ANALISA SPASIAL PADANG LAMUN DENGAN MENGGUNAKAN DATA PENGINDERAAN JAUH SATELIT GEOEYE-1 DI PERAIRAN PULAU PARANG DAN PULAU KUMBANG, KEPULAUAN KARIMUNJAWA

*Andhika Kurniawan -  Program Studi Ilmu Kelautan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Diponegoro Kampus Tembalang, Semarang 50275 Telp/Fax. 024-7474698, Indonesia
Petrus Subardjo -  , Indonesia
Ibnu Pratikto -  , Indonesia
Received: 26 Aug 2014; Published: 29 Aug 2014.
Open Access
Citation Format:
Article Info
Section: Articles
Language: ID
Full Text:
Statistics: 164 166
Abstract
Penelitian ini dilaksanakan di Perairan Pulau parang dan Pulau Kumbang, Kepulauan Karimunjawa. Sampai saat ini masih jarang penelitian yang membahas secara intensif ketersediaan informasi data kondisi padang lamun didaerah ini. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk melakukan analisa spasial dan pemetaan padang lamun dengan menggunakan citra Satelit GeoEye-1, serta melakukan kajian kondisi padang lamun. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif, sedangkan untuk cek lapangan menggunakan sampling purposif. Hasil dari penelitian menunjukkan bahwa luas keseluruhan padang lamun diperairan pulau parang dan pulau kumbang mencapai 151,56 ha, yang terbagi menjadi tiga kelas yaitu kelas tutupan tinggi 13,21 ha, kelas tutupan sedang  75,11 ha, dan kelas tutupan rendah 63,23 ha. berdasarkan pengamatan dilapangan ditemukan 5 jenis spesies lamun yaitu Cymodocea rotundata, Cymodocea serrulata, Enhalus acoroides, Halophila ovalis, dan Halophila spinulosa. Hasil penghitungan persen penutupan padang lamun menunjukkan bahwa penutupan tertinggi terdapat pada stasiun 5 dengan penutupan rata-rata total dari setiap spesies lamun yaitu 4,74 %, sedangkan penutupan terendah terdapat pada stasiun 11 yang berjumlah 0,05%. Nilai indeks keanekaragamanragaman (H’) lamun adalah 1,25, indeks keseragaman (E) 1,14, dan indeks dominasi (C) 0,40.
Keywords
Pulau Parang dan Kumbang, Penginderaan Jauh, Padang Lamun

Article Metrics: