TINGKAT KEKRITISAN LAHAN DI KECAMATAN GUNUNGPATI KOTA SEMARANG

Aidy Huzaini, Sri Rahayu

Abstract

Sub DAS Garang hulu yang terletak di bagian atas Kota Semarang tepatnya pada Kecamatan Gunungpati pada saat ini telah mengalami gangguan, berupa alih fungsi lahan hutan menjadi lahan pertanian dan permukiman yang tidak memperhatikan syarat-syarat konservasi tanah dan air yang mana secara hidrologis merupakan daerah resapan untuk wilayah kota Semarang. Pemanfaatan lahan yang tidak memperhatikan kaidah-kaidah konservasi tanah dan air di Kecamatan Gunungpati berpotensi menyebabkan terjadinya degradasi lahan yang pada akhirnya akan menimbulkan lahan kritis. Hal ini dapat dilihat dari dampak lanjutan dari adanya lahan kritis yaitu permasalahan banjir di daerah Semarang bawah. Menururt Soedarjanto dan Syaiful (2003) lahan kritis adalah lahan/tanah yang saat ini tidak produktif karena pengelolaan dan penggunaan tanah yang tidak/kurang memperhatikan syarat-syarat konservasi tanah dan air sehingga menimbulkan erosi, kerusakan- kerusakan kimia, fisik, tata air dan lingkungannya. Berangkat dari permasalahan diatas maka dilakukan sebuah penelitian tentang perubahan tingkat kekritisan lahan di Kecamatan Gunungpati Semarang yang merupakan bagian dari Sub Das Garang. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kekritisan lahan di Kecamatan Gunungpati Kota Semarang selama kurun waktu 5 tahun yaitu tahun 2006 dan 2010. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode overlay,skoring serta pembobotan. Tingkat kekritisan lahan di Kecamatan Gunungpati dibedakan menjadi 5 (lima) kategori yaitu, lahan dengan kondisi sangat kritis, kritis, agak kritis, potensial kritis dan lahan tidak kritis. Hasil analsis menjelaskan bahwa peningkatan kekritisan lahan di Kecamatan Gunungpati lebih didominasi pada perubahan lahan tidak kritis menjadi lahan potensial kritis seluas 249,94 hektar dengan wilayah terluas terdapat di Kelurahan Kalisegoro 67,14 hektar dan di Kelurahan Sumurrejo seluas 31,34 hektar. Dari perubahan-perubahan tingkat kekritisan lahan di Kecamatan Gunungpati selama kurun waktu 5 tahun yaitu dari tahun 2006-2010 diperoleh suatu fenomena dimana kerapatan tajuk/vegetasi sangat berperan besar dalam kekritisan suatu lahan pada fungsi kawasan lindung dan penyangga, sedangkan tingkat produktivitas lahan dan manajemen lahan berpengaruh besar pada kawasan budidaya. Kecamatan Gunungpati yang pada dasarnya merupakan daerah tangkapan air untuk Kota Semarang yang saat ini telah mengalami gangguan pada kondisi lahannya. Salah satu usaha yang dapat dilakukan oleh masyrakat di Kecamatan Gunungpati untuk meminimalisir peningkatan kekritisan lahan yang terjadi yaitu dengan memberdayakan lahan- lahan tidur (tegalan, tanah kosong) sesuai aturan konservasi tanah. Pemberdayaan lahan tidur ini nantinya mampu meningkatkan nilai lahan itu sendiri baik terutama dari segi produktivitas.

Keywords

Sistem Informasi Geografi (SIG);Lahan kritis;Tingkat kekritisan lahan;Overlay

Full Text:

FULL TEXT

Refbacks

  • There are currently no refbacks.