflik pasangan perkawinan jarak jauh tersebut bukan tidak mungkin
mengarah ke perceraian bila tidak dikelola dengan baik. Seperti yang terjadi di Kabupaten
Pacitan sepanjang tahun 2012, jumlah perceraian yang disebabkan karena salah satu pihak
pergi adalah 387 perkara dari jumlah 1028 perkara cerai yang diajukan. Itu artinya sekitar
38% dari jumlah pengajuan cerai yang diajukan ke Pengadilan Agama Pacitan. Faktor
penyebabnya pun mayoritas karena putusnya komunikasi antar pasutri saat mereka tidak
hidup bersama di satu kota. Tanpa komunikasi yang intens, pihak yang ditinggalkan di
Pacitan akhirnya memutuskan untuk mengajukan cerai.
(http://www.lensaindonesia.com/2012/12/17/long-distance-relationship-jadi-penyebabtingginya-
perceraian.html, diakses 15 Februari 2013, 10.53)
Berdasarkan fenomena ini peneliti ingin mengetahui lebih detail mengenai
dialektika konflik pasangan perkawinan jarak jauh dan cara komunikasi pasangan tersebut
dalam proses penyelesaian konflik rumah tangga mereka sehingga dapat memahami
dialektika konflik pasangan perkawinan jarak jauh pada fase awal perkawinan dan
pengalaman komunikasi dalam proses penyelesaian konflik pasangan tersebut.
2. BATANG TUBUH
2.1. TEORI
Teori utama yang digunakan dalam penelitian ini yaitu Teori Dialektika
Relasional oleh Leslie A. Baxter untuk menjawab permasalahan mengenai Dialektika
Konflik pasangan perkawinan jarak jauh dan manajemen konflik oleh Devito untuk
menjawab permasalahan mengenai pengalaman konflik pasangan perkawinan jarak jauh
dalam proses penyelesaian konflik rumah tangga
2.2. Subyek Penelitian
Subjek dalam penelitian ini disesuaikan dengan judul penelitian, yakni pasangan
suami istri perkawinan jarak jauh yang masih dalam fase awal perkawinan yang berjumlah
tiga pasang dengan kriteria sebagai berikut: Pasangan suami istri perkawinan jarak jauh
dimana jauhnya jarak tempat tinggal yang ditentukan sejauh minimal 300km, atau tempat
yang harus ditempuh dengan memakan waktu perjalanan lebih dari 7 jam, atau frekuensi
untuk bertemu pasangan minimal satu bulan sekali; Umur perkawinan masuk dalam
kategori fase awal perkawinan yaitu 1-5 tahun; dan Merupakan pasutri jarak jauh yang
keduanya bekerja atau hanya salah satu pasangan yang bekerja atau pasutri tersebut sudah
memiliki anak
2.3. Metodologi
Penelitian ini menggunakan tipe penelitian deskriptif, dan metodologi kualitatif
dengan pendekatan fenomenologi. Dalam Kuswarno (2009:1-2) Fenomenologi
merefleksikan pengalaman langsung manusia, sejauh pengalaman itu secara intensif
berhubungan dengan suatu objek. Fenomenologi mencoba mencari pemahaman bagaimana
manusia mengkonstruksi makna dan konsep-konsep penting, dalam kerangka
intersubjektivitas. Intersubjektif karena pemahaman kita mengenai dunia dibentuk oleh
hubungan kita dengan orang lain. Dengan melakukan studi terhadap pengalaman para
pasangan suami istri perkawinan jarak jauh diharapkan dapat membuka pemahaman
mengenai konflik pasangan-pasangan tersebut. Dalam penelitian ini, informan berbagi
pengalaman konflik mereka, seperti konflik apa saja yang sering mereka hadapi, dan
bagaimana cara mereka menyelesaikan konflik tersebut.
