Interpretasi Khalayak Terhadap Acara Reality Show “Tolong” di SCTV

*Venansius DavyGian A  -  Departemen Ilmu Komunikasi FISIP UNDIP
Drs. Wiwid Noor Rakhmad, M.I.Kom  -  Departemen Ilmu Komunikasi FISIP UNDIP
Published: 3 Oct 2016.
View
Open Access
Citation Format:
Article Info
Section: Articles
Language: ID
Statistics: 139 83
Abstract
Televisi dianggap mampu memberikan income atau pengaruh yang besar terhadap para audiencenya. Karena semakin banyak munculnya stasiun di televisi saat ini, maka semakin banyak pula acara-acara yang ditawarkan kepada masyarakat, salah satunya adalah acara reality show. Reality show adalah suatu acara yang menampilkan realties kehidupan seseorang yang bukan selebriti (orang awam), lalu disiarkan melalui jaringan TV, sehingga bisa dilihat masyarakat. Reality show tak sekedar mengekspose kehidupan orang, tetapi juga ajang kompetisi, bahkan menjahili orang. Reality show secara istilah berarti pertunjukan yang asli (real), tidak direkayasa, dan tidak dibuat-buat. Kejadiannya diambil dari keseharian, kehidupan masyarakat apa adanya, yaitu realita dari masyarakat. Beberapa acara TV di Indonesia menggunakan judul reality show tapi keseluruhan isinya merupakan rekayasa yang apabila di tinjau lebih jauh mengandung unsur kepentingan pihak modal dan ironisnya yang dijadikan objek adalah orang-orang miskin. Alih-alih memberi pertolongan dan mengatasi kemiskinan adalah jurus jitu yang dijadikan landasan. Sehingga tidak heran sebagian masyarakat percaya bahwa program reality show tersebut membantu orang-orang miskin bangkit dari keterpurukan
Keywords: Reality show, Kemiskinan

Article Metrics: