skip to main content

HUBUNGAN ANTARA COPING STRESS DENGAN INTENSI MEMBELI PRODUK FASHION PADA SISWI SMAN 2 KOTA BEKASI

*Zsa Zsa Pamella Quamilia  -  Fakultas Psikologi, Universitas Diponegoro, Indonesia
Nailul Fauziah  -  Fakultas Psikoilogi, Universitas Diponegoro, Indonesia

Citation Format:
Abstract
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara coping stress dengan intensi membeli produk fashion pada siswi SMAN 2 Kota Bekasi. Coping stress adalah proses dari sebuah bentuk usaha individu secara kognitif maupun perilaku dalam mengatasi situasi yang menekan karena tuntutan internal maupun eksternal. Sedangkan, intensi membeli produk fashion adalah kecenderungan individu untuk melakukan pembelian suatu produk fashion (pakaian, tas, sepatu, dan aksesoris) untuk memenuhi kebutuhan dan keinginannya. Jumlah sampel sebanyak 240 siswi yang berusia 15-17 tahun. Penelitian ini menggunakan teknik cluster random sampling. Metode pengambilan data dengan menggunakan dua skala psikologi, yaitu SkalaIntensi Membeli Produk Fashion dengan 30 aitem valid (α= 0,910) dan Skala Coping Stress dengan 30 aitem valid (α = 0,857). Analisis data menggunakan regresi linier sederhana. Hasil penelitian menunjukkan koefisien korelasi rxy = - 0,125 dengan p = 0,000 (p<0,001) yang berarti ada hubungan negatif antara coping stress dengan intensi membeli produk fashion. Sumbangan efektif coping stress terhadap intensi membeli produk fashion siswi SMAN 2 Kota Bekasi sebesar 6,6% dan sisanya 93,4% dijelaskan oleh faktor-faktor lain.
Fulltext View|Download
Keywords: coping stress; intensi membeli produk fashion, siswi SMA
Article Info
Section: Research Articles
Statistics:

Last update:

No citation recorded.

Last update:

No citation recorded.