2.4. Analisis Data
Berdasarkan jenis data, yaitu data kualitatif, maka teknik analisis data dilakukan
dengan pendekatan fenomenologi dari Van Kaam (oleh Moustakas dalam Basrowi dan
Suwandi, 2008:227)
2.5. Temuan Penelitian dan Sintesis Makna Tekstural dan Struktural Dialektika
Konflik dan Pengalaman Komunikasi Pasangan Perkawinan Jarak Jauh
dalam Proses Penyelesaian Konflik Rumah Tangga
2.5.1. Dialektika Konflik
2.5.1.1.Integration – Separation (Connection – Autonomy) dan (Inclusion-Seclusion)
Dalam hubungan perkawinan, menurut Mary Anne Fitzpatrick (Budyatna, 2011:
166) meskipun ada kesamaan mengenai kebutuhan-kebutuhan yang nyata dalam mitra
perkawinan, tidak ada cara perkawinan ideal yang tunggal. Pasangan-pasangan perkawinan
dapat dibedakan atas dasar mengenai ‘ketidaktergantungan” mereka pada tingkat dimana
mereka berbagi perasaan satu sama lain. Pada pasangan perkawinan jarak jauh, kondisi
hidup yang terpisah dengan pasangan maupun keluarga dan menjadi mandiri adalah
semacam tuntutan yang harus dijalani. Untuk itu tidak heran, saat berjauhan, pasangan ini
harus mengesampingkan keinginan untuk selalu berada dekat dan tergantung dengan
pasangan maupun keluarga namun tetap menjaga komunikasi supaya keintiman hubungan
tetap terjalin harmonis.
‘Ketidaktergantungan’ pada pasangan ini dapat dikaitkan dengan kontradiksi
integration-separation yang merupakan kontradiksi antara otonomi dan keterikatan yang
merujuk pada keinginan-keinginan kita yang selalu muncul untuk menjadi tidak tergantung
pada orang-orang yang penting bagi kita dan juga untuk menemukan keintiman dengan
mereka. (West & Turner, 2008: 237). Kontradiksi ini terjadi didalam hubungan dengan
pasangan atau diantara pasangan dengan komunitas. Dalam hal autonomy ataupun
inclusion, masih berkaitan dengan teori dialog oleh Martin Buber (Littlejohn, 2009:302)
dimana sesuai dengan salah satu karakteristik relasi I-It, yaitu mementingkan diri sendiri.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa dialektika konflik diantara pasangan
perkawinan jarak jauh terjadi cukup bervariasi. Terjadi kontradiksi antara keinginan untuk
mendekatkan diri atau menjauhkan diri dengan pasangan (connection-autonomy) ataupun
keluarga dan lingkungan (inclusion-seclusion) karena kegiatan personal, aktivitas dengan
lingkungan sosial, kesibukan kerja, waktu yang kurang pas untuk bertemu keluarga,
konflik pribadi dengan anggota keluarga lain ataupun kesadaran untuk membatasi diri
karena peran dalam rumah tangga. Ditemukan pula salah satu informan yang tidak
melakukan aksi keduanya melainkan hanya mendiamkan pasangan.
2.5.1.2.Stability – Change (Certainty-uncertainty) dan (Conventionality-Uniqueness)
Fitzpattrick mengungkapkan salah satu dimensi dimana pasangan perkawinan
dapat dibedakan berdasarkan ideologi mereka. Ideologi merupakan keadaan dimana para
mitra menganut sistem keyakinan tradisional dan nilai-nilai terutama mengenai
perkawinan dan peran seks, atau menganut keyakinan-keyakinan nontradisional dan nilainilai
yang toleran terhadap perubahan dan ketidakpastian dalam hubungan. (Budyatna,
2011:166). Ideologi ini dapat menjadi faktor yang menyebabkan terjadinya dialektika
antara Stability – Change yang merupakan kontradiksi antara hal yang baru dan hal yang
dapat diprediksi merujuk pada konflik-konflik antara kenyamanan stabilitas dan keasyikan
perubahan. Dialektik melihat interaksi antara kepastian dan ketidakpastian dalam
hubungan. (West & Turner, 2008: 237).
Dari hasil penelitian diketahui adanya kontradiksi antara keinginan untuk
melakukan rutinitas atau spontanitas dengan pasangan (certainty-uncertainty) dikarenakan
kondisi keuangan yang semakin menipis, keinginan dalam hal seksualitas yang berbeda
antara suami istri, rutinitas hobi yang melalaikan peran dalam rumah tangga, atau
kehadiran anak-anak. Dalam hal kontradiksi mengikuti tradisi orang tua dan menciptakan
hal yang unik (conventionality-uniqueness) terjadi dalam hal pengambilan putusan karena
sampai saat ini informan masih tinggal bersama orang tua mereka. Pengambilan putusan
tetap dilakukan suami sebagai kepala rumah tangga meski terkadang orang tua masih ikut
campur urusan rumah tangga.
