Arahan Perwilayahan Fungsional Dalam Pembangunan Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura di Kabupaten Wonosobo

Randi Febri Winaryo, Agung Sugiri

Abstract

Kabupaten Wonosobo merupakan salah satu daerah penghasil pertanian tanaman pangan dan hortikukltura. Potensi komoditas tersebut banyak di usahakan di beberapa wilayah di Kabupaten Wonosobo. Setiap wilayah tersebut memperlihatkan suatu spesifikasi atau keunggulan yang menyebabkan terjadinya hubungan keterkaitan (interaction) dan juga hubungan ketergantungan (interdependency) akan kebutuhan komoditas. Dalam hal ini hubungan koleksi dan distribusi komoditas pertanian tanaman pangan di suatu wilayah ada yang menjadi daerah pemasaran dan sekaligus juga sebagai daerah produksi, ataupun salah satu diantaranya. Bagi daerah yang mempunyai potensi dan keunggulan pada sektor pertanian, identik atau biasa disebut dengan nama daerah pinggiran (periphery area), sedangkan daerah yang mempunyai ciri kekotaan, yang mengandalkan keunggulannya pada sektor industri dan perdagangan biasa disebut dengan daerah pusat (core area). Sehubungan dengan hal ini maka tujuan dari penelitian yaitu untuk mengidentifikasi sub-subwilayah yang menjadi sentra produksi komoditas pertanian dan juga menetapkan pusat distribusi dan pelayanan yang paling optimal dalam rangka meningkatkan pertumbuhan dan memeratakan ekonomi wilayah. Sedangkan untuk mencapai tujuan dari penelitian ini maka metode yang digunakan yaitu metode analisis kuantitatif. Analisis kuantitatif dilakukan secara deskripsi dari data yang diperoleh untuk menggambarkan analisis ekonomi keruangan. Untuk alat analisis yang digunakan yaitu analisis Location Quotient (LQ), Skalogram Guttman, dan P-Median. Untuk hasil dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa Kabupaten Wonosobo terbagi menjadi 4 perwilayahan yang didalamnya terdapat 4 simpul kota alternatif yang paling optimal dan efisien dalam melayani daerah hinterlandnya.Untuk kota tersebut yaitu Kota Wonosobo dengan daerah hinterlandnya yaitu Kecamatan Watumalang, Selomerto, Kecamatan Leksono, Kecamatan Sukoharjo, Kecamatan Kaliwiro, dan Kecamatan Wadaslintang. Kota Garung dengan daerah hinterlandnya yaitu Kecamatan Mojotengah dan Kecamatan Kejajar. Kota Kertek dengan daerah hinterlandnya yaitu Kecamatan Kalikajar. Kota Sepuran dengan daerah hinterlandnya yaitu Kecamatan Kepil, Kecamatan Kalibawang. Masing-masing wilayah tersebut secara fungsinya memiliki peranan yang berbeda-beda. Hal ini kaitannya dengan peran daerah hinterland sebagai penghasil komoditas pertanian dan daerah pusat kota sebagai daerah pusat pendistribusian dan pelayanan wilayah. Secara umum penentuan pusat-pusat kota yang paling optimal dan efisien tersebut merupakan arahan yang bertujuan untuk memudahkan daerah hinterlandnya dalam mendistribusikan hasil pertanian dan juga sebagai langkah awal dalam menyelesaikan permasalahan pemerataan pembangunan dan ekonomi wilayah disektor pertanian.

Keywords

Perwilayahan Fungsional;Interaksi Keruangan;Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura

Full Text:

FULL TEXT

Refbacks

  • There are currently no refbacks.