2.5.1.3. Expression – Non expression (Openess-Closedness) dan (Revelation-
Concealment)
Dialektika ini merupakan kontradiksi antara keterbukaan dan perlindungan
berfokus yang pertama pada kebutuhan-kebutuhan kita untuk terbuka dan menjadi rentan,
membuka semua informasi personal pada pasangan atau mitra hubungan kita, dan yang
kedua untuk bertindak strategis dan melindungi diri sendiri dalam komunikasi kita. Posisi
dialektika mempunyai sifat baik/maupun (both/and) berkaitan dengan keterbukaan dan
ketertutupan (West & Turner, 2008: 237). Openess – Closedness merupakan kontradiksi
antara keinginan untuk terbuka dengan pasangan dan tertutup. Sedangkan revelationconcealment
merupakan kontradiksi antara keinginan untuk mengungkapkan informasi
dengan keluarga ataupun komunitas dan menyembunyikan informasi.
Seperti yang diungkapkan pula oleh DeVito (1997:57) bahwa pengungkapan diri
sebagai bentuk komunikasi dimana kita mengungkapkan sesuatu tentang siapa kita, yang
dapat dijelaskan dalam Jendela Johari (Johari Window) yang dibagi menjadi empat daerah
atau kuadran pokok yang masing-masing berisi diri (self) yang berbeda. Daerah terbuka
(open self), daerah buta (blind self), daerah gelap (unknown self), dan daerah tertutup
(hidden self).
Kontradiksi antara keinginan untuk terbuka atau tertutup dengan pasangan
(openess-closedness) memiliki jawaban yang hampir mirip, dimana pasangan informan
terbuka namun selektif karena memiliki daerah tertutup (hidden self) yang dirahasiakan
untuk menjaga perasaan pasangannya. Dan pasangan lain terbuka sepenuhnya. Selain itu
ketiga pasangan juga memiliki semacam keluhan kepada pasangannya namun tidak berani
atau belum sempat diutarakan kepada pasangannya. Seperti ketakutan pasangan selingkuh,
keegoisan pasangan, kejujuran pasangan, dan cemburu yang tidak beralasan. Mengenai
kontradiksi keinginan untuk terbuka pada keluarga dan lingkungan (revelationconcealment)
memiliki jawaban yang serupa diantara informan. Ketiga pasangan memiliki
keinginan yang sama untuk tidak terlalu terbuka kepada orang tua ataupun keluarga.
Berkaitan dengan lingkungan sosial, hanya 1 pasangan informan yang mengungkapkan
bahwa terkadang sharing dengan teman seprofesi atau teman lain.
2.5.1.4.Kesediaan menjalani perkawinan jarak jauh
Kuntaraf (1999: 78) mengungkapkan, keinginan untuk dapat dimengerti oleh
orang lain merupakan keinginan yang umum bagi kita. Mungkin saja kita memiliki alasan
yang tepat dengan penuh pengertian, serta tindakan atau kebiasaan kita yang benar, namun
tidak ada gunanya untuk mengharapkan agar kita dapat dimengerti oleh orang lain, kecuali
kita sendiri dapat mengerti orang lain. Selain itu adalah sangat penting bagi masing-masing
untuk mengerti, bukan dimengerti karena latar belakang dan lingkungan setiap orang
berbeda, dan latar belakang yang berbeda itu dibawa ke pernikahannya masing-masing.
Dari hasil penelitian diketahui bahwa informan ada yang menerima dengan ikhlas dan ada
pula yang terpaksa menerima kondisi perkawinan jarak jauh untuk memenuhi kebutuhan
ekonomi.
2.5.2. Pengalaman Komunikasi Pasangan Perkawinan Jarak Jauh dalam Proses
Penyelesaian Konflik Rumah Tangga
2.5.2.1. Persepsi tentang Konflik
Persepsi mengenai konflik itu menjadi hal yang penting karena akan
mempengaruhi solusi dari penyelesaian konflik. Konflik dapat memiliki efek negatif bila
tidak dikelola dengan baik. Konflik juga bisa memiliki manfaat positif bagi hubungan kita
dengan orang lain bila dikelola secara konstruktif. Ada beberapa manfaat konflik,
diantaranya konflik dapat: menjadikan kita sadar bahwa ada persoalan yang perlu
dipecahkan dalam hubungan kita dengan orang lain,dll (Supratiknya, 1995: 95-96)
Dalam penelitian ini, konflik dianggap memiliki manfaat positif. Konflik dianggap
sebagai proses pembelajaran karena dapat memperjelas keinginan dari kedua pasangan
agar dicapai jalan penyelesaian yang cepat dan tidak berlarut lama. Selain itu konflik dapat
membuat informan mengerti dan mengenal sifat pasangan, mengetahui kelebihan serta
kekuarangan masing-masing serta menguji kesabaran. Konflik juga dianggap sebagai
proses adaptasi dengan pasangan karena masing-masing individu berasal dari 2 keluarga
yang cara pemikirannya berbeda, dan juga sebagai anugerah, ekspresi kasih sayang kepada
pasangan
2.5.2.2. Peran dalam Konflik
. Ada empat peranan yang terungkap dalam konflik: a mover, merupakan
pasangan yang mendefinisikan atau memulai aksi; a follower merupakan pasangan yang
menyetujui, mendukung dan melanjutkan aksi; an opposer adalah pasangan yang
menentang dan selalu melawan aksi; dan a bystander merupakan pasangan yang
mengamati apa yang terjadi tetapi tetap tidak bergeming, Sadarjoen (2005:51).
Terkait peran dalam konflik, ada 3 peran dalam konflik yang terungkap dari hasil
wawancara ketiga pasang informan. A mover, follower dan opposer. Ketiga pasang
informan memiliki peran yang sama yaitu sebagai a mover dan a follower.
2.5.2.3. Situasi Tahap Awal Konflik (ekspresi pertentangan dan respon yang
ditunjukkan)
Daya ekspresi atau ekspresi pertentangan menurut DeVito (1997:266) mengacu
pada keterampilan mengkomunikasikan keterlibatan tulus dalam interaksi antarpribadi.
Daya ekspresi sama dengan keterbukaan dalam hal penekanannya pada keterlibatan, dan
ini mencakup, misalnya, ekspresi tanggung jawab atas pikiran dan perasaan, mendorong
daya ekspresi atau keterbukaan orang lain, dan memberikan umpan balik yang relevan dan
patut. Kualitas ini juga mencakup pemikulan tanggung jawab untuk berbicara dan
mendengarkan, dan dalam hal ini sama dengan kesetaraan.
Respon merupakan tanggapan terhadap pesan mengenai apa yang telah
diputuskan oleh penerima. Respon dapat bersifat positif, netral, maupun negatif. Respon
positif apabila sesuai dengan yang dikehendaki komunikator. Netral berarti respon itu
tidak menerima ataupun menolak keinginan komunikator. Dikatakan respon negatif
apabila tanggapan yang diberikan bertentangan dengan yang diinginkan oleh komunikator.
Pada dasarnya respon merupakan informasi bagi sumber sehingga ia dapat menilai
efektivitas komunikasi untuk selanjutnya menyesuaikan diri dengan situasi yang ada.
(Suranto: 2011:8).
Dari penelitian ini terungkap bahwa ekspresi pertentangan berupa marah,
menangis, terus terang, bertindak tanpa pemikiran yang matang, dan memberikan nasehat.
Sedangkan respon yang ditunjukkan adalah mengimbangi, tidak peduli, protes, menangis,
dan menerima masukan.
2.5.2.4. Strategi Konflik
Menurut Devito (1997: 270) ada beberapa strategi konflik yang sering digunakan
tetapi tidak produktif. Dan ada beberapa prinsip manajemen konflik yang efektif dan
produktif. Dari hasil penelitian diketahui bahwa strategi yang digunakan oleh pasangan
perkawinan jarak jauh adalah manajemen konflik efektif maupun tidak efektif atau tidak
produktif. Manajemen konflik efektif adalah I messages dan bertengkar aktif sedangkan
manajemen konflik tidak produktif diantaranya menyalahkan, peredam, dan karung goni.
Alan Sillar dalam teorinya an Attribution Theory of Conflict menyaring kembali
skemanya yang terdahulu mengenai atribusi teori dan menghubungkan pada ketiga
kategori resolusi konflik ini: avoidance behaviors, competitive behaviors, dan cooperative
behaviors. Avoidance behaviors merupakan perilaku menghindari menggunakan
komunikasi, atau komunikasi tidak langsung. Competitive behaviors melibatkan pesan
negatif. Dan cooperative behaviors yang memerlukan komunikasi yang lebih terbuka dan
positif. (lLittlejohn, 1999: 277)
Pada penelitian ini, peneliti menyimpulkan bahwa pasangan informan 1
merupakan pasangan yang memiliki cooperative behaviors, sedangkan pasangan informan
2 merupakan pasangan yang memiliki competitive behaviors, dan pasangan 3 memiliki
competitive behaviors dan istri pasangan 3 memiliki avoidance behaviors, individu yang
menghindari komunikasi untuk menyelesaikan konflik.
2.5.2.5.Proses mencari solusi (kebebasan menyampaikan pendapat, kesediaan
mendengar pasangan,mempertimbangkan situasi kondisi pasangan )
Dalam penelitian ini terungkap bahwa pada dasarnya setiap informan ingin selalu
berinteraksi dengan pasangan dengan cara mengungkapkan pendapat kepada pasangan.
Mengungkapkan pendapat sangat diperlukan supaya pokok permasalahan menjadi jelas
sehingga mudah dicari solusi dan juga mengungkapkan bahwa informan ingin dimengerti
oleh pasangannya. Mengungkapkan pendapat dapat menjadi indikator keterbukaan kepada
pasangan karena tidak ada yang ditutup-tutupi. Namun meskipun sudah menyatakan
pendapat, ada informan yang menyadari bahwa pendapatnya pada akhirnya tidak terlalu
dianggap oleh pasangannya. Seperti yang diungkapkan oleh Johannesen (1971) dalam
Liliweri (2011: 408) bahwa salah satu karakteristrik hubungan Aku-Engkau adalah mutual
openness, yaitu adanya pola-pola perilaku dan sikap `yang memiliki sifat-sifat seperti
hubungan timbal balik, membuka hati, gamblang dan terus terang, kejujuran dan
spontanitas, keterbukaan, berkurangnya sikap kepura-puraan, tidak bersikap manipulatif,
persekutuan, intensitas, dan cinta dalam arti tanggungjawab satu sama lain.
Mendengarkan pasangan juga menjadi salah satu syarat terjadinya komunikasi
yang dialogis. Tanpa adanya kesediaan kedua pasangan saling mendengar secara aktif satu
sama lain, maka tidak akan terjadi dialog diantara pasangan tersebut. Menurut Kuntaraf
(1999: 79) setiap pasangan suami istri yang mengambil waktu berhenti sejenak untuk
mendengar akan meningkatkan harga diri pasangannya. Hal ini perlu dihayati sebab pada
hakikatnya adalah lebih mudah untuk berbicara daripada mendengar. Kemampuan
mendengar pasangan informan dalam penelitian ini cukup bervariasi. Ketiga pasangan
informan memang sama-sama mencoba untuk mendengarkan pasangan saat terjadi
konflik. Bagi pasangan perkawinan jarak jauh, kemampuan mendengarkan mutlak harus
diasah lebih baik karena mereka lebih sering berkomunikasi melalui perantara yang
cenderung rentan terhadap gangguan.
Mempertimbangkan situasi dan kondisi pasangan dapat menjadi bentuk empati
yang merupakan kunci terjadinya komunikasi yang dialogis. Menurut Fisher dalam
Sadarjoen (2005:85) empati adalah kemampuan mengidentifikasi status emosional dari
orang lain manakala orang tersebut tidak mampu mengaktualisasikannya dengan perasaan
yang sama dan merupakan prasyarat bagi kekuatan pasangan dalam menjalin komunikasi
satu sama lain. Dari hasil penelitian diketahui pada dasarnya adalah keharusan bagi
informan suami untuk memahami kondisi istri sebagai perempuan yang memiliki masamasa
labil setiap bulannya yang mempengaruhi dalam proses penyelesaian konflik.
Sedangkan istri pun mencoba memahami situasi dan kondisi suami dengan memahami
kesibukan mereka bekerja, terutama pelaut yang kadang terhambat oleh cuaca buruk
seperti badai ekstrem. Bagi istri, meskipun sudah memahami suami terkadang merasa
suaminya yang tidak memahaminya karena selalu menuntut untuk diutamakan.
2.5.2.6. Persepsi mengenai solusi
Kuntaraf (1999: 102) mengungkapkan bahwa dalam berbagai konflik yang
dihadapi, ada beberapa pemecahan konflik yang biasa terjadi. Beberapa contoh pemecahan
konflik terdiri atas: akomodasi (kalah-menang), menghindar (kalah-kalah), kompetisi
(menang-kalah), kompromi, dan kolaborator (menang-menang).
Dari hasil penelitian terungkap bahwa terdapat tiga persepsi mengenai solusi yang
diambil. Solusi yang memuaskan, kadang memuaskan dan tidak memuaskan. Solusi tidak
memuaskan, merupakan kondisi dimana salah satu informan istri mencoba untuk mengalah
dengan hasil keputusan suami. Mengalah demi perdamaian menandakan bahwa informan
istri menggunakan cara akomodosi sebagai bentuk pemecahan konflik.
2.5.2.7. Kendala atau Hambatan
Komunikasi interpersonal dalam prosesnya terdapat komponen-komponen
komunikasi yang secara integratif saling berperan sesuai dengan karakteristik komponen
itu sendiri (Suranto, 2011:7). Diantara beberapa komponen tersebut ada 2 komponen yang
berkaitan dengan kendala atau hambatan dalam penyelesaian konflik, yaitu gangguan
(noise) dan konteks komunikasi.
Gangguan atau noise merupakan apa saja yang mengganggu atau membuat
kacau penyampaian dan penerimaan pesan, termasuk yang bersifat fisik dan phsikis.
Sementara komunikasi selalu terjadi dalam konteks tertentu, paling tidak ada tiga dimensi
yaitu ruang, waktu, dan nilai. Konteks ruang menunjuk pada lingkungan konkrit dan nyata
tempat terjadinya komunikasi. Konteks waktu menunjuk pada waktu kapan komunikasi
tersebut dilaksanakan. Konteks nilai meliputi nilai sosial dan budaya yang mempengaruhi
suasana komunikasi seperti adat istiadat, situasi rumah, norma sosial, norma pergaulan,
etika, tata krama dan sebagainya.
Dari hasil penelitian terungkap kendala internal dialami oleh sebagian
informan. Kendala internal atau dapat dikatakan noise yang bersifat phsikis yang
terungkap dari penelitian ini adalah sifat egois yang dimiliki informan saat membahas
suatu konflik dengan pasangannya. Ada pula informan yang kesulitan berkomunikasi
dengan pasangannya dikarenakan dirinya merasa kurang ekspresif.
Kendala eksternal meliputi saluran, maupun konteks ruang, waktu, dan nilai. Noise
pada saluran terjadi saat seringnya errorr pada teknologi komunikasi yang mereka gunakan
ataupun terlambat penyampaiannya. Sedangkan kondisi yang berjauhan dari pasangan juga
membuat penyelesaian konflik terhambat bagi ketiga pasangan informan ini. Kondisi disini
termasuk kondisi di lingkungan kerja dan kondisi jarak yang berjauhan diantara pasangan,
bahkan kondisi tempat tinggal yang serumah dengan orang tua. Ada pula informan yang
terpengaruh oleh kesibukan kerja dan kesibukan mengurus rumah tangga sehingga tanpa
sadar menghambat penyelesaian konflik. Orang tua dan lingkungan sosial (teman-teman)
juga terkadang menjadi penghambat dalam proses penyelesaian konflik karena ada yang
suka memanas-manasi, sedangkan orang tua terkadang ikut campur masalah dengan
pasangan.
3. PENUTUP
3.1. Simpulan
Dialektika konflik diantara pasangan perkawinan jarak jauh terjadi cukup
bervariasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dialektika konflik diantara
pasangan perkawinan jarak jauh terjadi cukup bervariasi. Terjadi kontradiksi antara
keinginan untuk mendekatkan diri atau menjauhkan diri dengan pasangan ataupun
keluarga dan lingkungan karena kegiatan personal, aktivitas dengan lingkungan
sosial, kesibukan kerja, waktu yang kurang pas untuk bertemu keluarga, konflik
pribadi dengan anggota keluarga lain ataupun kesadaran untuk membatasi diri
karena peran dalam rumah tangga. Ditemukan pula salah satu informan yang tidak
melakukan aksi keduanya melainkan hanya mendiamkan pasangan. Kemudian
adanya kontradiksi antara keinginan untuk melakukan rutinitas atau spontanitas
dengan pasangan dikarenakan kondisi keuangan yang semakin menipis, keinginan
dalam hal seksualitas yang berbeda antara suami istri, rutinitas hobi yang
melalaikan peran dalam rumah tangga, atau kehadiran anak-anak.
Dalam hal kontradiksi mengikuti tradisi orang tua dan menciptakan hal
yang unik terjadi dalam hal pengambilan putusan karena sampai saat ini informan
masih tinggal bersama orang tua mereka. Pengambilan putusan tetap dilakukan
suami sebagai kepala rumah tangga meski terkadang orang tua masih ikut campur
urusan rumah tangga. Sedangkan mengenai kontradiksi antara keinginan untuk
terbuka atau tertutup dengan pasangan ataupun keluarga dan lingkungan informan
mencoba saling terbuka namun tetap memiliki informasi yang dirahasiakan.
Mengenai pengalaman komunikasi dalam proses penyelesaian konflik,
strategi yang digunakan oleh pasangan perkawinan jarak jauh adalah manajemen
konflik efektif maupun tidak efektif. Dalam hal kendala, pasangan perkawinan
jarak jauh cukup memiliki kendala yang menghambat dalam proses penyelesaian
konflik, baik itu kendala internal maupun eksternal. Disarankan bagi peneliti yang
ingin mengambil tema penelitian mengenai perkawinan jarak jauh lebih dapat
mempertimbangkan profesi suami atau istri, tingkat pendidikan dan frekuensi
pertemuan dengan pasangan dalam memilih informan untuk melihat variasi konflik
dan dialektika yang terjadi.
3.2. Saran
Secara teoritis, penelitian ini berusaha memberikan gagasan ilmiah, terutama pada
Teori Dialektika Relasional, dimana ketegangan-ketegangan yang terjadi tidak selalu
diantara 2 hal yang bertentangan. Salah satu contoh seperti temuan penelitian dimana
terdapat aksi diam yang dilakukan oleh pasangan diantara dialektika untuk mendekatkan
diri atau menjauhkan diri dari pasangan. Peneliti juga menyarankan bagi peneliti lain yang
ingin mengambil tema penelitian mengenai perkawinan jarak jauh lebih dapat
mempertimbangkan profesi suami atau istri, tingkat pendidikan dan frekuensi pertemuan
dengan pasangan dalam memilih informan untuk melihat variasi konflik dan dialektika
yang terjadi
Secara praktis, bagi pasangan perkawinan jarak jauh ada beberapa hal yang harus
diperhatikan untuk menjaga keharmonisan dengan pasangan, seperti lebih sering
melakukan aktivitas spontanitas bersama pasangan supaya hubungan tidak membosankan.
Selain itu lebih terbuka dan ekspresif dalam segala hal, termasuk menyampaikan keluhankeluhan
yang selalu dipendam, dan tetap ber empati kepada pasangan. Perlu ditekankan
juga bahwa konflik tidak selalu berkaitan dengan hal negatif asalkan dikelola dengan cara
yang efektif.
Secara sosial, ada baiknya pasangan yang akan menjalani pasangan perkawinan
jarak jauh, mempertimbangkan kesiapan diri, karena cukup banyak kendala yang dialami
pasangan ini saat berkomunikasi dengan pasangan.
4. DAFTAR PUSTAKA
Basrowi dan Suwandi. (2008). Memahami Penelitian Kualitatif. Jakarta: Rineka Cipta
Denzin, Norman K dan Yvonna S. Lincoln. (2009). Handbook of Qualitative Research.
Yogyakarta: Pustaka Pelajar
DeVito, Joseph A. (1997). Komunikasi Antar Manusia. Jakarta: Professional Books
Griffin, Emory A. (2011). A first look at Communication Theory-8ed. NY: McGraw Hill
Jamil, M. Mukhsin. (2007). Mengelola Konflik Membangun Damai: Teori, Strategi dan
Implementasi Resolusi Konflik. Semarang: Walisongo Mediation Center
Kuntaraf, Kathleen H Liwijaya dan Jonathan Kuntaraf. (1999). Komunikasi Keluarga:
Kunci Kebahagiaan Anda. Bandung: Indonesia Publishing House
Kuswarno, Engkus. (2009). Metodologi Penelitian Komunikasi Fenomenologi: Konsepsi,
Pedoman, dan Contoh Penelitiannya. Bandung: Widya Padjadjaran
Lepoire, Beth A. (2006). Family Communication, Nurturing and Control in a Changing
World. California: Sage Publications, Inc
Liliweri, Alo. (2011). Komunikasi: Serba Ada Serba Makna. Jakarta: Kencana
Littlejohn, Stephen W. (1999). Theories of Human Communication sixth edition.USA:
Wadsworth Publishing Company
Littlejohn, Stephen W dan Karen A. Foss. (2009). Teori Komunikasi: Theories Of Human
Communication. Jakarta: Salemba Humanika
Moleong, Lexy J. (2008). Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya
Moustakas, Clark. (1994). Phenomenological Research Methods. California: Sage
Publications, Inc
Sadarjoen, Sawitri Supardi. (2005). Konflik Marital: Pemahaman Konseptual, Aktual dan
Alternatif Solusinya. Bandung: Refika Aditama
Soyomukti, Nurani. (2010). Pengantar Ilmu Komunikasi. Yogyakarta: Ar-Ruzz
Supratiknya, A. (1995). Komunikasi Antar Pribadi, Tinjauan Psikologis. Yogyakarta:
Kanisius
Suranto, AW. (2011). Komunikasi Interpersonal. Yogyakarta: Graha Ilmu
Walgito, Bimo. (2004). Bimbingan dan Konseling Perkawinan. Yogyakarta: Andi Offset
West, Richard dan Lynn H. Turner. (2008). Pengantar Teori Komunikasi: Analisis dan
Aplikasi,edisi 3. Jakarta: Salemba Humanika
Sumber dari Internet
A. Pengantin Baru Kok, Sering Bertengkar. (2012) dalam
http://log.viva.co.id/news/read/144808-pengantin_baru_kok_sering_bertengkar,
diakses tanggal 31 Oktober 2012, pukul 21.00
Kewajiban Suami terhadap Istri. (2007). dalam http://kawansejati.org/208-kewajibansuami-
terhadap-istri, diakses 15 Februari 2013, 10.50)
Nia Angga. (2011). Long Distance Relationship (LDR). dalam
http://anggania.blogspot.com/2011/11/long-distance-relationship-ldr.html , diakses
tanggal 15 Juli 2012, pukul 22.05
Oom Komarudin. (2009). Bila Suami Jauh dari Istri, dalam
http://www.wikimu.com/news/displaynews.aspx?id=14636, diakses 15 Februari
2013, 10.45).
Mohammad Ridwan. (2012). Long Distance Relationship Jadi Penyebab Tingginya
Perceraian. http://www.lensaindonesia.com/2012/12/17/long-distance-relationshipjadi-
penyebab-tingginya-perceraian.html, diakses 15 Februari 2013, 10.53
Supriyono Sarjono. (2009). The Dissolution Of Marriage-Tahun-tahun Rawan Perceraian
dalam
http://www.kadnet.info/web/index.php?option=com_content&view=article&id=590:
the-dissolution-of-marriage-tahun-tahun-rawan-perceraian&catid=43:rumahtangga&
Itemid=63, diakses tanggal 16 juli 2012, pukul 20.10

Fulltext View|Download
Article Info
Section: Articles
Language : EN

Last update:

No citation recorded.

Last update:

No citation recorded.